Thank

Thank’s To The Night

Sebelum saya bercerita saya ingin memperkenalkan dulu nama saya Andrey, seorang engineer. Saya berumur 28 tahun dan kerja di salah satu konsultan teknologi informasi di Bandung. Hampir seminggu sekali selama 2 hari saya berada di Jakarta, karena saya diutus kantor untuk mengurusi proyek yang ada di Jakarta. Itu artinya saya sering menggunakan jasa kereta buat pulang pergi Jakarta-Bandung. Sebetulnya saya sudah mempunyai seorang kekasih di Bandung dan tahun ini berencana untuk menikah, hanya saya masih ragu, dan hal ini yang sering membuat kami bertengkar.

Pada hari itu saya berangkat ke Jakarta dengan perasaan bete banget karena pacar saya ternyata tidak ada di tempat kost, dan menurut teman kostnya dia pergi dari tadi malam dan sampai sekarang belum pulang. Saya sudah mencoba hubungi lewat phonselnya, tapi tidak pernah aktif. Kereta Argo Gede yang membawa saya ke Jakarta sore itu memang cukup padat, untungnya saya sudah memesan tiket lebih dulu ke salah satu pramugari yang saya kenal di kereta, karena kebetulan dia ternyata adik kelas saya waktu di SMU.

Saya langsung menuju kursi yang tertera dalam tiket dan berniat untuk langsung tidur karena lelah, soalnya semalam saya dengan teman-teman nongkrong dulu di Cafe Sapu Lidi, jadi baru tidur malam tadi pukul 3 dini hari. Ternyata di sebelah kursi saya sudah duduk seorang wanita kira-kira berumur 30 tahunan. Hanya dari caranya berpakaian terlihat orang itu adalah eksekutif muda, pakaiannya cukup seksi dengan rok span agak mini, kira-kira 10 centi di atas lutut, ditambah dengan kaos ketat putih yang ditutupi blazer coklat muda sangat cocok dengan kulitnya yang putih.

Harum Giovanni sekelibat menusuk hidung, wanginya seksi sekali, tapi karena pikiran saya lagi ‘butek’ saya langsung saja mangambil posisi tidur. Sandaran kursi saya tarik ke belakang sambil tidak lupa bilang permisi kepada wanita di samping saya itu. Dia hanya tersenyum sambil mengangkat phonselnya yang berdering. Samar-samar saya mendengar kalau telepon itu dari anak buahnya atau supirnya, karena dia bilang kalau memang mobilnya sedang di bengkel tidak perlu dijemput, biar pakai taksi saja.

Tidak terasa satu jam saya tertidur, saya terbangun ketika merasa ada kepala yang bersandar di pundak saya, ternyata gadis itu juga tertidur dan tanpa disengaja kepalanya menyender ke bahu saya. Ingin saya membangunkannya karena mulai terasa pegal, tapi ketika saya melihat gadis itu tertidur pulas, rasanya jadi tidak tega, lagian wangi rambutnya membuat saya betah dengan posisi itu. Saya terus memandangi wajah cantik yang tertidur pulas itu. Hidungnya mancung dengan bibir tipis yang dibalut polesan lipstik merah muda, terlihat seksi sekali.

Kemudian tanpa disengaja mata saya menyusur ke bawah menuju belahan dadanya, putih sekali dengan dua gumpalan daging yang padat dan cukup besar. Saya taksir kira-kira berukuran 36C. Setelah cukup lama memperhatikan buah dadanya, mata saya turun lagi ke bawah, bagian pahanya yang terbalut dengan rok span. Dengan posisi kaki yang sedikit menyilang membuat roknya tersingkap agak ke atas. Mungkin kalau saya membungkukkan kepala sedikit ke depan, celana dalamnya pasti terlihat dengan jelas, tapi dengan kepalanya yang bersandar ke bahu saya, tidak memungkinkan saya melakukannya.

Melihat pemandangan seperti itu justru membuat darah saya berdesir dan menjalar ke pangkal paha saya. Tidak terasa penis saya mulai bergerak naik, agak sakit memang, karena dengan posisi duduk saya, penis ini menjadi tidak bebas bergerak. Akhirnya saya hanya dapat berdiam diri saja.

Dua puluh menit sudah saya dalam posisi itu sampai akhirnya dia terbangun, tersadar akan posisinya yang menyandar pada diri saya. Gadis itu segera bangun dan tersenyum sambil meminta maaf.
“Aduh.., sorry ya Mas.., saya enggak sengaja, abis ngantuk banget sih.” katanya sopan.
“Engga pa-pa kok, soalnya rambut kamu wangi banget, jadi saya betah.” kata saya sambil tersenyum.
Dia langsung mengulurkan tangan dan memperkenalkan diri, “Oh ya, kita belum kenalan, nama saya Neva.”
“Saya Andrey.” kata saya sambil membalas jabat tangannya, terasa lembut sekali.

Kami jadi ngobrol kemana-mana, dari ceritanya saya tahu dia salah seorang manajer marketing di perusahaan penyedia jasa internet di Jakarta. Kami ngobrol seperti orang yang sudah kenal tahunan. Saya merasa Neva orangnya supel, sedikit bebas, dan tidak terlalu memikirkan masa yang akan datang.
Dia bilang, “Nikmati aja hidup sekarang, kalo buat besok sih ya gimana besok aja.” katanya sambil tertawa renyah, pas sekali dengan prinsip saya.

Kereta sudah sampai di Jatinegara, yang berarti 10 menit lagi sampai Gambir.
Iseng saya bertanya, “Kamu pulang pake apa..?”
“Pake taksi aja, abis mobil saya lagi di bengkel.”
“Wah kasian kamu, malem-malem gini pake taksi sendirian, gimana kalo saya anter aja, kebetulan mobil saya, saya parkir di Gambir.”
“Emang pulangnya kemana..?” tanya saya lagi.
“Ke daerah Senen, saya kontrak rumah di sana.”
“Kalo gitu kebeneran dong, rumah saya juga di daerah cempaka putih, jadi kita kan satu jalan, mau kan bareng saya..?” kata saya lagi.
Dia berpikir sebentar, dan akhirnya, “Boleh deh, tapi jangan perkosa saya ya..! Hahaha..” tawanya begitu lepas.

Akhirnya kami pulang bersama. Sedikit memaksa, Neva menawari untuk mampir ke rumah kontrakannya. Saya sebenarnya sudah capek dan ingin langsung pulang ke rumah orangtua saya.
Tetapi dengan memelas, Neva menarik tangan saya dan bilang, “Ayo dong Mas, temenin Neva bentar aja, Neva masih pengen ngobrol nih, kan baru jam 9 malem, masa Neva musti bengong nontonin tv, soalnya Neva biasa tidur jam dua belasan.”
Akhirnya saya bilang, “OK deh, cuma saya bisa ikut mandi kan..? Abis badan saya udah lengket nih..!”

Saya ditariknya ke kamar tidur Neva. Mulanya saya bingung, karena saya ijin mandi kok malah ke kamar tidur, ternyata kamar mandinya memang berada di ruang tidur itu. Akhirnya saya ijin untuk mandi.
Neva memberikan sebuah handuk dan sabun mandi sambil berkata, “Jangan dipake ngocok lho..!”
Gila nih cewek, kok bercandanya dari tadi tidak jauh dari soal gituan. Saya langsung menyalakan shower, dan membilas semua badan dengan air hangat.

Tiba-tiba pintu diketuk, saya langsung mematikan shower, “Ada apa Nev..?” tanya saya dari dalam.
“Mas saya lupa, kalo sikat giginya ketinggalan.” teriaknya pelan dari balik pintu.
Perlahan saya buka pintu sedikit, saya tengokkan kepala, dan mendapati ternyata Neva hanya berbalut handuk kecil tipis berwarna putih sehingga tonjolan putingnya tampak begitu jelas sedikit kecoklatan. Yang lebih edan lagi adalah bagian bawahnya, nyaris memperlihatkan pangkal pahanya.

“Kamu mo mandi juga ya Nev..?”
“He eh.., boleh enggak ikutan..?” tanyanya manja.
Saya rasanya bodoh jika mengatakan tidak. Saya buka lebar-lebar daun pintu, secara refleks Neva melihat ke bagian bawah saya yang masih telanjang bulat.
“Gila bentuk penis kamu ko kayak si Rocco yang di film itu sih..?”
Hah..! ternyata nih cewek doyan juga nonton bokep, sampe kenal sama si Rocco segala.
“Udah deh Mas, jangan bengong gitu, biasa kan jaman sekarang cewek nonton blue film, kan emansipasi.” katanya sambil nyelonong masuk ke kamar mandi.

Neva langsung memasukkan kakinya ke dalam Bathtub yang sudah terisi setengah air itu. Badannya membungkuk untuk menyentuh air, mungkin untuk memastikan airnya cukup hangat untuk digunakan berendam. Posisinya yang membungkuk dengan kakinya yang jenjang putih itu membuat darah saya berdesir kuat. Jantung saya berdegup lebih keras dari biasanya, terus terang saya belum pernah melihat wanita secara nyata dalam keadaan setengah telanjang.

Secara refleks saya mengelus belahan pantatnya yang ditutupi genre hijau muda dengan tangan kanan saya. Karena yang kiri sedang memegang sabun, Neva mengambil tangan saya dan memindahkannya pada bagian perutnya yang tipis dan halus. Saya perlahan mengusap dengan lembut, posisi kami sama-sama menghadapi cermin yang ada di kamar mandi itu. Tangan kiri Neva ditarik ke belakang dan memeluk leher saya secara lembut. Selama lima menit pantat Neva bergesekan lembut dengan penis saya, kami berdansa lembut.

Cermin yang memantulkan citra saya san Neva membuat hasrat saya semakin menggebu. Saya membuang sabun dan memindahkan tangan kiri saya ke dadanya yang cukup besar itu. Perlahan saya mengusap pinggiran gunung kembarnya, dan jemari saya garuk lembut di bagian putingnya. Dari cermin saya melihat Neva tersenyum dan sedikit mendesah. Tangan kanan saya secara perlahan dan teratur turun ke belahan pahanya, naik lagi ke bukit merah muda yang masih ditutupi celana dalamnya. Saya usap bolak-balik, rasanya nyaman sekali memainkan tangan di luar celana dalam wanita.

Kemudian perlahan tangan Neva memindahkan tangan saya ke bagian dalam celananya yang mulai berlendir. Saya mengusap dengan teknik memutar ibu jari dan jari tengah, sementara jari manis saya menggaruk lembut bagian pinggir labia mayoranya. Sementara gerakan tangan saya berjalan, lidah saya secara perlahan menjilati bagian pinggir kupingnya. Ternyata teknik saya ini membuat Neva berteriak lembut, desahannya terasa meningkat.

Tidak berapa lama kemudian Neva berbalik dan berbisik, “Mas, saya pindah di ujung bathtub ini ya..?” katanya sambil secara lembut menarik celana dalamnya.
Saya terpana melihat vaginanya yang ditutupi rambut-rambut halus yang dicukur dengan rapih, merangsang sekali. Neva kemudian duduk dan sebelah kakinya diangkat ke atas membuat vaginanya terbelah mekar, memperlihatkan bagian labia-nya yang sudah sedikit basah.

“Mas.., jilatin memek saya ya..! Saya pengen banget nih..!” pintanya.
Tanpa diperintah dua kali saya berjongkok di bathtub dan kepala saya julurkan ke arah kemaluannya. Saya mulai dengan jilatan di paha dalam, kemudian secara pasti menuju belahan vaginanya. Saya berusaha untuk sabar, jangan sampai dia merasa terlalu cepat naik.

Setelah sepuluh menitan saya memainkan bagian luar kemaluannya, kedua tangan saya secara mantap memegang pahanya dengan cara melingkar agar dia tidak banyak bergerak. Akan saya buat Neva tidak dapat melupakan teknik oral ini. Saya menyusupkan kepala saya ke pahanya. Saya hisap berkali-kali sambil divariasikan dengan jilatan naik turun. Hal ini saya yakin membuat klitorisnya membesar dan dengan mudah akan saya gigit pelan. Ternyata usaha saya berhasil, Neva mulai menggelinjang dan tangannya secara keras menjambak rambut saya.

“Mas.., Neva enggak tahan nih, mo keluar..!” katanya.
Neva mengejang dan saya merasakan bibir saya sedikit terjepit. Bau harum lendir Neva menyusup ke hidung, saya tahu Neva orgasme hebat karena cukup lama Neva mengejang, sebelum akhirnya lemas dan tersandar di pinggir bathtub.
“Mas.., makasih banget ya, kamu hebat, Vena baru kali ini orgasme lama banget.”
“OK, makasih juga, saya juga seneng kok, cuma saya kayaknya musti swalayan nih, kalo kamu udah capek gini.” kata saya mencoba berkelakar.

Ternyata Vena langsung mendorong tubuh saya sehingga saya terduduk di atas closet duduk.
Vena tersenyum, “Sekarang giliran saya muasin kamu Mas..! Tunggu bentar ya Mas..!”
Vena mencuci sebentar kemaluannya dan mulai mendekati. Kakinya langsung mengangkang dan meluruskan arahnya pada penis saya. Secara perlahan dipegangnya penis saya yang berujung besar dan mulai sedikit memerah, lalu memasukkannya ke liang kenikmatannya yang masih sedikit berdenyut.

Neva ternyata tipe wanita kuat dalam seks, kepala penis saya secara perlahan masuk ke bagian kewanitaannya. Setelah seluruhnya masuk, Neva mulai menggerakkan pinggulnya maju mundur, persis seperti cewek naik kuda, gerakan ini membuat saya terasa melayang. Kemudian secara perlahan gerakannya berganti menjadi berputar dan naik turun. Gila pikir saya, ternyata Neva profesional sekali dalam urusan seks.

Saya mulai merasakan darah di kepala meningkat bersamaan dengan aliran darah menuju penis. Wah.., saya akan cepat keluar nih. Ketika saatnya akan mengalami orgasme, tiba-tiba Neva bangkit dari duduknya, otomatis penis saya terlepas dari liang hangat itu.
Saya keheranan, tapi Neva hanya tersenyum dan bilang, “Tenang Mas..!”
Kemudian dia duduk membelakangi saya dan mulai lagi dengan gerakan turun naik, hanya kali ini dalam hitungan 4 masuk semua dan hitungan 1 hanya sepertiganya.

Kemudian paha saya direnggangkan dan pahanya berada di dalam paha saya, tentu saja ini membuat penis saya semakin terjepit. Secara simultan Vena menaik-turunkan pantatnya. Sekitar 15 menit kemudian, Neva diam sejenak, keringat mulai mengucur dari badan saya dan badan Vena. Dalam posisi diam ternyata vagina Vena justru berdenyut semakin kencang dan rapat yang membuat saya mendesis-desis keenakan. Ternyata Neva punya keahlian juga dalam teknik ‘empot ayam’.

“Nev, saya mo keluar nih..!” kata saya.
“Bentar ya Mas.., tahan dulu..!”
Saya sekuat tenaga menahan dengan menarik napas dalam-dalam. Neva menghentikan denyutannya, ini membuat penis saya sedikit tenang.
Neva lalu bangkit dan bilang, “Mas.., saya kulum ya punyamu biar keluarnya lebih enak..?”
Saya hanya dapat pasrah, habis apa pun yang Vena perbuat untuk penis saya benar-benar membuat saya mati keenakan.

Vena mengulum penis dengan ganas dan menggarukkan giginya di ujung penis saya. Saya sudah tidak kuat lagi dan hampir keluar. Tiba-tiba Vena menghentikan oralnya dan menekan penis saya kuat-kuat dengan genggamannya. Orgasme saya langsung hilang.
“Ven, kamu gila ya..!” teria saya, “Kan sakit..!”
“Tenang Mas, mau yang enak banget kan..?” katanya tenang.
Kemudian dilepaskan genggamannya, dan kembali memasukkan penis saya ke liang surgawinya. Kali ini dengan gerakan yang sangat liar secara kasar Neva menggerakkan pinggulnya maju mundur.

Sepuluh menit kemudian tanpa dapat ditahan, saya keluar dan menyemburkan sperma saya ke dalam rahimnya dengan kuat. Gila baru kali ini saya dapat orgasme lebih dari 3 kali semprotan dalam waktu yang sangat lama. Rasanya semua sperma ini keluar dan meluluh lantakan tulang-tulang, mungkin ini akumulasi orgasme saya yang tadi tidak jadi keluar. Tidak lama kemudian Neva mengerang dalam dan mendapatkan orgasmenya yang kedua dalam waktu bersamaan dengan saya. Saya merasa lemas, untuk bangun dari duduk saja rasanya saya tidak kuat, tapi saya paksakan juga.

Kami mandi bersama dan saling membilas sambil bibir saya dan bibirnya saling berpagutan.
“Thank’s ya Nev, kamu hebat banget, saya jadi pengen lagi.”
Neva tersenyum nakal dan mencium penis saya dengan lembut. Kami keluar dari kamar mandi dan tidak terasa sudah pukul 11 malam. Saya langsung pamit, tapi Vena bilang ingin tidur malam ini dengan saya.

“Gimana nanti dengan pembantu kamu kalo tahu ada cowok tidur di sini..?” tanya saya was-was.
“Jangan khawatir, pembantu saya enggak akan berani masuk kamar, lagian kalo pagi-pagi juga si Bibi ke pasar dan baru pulang jam 11 siang.” jelasnya masih tetap berharap saya mau tinggal semalam dengannya.
Akhirnya kami tidur bersama, dan malamnya kami melakukan beberapa kali lagi making love. Saya puas, ternyata ada wanita cantik yang mampu mengimbangi hasrat seks saya yang cukup besar ini.

Tetangga yang Menggoda

Tetangga yang Menggoda

Ini adalah cerita pengalamanku yang sedang kualami sekarang. Dan aku mengetiknya di sela-sela istirahat sehabis melakukan seks. Aku seorang pengusaha muda dan mahasiswa jurusan ekonomi. Aku tinggal di sebuah kompleks bank pemerintah yang kini bank tersebut sudah dimerger. Aku sudah mempunyai pacar yang kebetulan tetanggaku di kompleks tersebut. Orangtuaku termasuk orang terpandang, sehingga aku di kalangan anak muda di kompleks tersebut cukup disegani. Dua tahun yang lalu aku merupakan ketua organisasi remaja, sehingga aku semakin dikenal oleh berbagai kalangan di lingkunganku.

Kebetulan di lingkunganku banyak gadis remaja yang cantik-cantik. Termasuk pacarku yang sekarang merupakan salah satu gadis yang menjadi incaran anak-anak muda di lingkungan tersebut. Entah kenapa dia mau menjadi pacarku. Sejujurnya aku menyukai beberapa gadis cantik selain pacarku tersebut, tetapi aku berpikir dua kali jika aku berbuat macam-macam pasti akan menjadi bahan omongan di lingkunganku.

Singkat cerita, aku tergoda oleh salah satu anak tetangga orangtuaku, sebut saja Gita (nama sengaja kusamarkan). Padahal aku sudah menjalin asmara dengan gadis yang juga tetanggaku. Kami bahkan sudah bertunangan. Gita adalah seorang mahasiswi Tarqi. Ia mempunyai body yang sangat menggoda, walaupun agak sedikit gemuk, tetapi ia mempunyai bibir yang sexy dan mempunyai payudara berukuran 36B. Sebagai gambaran, body-nya mirip dengan artis Feby Febiola, dan bibirnya seperti Cornelia Agatha. Tingkah lakunya selalu menggodaku. Sebagai laki-laki normal, kadang aku berpikiran agak kotor.

Hingga suatu kesempatan, ia meminta bantuanku untuk dicarikan HP dengan harga miring. Tentu saja kesempatan itu tidak kusia-siakan (dalam hatiku aku akan membelikannya HP tersebut dengan cuma-cuma). Aku menyanggupinya, tetapi aku memberikan syarat agar ia mau kuajak pergi makan dan nonton berdua tanpa sepengetahuan pacarku dan teman-temanku. Dasar Gita memang centil, persaratanku ia setujui karena ia pikir sangat mudah sekali untuk menjalaninya.

Akhirnya aku membelikannya HP yang ia inginkan, dan aku pun menagih janjinya. Kemudian pada hari minggu siang, aku dan Gita pergi berdua untuk makan siang dan nonton. Ketika kami sedang nonton, kesempatan tersebut tidak kusia-siakan untuk sekadar mencium dan meraba-raba tubuhnya. Tidak kusangka ia malah bilang kepadaku sebenarnya ia juga menyukaiku. Ketika aku dengan hot-hotnya menciumi dan menggerayangi tubuhnya, ia berbisik kepadaku bahwa ia sudah horny, dan mengajakku keluar dari bioskop untuk pergi ke pantai. Ketika di tengah perjalanan, aku memberanikan diri untuk mengajaknya ‘chek in’ di hotel yang terdekat, ternyata ia menyetujuinya.

Aku tiba di hotel yang dituju sekitar puku 3 sore. Setelah aku membayar kamar hotel tersebut, aku dan Gita dengan langkah yang terburu-buru menuju ke kamar hotel. Sesampainya di kamar hotel dan mengunci pintu, aku langsung melancarkan ciumanku, dan Gita membalasnya dengan sangat antusias. Kemudian masih dalam keadaan berdiri kubuka pakain serta celana panjangnya hingga ia hanya memakai BH dan CD yang berwarna hitam. Kemudian ia juga memintaku untuk membuka baju dan celana panjangku.

Kini kami dalam keadaan hanya memakai pakaian dalam saja. Kemudian ia kubimbing ke atas ranjang yang berukuran double size. Aku mulai melumat bibirnya yang sexy dan menciumi serta menjilat seluruh tubuhnya. Kemudian ketika aku mencium CD-nya, di bagian kemaluannya yang sudah basah, ia menggelinjang dan sesekali merintih-rintih keenakan. Setelah aku puas menciumi seluruh tubuhnya, kemudian kubuka BH dan CD-nya. Aku pun membuka CD-ku, kini kami berdua sudah benar-benar bugil.

Aku sampai menahan nafas ketika kulihat payudaranya yang besar dan montok. Dengan sangat bernafsu kulumat puting susunya yang berwarna coklat kemerah-merahan. Karena sebenarnya Gita masih berusia 20 tahun, sehingga terlihat body-nya yang serba kencang. Aku juga meraba dan mengusap bulu-bulu di kemaluannya yang sangat lebat. Aku semakin bernafsu mencium dan menjilat seluruh tubuhnya yang mulus.

Kemudian aku memasukkan dua jari tanganku ke dalam vaginanya yang sudah basah, sedangkan lidahku sibuk menjilati puting susunya yang berwarna coklat kemerah-merahan. Gita semakin merintih-rintih dan menggelinjang serta nafasnya mulai berat. Kemudian kubuka kedua pahanya lebar-lebar agar aku dapat dengan leluasa memainkan lidahku ke dalam vaginanya. Aku menjilati dan memainkan klitorisnya dengan penuh gairah. Setelah kupuas, giliran Gita memainkan rudalku yang sudah tegang dengan lidahnya. Ia jilati kemaluanku yang berukuran lumayan panjang dan besar (kira-kira 20 cm dengan diameter 3,5 inchi).

Ia menjilat dan mengulum rudalku dengan penuh kenikmatan. Aku tidak menyangka kalau kemaluanku akan dibersihkan oleh gadis impianku. Setelah ia puas, kemudian Gita mengambil posisi telentang dengan kedua paha dibuka lebar-lebar, ia memintaku untuk segera memasukkan rudalku ke dalam vaginanya. Aku mengambil ancang-ancang untuk memasukkan batang kemaluanku ke dalam vaginanya yang sudah basah. Kupikir pasti aku tidak akan kesulitan untuk memasukannya, ternyata beberapa kali aku mencoba selalu saja meleset, dengan tidak sabar Gita menarik rudalku dan mengarahkan ke arah lubang kewanitaannya.

Ternyata Gita masih perawan, tetapi dengan kegigihanku akhirnya aku berhasil memasukkan ujung rudalku ke dalam vaginanya. Ketika kutekan dengan sedikit paksaan, Gita menjerit kesakitan, kemudian aku menghentikan sejenak seranganku sampai kulihat ia sudah siap kembali, dan perlahan-lahan kumasukkan batang rudalku. Gita kembali merintih menahan sakit.
Aku bertanya, “Git, kamu mau diterusin atau nggak..?”
Ia menjawab, “Terusin dong sayang, tapi pelan-pelan ya..!”

Akhirnya dengan perjuangan yang cukup melelahkan, aku berhasil memasukkan setengah batang kemaluanku, dan aku mendiamkan sejenak aktifitasku. Aku merasakan dari vagina Gita keluar darah segar pertanda keperawanannya sudah hilang. Dinding vaginya yang lembut dan hangat memijat-mijat batang kemaluanku. Aku tidak terlalu memaksa untuk membenamkan seluruh rudalku ke dalam vaginanya. Mungkin ukuran rudalku yang lumayan panjang, sehingga membuat sakit vagina Gita yang baru pertama kali melakukan seks.

Kemudian aku mulai menaik-turunkan pantatku secara perlahan dan beraturan. Dan secara perlahan-lahan aku membenamkan rudalku sedalam-dalamnya, hingga akhirnya seluruh batang kemaluanku amblas ke dalam vagina Gita. Gita sudah mulai terbiasa dengan rudalku, malah ia mulai memutar pinggulnya, sehingga semakin menambah kenikmatan pergumulan kami saja.

Aku semakin bersemangat untuk memainkan rudalku dengan cepat. Permainanku diimbangi Gita dengan menjepit pantatku dengan kedua kakinya. Aku merasakan rudalku semakin mentok saja mengenai ujung rahimnya. Kami berganti posisi dengan cara sambil duduk. Gita semakin terlena, karena posisi tersebut membuat rudalku semakin bergesekan dengan klitorisnya, sehingga hal itu membuat Gita semakin terbakar birahinya.

Kami sempat beristirahat sejenak, karena posisi tersebut banyak menguras tenaga kami. Sambil istirahat aku meremas-remas dan menjilati serta menghisap puting susuya secara bergantian. Setelah tenaga kami terkumpul, kami melanjutkan kembali dengan lebih menggebu-gebu.

Setelah kira-kira 25 menit kami bergumul hebat, aku mulai merasakan spermaku akan keluar, begitupun dengan Gita, ia mulai mendekati orgasmenya. Aku merasakan dinding vaginanya yang berdenyut kencang dan semakin banjir.
Aku berkata setengah berbisik, “Git, aku sudah mau keluar nih, kita keluarinnya sama-sama ya..?”
Gita menjawab dengan terputus-putus, “Ia.. sa.. yaaa.. ngg.. sshhh.. cepetan dong keluarinnya aku.. sebentar lagi selesai nih..!”
Dengan nafas yang tidak beraturan, aku menjawab, “Tahan sebentar ya sayang.., aku juga sudah mau keluar..”

Tidak lama kemudian aku memuntahkan spermaku ke dalam rahimnya, dan aku pun merasakan cairan hangat dari dalam vagina yang mengenai rudalku.
“Ooohhh.. shhh…” hampir bersamaan kami melenguh mengakhiri perjalan yang melelahkan dan penuh kenikmatan.
“Sayang.., vaginaku hangat banget sama spermamu..” Gita memberikan komentar puas dengan keperkasaanku.

Kemudian kami beristirahat sejenak sambil memberikan pujian kepuasan masing-masing. Tetapi tanganku dan Gita masih meraba-raba dan mengusap kemaluan kami satu sama lain, sehingga birahi kami kembali timbul. Kali ini Gita yang mendahului dengan menjilat dan melumat hampir seluruh rudalku ke dalam mulutnya. Bukan hanya itu saja, ia juga dengan sangat agresif menciumi seluruh tubuhku.

Aku mendorong tubuhnya ke samping hingga ia telentang. Kini giliranku untuk menciumi seluruh tubuhnya. Payudara Gita yang sudah mengeras dan puting susu menjulang tinggi, membuatku semakin bernafsu untuk meremas, menjilati serta menghisap-hisap puting susunya hingga puting susu Gita semakin terlihat basah dan mengkilap. Jari-jari tanganku dengan nakal memainkan klitoris dan menyodok-nyodok ke dalam vaginanya yang sudah banjir.

Gita semakin kelojotan dan mulai memohon-mohon kepadaku untuk segera memasukkan rudalku ke dalam lubang kewanitaannya. Aku merubah posisi dengan tidur telentang, sementara Gita berjongkok sambil mengangkang untuk mengambil posisi memasukkan zakarku ke vaginanya. Dengan tidak sabar Gita meraih batang kemaluanku dan dituntun ke arah vaginanya. Ketika rudalku mulai memasuki vagina Gita yang pinggirannya ditumbuhi bulu-bulu lebat, aku merasakan dinding vaginanya yang sudah banjir menghangatkan dan memijat-mijat batang zakarku.

Gita mulai menggerakkan pinggulnya yang montok ke atas ke bawah, dan memutarnya ke kiri dan ke kanan. Sedangkan tanganku mulai meremas-remas sepasang payudara yang besar dan kencang. Gita dengan sangat bernafsu menekan pantatnya kuat-kuat, sehingga rudalku seluruhnya amblas ditelan vaginanya. Kali ini Gita yang memegang peranan, aku menurutinya saja, karena kulihat dengan posisinya yang di atas ia sangat bergairah sekali. Aku mengangkat badanku untuk melumat puting susunya. Perbuatanku semakin membuat Gita mabuk kepayang. Ia memeluk kepalaku ke arah payudaranya. Pantatnya semakin cepat ditarik dan diputar-putar. Hingga akhirnya ia mencapai orgasme yang kedua kalinya.

Aku yang belum mencapai klimaks membuat keputusan berganti posisi dengan dogie style. Gita mengambil posisi menungging, kemudian kuarahkan rudalku ke vaginanya lewat belakang. Aku sangat bernafsu sekali melihat pantatnya yang lebar dan sexy. Tangan kananku memegang dan menepuk-nepuk pantatnya, sedangkan tangan kiriku meremas-remas payudaranya. Gerakan tersebut kulakukan secara bergantian. Ternyata posisi tersebut membuat Gita bangkit kembali gairahnya, karena klitorisnya terkena gesekan rudalku.

Kali ini Gita mulai memberikan perlawanan. Ia menggoyang-goyangkan pantatnya maju mundur berlawanan dengan arah goyangan pantatku. Ketika Aku mendorong pantatku ia menyodorkan pantatnya ke belakang, dan ketika Aku menarik pantatku ke belakang ia menarik pantatnya kedepan.Irama nafas kami semakin cepat, kami melakukan goyangan dengan cepat, sehingga setiap kali kucabut dan menyodok vaginya dengan rudalku timbul bunyi akibat vagina Gita yang banjir oleh lendir birahi. Aku mulai merasakan spermaku akan segera keluar. Ternyata Gita juga sudah merasakan ia akan mengalami orgasme yang ketiga kalinya. Tidak lama kemudian rudalku memuntahkan sperma secara berturut-turut di dalam vaginanya. Aku pun merasakan gerakan Gita yang bergoyang-goyang pelan dan tegang, sedangkan punggungnya telihat melengkung seperti udang karena ia juga telah orgasme.

Aku mencabut batang kemaluanku dari vaginanya setelah Aku tidak merasakan muncratan spermaku. Aku telentang lelah, sedangkan Gita menjilati sisa-sisa spermaku yang masih keluar dari zakarku. Ia menghentikan aktifitasnya setelah spermaku tidak keluar lagi.

Kami berpelukan erat sambil menghayati kenikmatan yang barusan kami lakukan. Kami melakukan bukan hanya sekali saja, tetapi entah sampai berapa kali. Permainan kami semakin lama bertambah hot saja, karena ternyata Gita mulai terbiasa dan ketagihan dengan keperkasaan rudalku. Kami memutuskan pulang setelah merasa sudah sama-sama lemas dan puas. Andai saja kami melakukannya pada malam minggu, mungkin kami akan terus melakukannya sampai pagi.

Setelah kejadian pada malam itu, hingga kini kami jadi sering melakukannya sampai pagi. Aku melakukan hubungan seks dengan Gita dengan system kalender, hal itu kami lakukan untuk menghindari kehamilan. Aku semakin ketagihan, karena tunanganku adalah tipe gadis pendiam dan alim, dan aku tidak pernah mendapatkan pelayanan darinya. Kemanapun aku pergi, termasuk chek-in, aku selalu membawa laptop. Komputer tersebut kupergunakan untuk memantau perkembangan usahaku, selain itu juga digunakan untuk mengetik ceritaku dan memutar film blue sebagai pembakar hasrat birahi kami. Tentu saja perbuatanku yang sedang menceritakan seks kami tidak diketahui oleh Gita, karena ia masih tertidur untuk istirahat sejenak.

TAMAT

Terjebak dalam Angan

Terjebak dalam Angan

Namaku Desyantri, menurut teman-teman aku mempunyai wajah cantik, alis mata tipis dengan mata indah dan jernih yang dilindungi oleh bulu lentik, hidung tergolong mancung dan bagus, bibir tipis, mungil merah alami serasi dengan bentuk wajah. Kulit kuning langsat mulus dan terawat.

Sejak dua bulan yang lalu, aku tinggal bersama keluarga Om Benny yang masih saudara sepupu Mama, karena orang tuaku pindah tugas ke luar negeri untuk jangka 2 tahun. Usia aku 16 tahun, aku mempunyai tinggi 157 cm, dengan berat sekitar 40 kg, yah kadang sifatku memang kekanakan.

Om Benny dan istrinya Tante Tina punya seorang anak laki-laki, Didit yang berusia 4 tahun. Mereka tidak punya pembantu, setiap hari anaknya dibawa dan di titipkan pada kelompok bermain yang terletak di dekat tempat kerja Tante Tina. Tante Tina sendiri adalah seorang wanita yang manis dan tampak lesung pipitnya ketika tersenyum, badannya masih langsing walaupun sudah punya anak. Sedangkan Om Benny berumur kira-kira 35 tahun, berkulit coklat dan ganteng, sangat menyayangi keluarganya. Meraka adalah keluarga yang harmonis. Aku merasa betah tinggal di rumah mereka, karena telah di anggap sebagai keluarga sendiri.

Om Benny mempunyai sebuah rumah mungil dengan tiga buah kamar, Aku menempati kamar paling depan dan menghadap ke jalan, suasananya nikmat. Om Benny dan istrinya menempati ruang tengah yang mempunyai kamar mandi sendiri, ada juga sebuah pintu yang menghubungkan ke kamar belakang di mana Didit biasa tidur. Ruang tamu dan ruang keluarganya cukup besar. Aku biasa menggunakan kamar mandi yang terletak di belakang dekat dapur. Bila hari libur mereka jalan-jalan dan rekreasi bersama, Aku selalu diajak, suasananya menjadi semakin menyenangkan.

Suatu malam, tidak sengaja aku terbangun mendengar suara rintihan dan dengusan nafas yang memburu dari kamar sebelah, suara itu makin lama makin keras. Aku melihat ke arah lubang angin di atas meja belajar, lampu di kamar sebelah masih kelihatan terang. Hatiku diliputi rasa penasaran, pelan-pelan aku bangun dan mematikan lampu kamar, dengan hati-hati mengendap naik di atas meja belajar, aku agak membungkuk untuk bisa melihat ke kamar sebelah melalui lubang yang cukup besar. Aku kaget melihat adegan yang terjadi di kamar sebelah, sampai hampir jatuh, tapi untung cepat sadar. Aku melihat Om Benny sedang bergumul dengan istrinya tanpa mengenakan selembar pakaian. Semula aku ingin mengurungkan niat untuk melihat perbuatan mereka, karena rasa ingin tahuku besar dan merasa penasaran, aku kembali mengintip mereka.

Aku tidak tahu apa yang mereka lakukan, tapi aku mulai tertegun saat Om Benny bertumpu dengan lututnya yang kebetulan menghadap ke arahku, aku semakin tegang dan terbelalak melihat titit Om Benny berdiri tegang dan besar di antara kedua pahanya, sebelumnya aku tidak pernah melihatnya, sangat berbeda dengan kepunyaan Didit yang masih kecil, tengkukku mulai merinding, badanku terasa panas, tapi mataku masih terus menatapnya.

Om Benny mulai berada di atas badan Tante Tina dengan burung yang masih tegak berdiri. Sambil bertumpu pada lutut dan sikunya bibir mereka saling melumat, mencium, dan kadang menjelajahi seluruh tubuh. ” Kak.., ahh…, terus ssts.., ahh.., Uhh”, Tante Tina merintih-rintih seperti kenikmatan. Aku semakin tegang dan mulai panas dingin melihatnya, “Kak…, ahh, terus ssts.., ahh.., uhh.., aah”.

Aku yang melihat adegen itu, tanpa sadar mulai memegang dan mengelus elus tetekku sendiri, merasa nikmat, tapi tidak berani bersuara. vaginaku terasa membasah, aku baru sadar kalau berahiku mulai bangkit.

Tante Tina membimbing burung itu ke vaginanya, dan terlihat masuk, “Uhh…, aahh”, tapi Benny malah memainkan ujung burungnya keluar masuk lubang vaginanya, “Ooohh Kak masukkan, aahh”, terdengar rintih kenikmatan, “Aduuhh…, aahh”, tangannya mencengkeram bahu Om Benny. Kemudian burungnya masuk lagi, “Ahh…, Ohh”, dan Tante Tina mulai menggelinjang dan mengimbangi gerakannya sambil mendekap pinggangnya, ” Mas…, ahh, terus Mas…, ahh…, Uhh”, burungnya terus menghunjam semakin dalam. Ditarik lagi, “Aahh” dan masuk lagi, “Mas.., ahh, terus Mas.., ahh…, Uhh”. vaginaku sendiri makin basah dan terasa geli. Sampai suatu badannya bergeter getar dan mengejang, dan “Aahh.., ooohh.., aahh” Tante Tina terkulai dengan senyumnya, di susul dengan lenguhan panjang Om Benny. Kemudian mereka rebah telentang kecapaian.

Melihat adegen itu kepalaku berdenyut, aku berusaha turun pelan-pelan dari atas meja. Semalaman aku tidak bisa tidur membayangkan adegan yang baru kulihat. Aku bayangkan sedang bergumul dengan Om Benny yang mencumbu dan memberikan kenikmatan. Menjelang pagi aku baru bisa tidur karena kelelahan.

Hari-hari berikutnya bila sedang melamun aku selalu membayangkan sosok Om Benny yang atletis itu mencumbuku, kadang aku membandingkan dengan teman-teman laki-lakiku, tapi tak ada satupun sosok temanku yang mampu menggantikan sosok Om Benny. Beberapa malam aku selalu menantikan suara-suara dari kamar sebelah, dan tidak pernah melewatkan kesempatan untuk melihat adegan yang sedang berlangsung, seperti ketagihan fantasiku melayang membayangkan diriku yang melakukan hal itu.

Aku mulai sering mencuri pandang untuk menatap dan menelusuri tubuh Om Benny dari ujung kepala sampai ujung kaki, tapi tidak berani memperlihatkannya secara langsung, karena takut Tante Tina mengetahui perbuatanku. Aku sangat penasaran terhadap benda yang selalu menonjol di balik celana laki-laki itu, rasanya benar-benar ingin melihatnya dari dekat, bukan samar-samar seperti saat mengintip. Hubungan mereka masih terasa harmonis seperti biasanya.

Pagi itu hari Minggu tanggal 16 Juli 2000, Om Benny mengantarkan istri dan anaknya ke Bandara, mengejar penerbangan pertama ke Surabaya, untuk menjenguk ayah Tante Tina yang sedang sakit, sesuai rencana yang mereka bicarakan sejak beberapa hari yang lalu. Tante Tina tidak akan lama di Surabaya, esok harinya sudah kembali ke Jakarta.

Aku bangun agak siang hari itu, malas bangun karena sendirian di rumah. Dengan mata yang masih mengantuk aku mengambil handuk dan bergegas ke kamar mandi, mumpung rumah sepi aku ingin melulur tubuhku. Setelah menggantungkan handuk, aku mulai membuka baju tidur melalui kepala, selintas terlihat tetekku menonjol kencang di atas dada yang tidak tertutup Bra. Sejenak aku melihat ke arah tonjolan itu. Aku merasa bangga mempunyai buah dada yang indah, putingnya masih kecil dan berwarna coklat kemerahan, selenak aku melamun, alangkah senangnya seandainya Om Benny mengelus kagum tetekku, kemudian kutarik celana dalam putih itu perlahan melalui pahaku yang mulus dan betis yang indah. Saat berdiri terlihat bulu-bulu lembut kemerahan tumbuh menghiasi perut bagian bawah, bulu-bulu itu belum begitu lebat, karena masih ada bulu-bulu kecil yang sedang tumbuh.

Rambutku yang berpotongan pendek itu kututup dengan plastik penutup kepala, baru dikeramas kemarin sore, takut basah. Terasa segar saat air yang sejuk itu mengguyur badanku berkali-kali, aku kemudian mulai menggosok sekujur tubuh dengan perlahan sehingga yakin benar-benar bersih. Kukagumi sendiri lekuk-lekuk tubuh yang indah itu, aku bangga dengan bentuk tubuh yang kumiliki, sambil terus melulur, kadang membayangkannya tangan Om Benny menelusuri tubuhku.

Selesai lulur aku membilasnya dengan sabun mandi yang beraroma wangi, sampai tubuhku menjadi begitu halus dan wangi. Saat akan selesai aku mendengar bunyi telepon berdering, buru-buru kubasuh badan hingga bersih. Telepon terus berdering, Aku buru-buru menarik handuk, sampai baju tidurku jatuh dan basah, setelah melilitkan handuk seadanya ke tubuhku yang masih basah, aku keluar dari kamar mandi, tidak ada orang pikirku. Aku akan menuju telepon di ruang tamu, tapi baru ingat kalau hanya mengenakan handuk, malu bila saat mengangkat telepon ada orang yang melihat dari arah jalan, maka aku buru-buru masuk ke kamar Om Benny, pintu kamar kubuka dan terlihat kamar itu kosong, aku masuk, menutup dan mengunci pintu itu sendiri, lalu menuju ke arah telepon di samping ranjang.

“Hallo!”, aku membungkuk sehingga tak terasa pantatku tersingkap, mencoba menjawab telepon itu, tapi keburu terputus. Kututup lagi telepon itu. Pantatku kembali terlihat. ” Ahh!”, aku tekejut saat membalikkan badan, tak disangka Om Benny sudah pulang dan berdiri di belakangku hanya menggunakan celana dalam keluar dari kamar mandi yang ada dalam kamarnya, badanku sampai gemetar karena kagetnya, sekaligus terpesona melihat tubuh Om Benny yang bagus, dada bidang itu seolah-olah seperti magnit yang menarik diriku, membuatku hanya berdiri mematung, aku tak kuasa melihat tatapan Om Benny, aku menunduk, tapi aku semakin terkejut saat melihat benda di balik celana itu bergerak makin besar, entahlah aku menjadi terpesona dan diam saja saat Om Benny menghampiriku. Selain kaget, malu dan terpesona, ada terselip keinginan untuk mengetahui sampai di mana keberanian laki-laki ini. Tapi “..ahh” gila pikirku, karena jantungku terasa berdenyut kencang, hingga tak sadar aku malah menutup mata.

Tiba-tiba kurasakan tangan Benny mengelus pundak dengan lembut, sejenak anganku melayang terbayang adegen yang pernah kulihat. Dengusan udara hangat menerpa wajahku. Darah mudaku malah terasa meletup-letup, seakan aku tak kuasa menolak dan diam saja saat daguku diangkat, hembusan nafas hangatnya mulai menerpa wajahku, degup jantungku semakin kencang, membuatku tak berdaya saat bibirku merasakan hangatnya bibir Om Benny yang lembut dan tubuhku semakin menggigil saat hidungku mencium bau parfum yang dikenakan Om Benny. “Ohh” aku ingin meronta, tapi hanya desahanku saja yang keluar, perasaanku tak karuan “…..ooohh”.

Aku hanya bisa terdiam saja, dia terus mengulum bibirku, membuat sedotan-sedotan kecil, dan menggelitik ujung bibir mungilku dengan hangat. Diperlakukan seperti itu aku semakin menggigil dan hanya mampu mendesah desah, “Ahh…, Oohh.., Jangan nakal Mas”, pintaku. Aku belum pernah merasakan hal seperti ini. Tapi lama kelamaan ciumannya terasa hangat dan menimbulkan rasa geli yang nikmat, sehingga akhirnya aku membalas dan mengimbang ciumannya sekali sekali. Perasaanku melayang ringan dan nyaman. Om Benny makin berani menyusupkan tangannya ke pantatku yang tidak terlidung itu, “aahh!”, aku kaget sejenak dan berusaha menghalangi tangannya, tapi aku ternyata hanya sanggup memegangnya saja, ada perasaan tidak rela untuk mengakhiri perasaan nikmat ini. Makin lama elusan-elusan lembut dipantatku itu menimbulkan perasaan nikmat yang lain.
Akhirnya aku memberanikan diri untuk membalas lumatan-lumatannya, detak jantungku semakin bertalu-talu dan badanku semakin bergetar, rasa maluku memudar, sambil merintih rintih, “Ooom.., ahh.., ahh.., Uhh”, vaginaku mulai terasa basah dan terasa geli tapi nikmat, “Ohh…”

Tangan Om Benny yang satu lagi mulai menyusup di antara ketiakku, mau tak mau kedua tanganku menjadi terangkat, “Ahh.., Omm.., ahh…, uuuhh”, akal sehatku entah melayang ke mana, kini tangan Om Benny lebih bebas menelusuri tubuhku, tangan kiri menopang punggung, tangan kanannya terus mengelus bagian-bagian yang sensitif di pantat, ini membuat perasaanku makin melambung, “Ssst…, ahh”. Kemudian tangannya bergerak naik, hingga handuknya makin terangkat ke atas, badanku serasa lemas tak berdaya, ketika kaki kiri Om Benny dinaikkan dan mendudukkanku di atas tempat tidur. Kakinya terasa hangat di punggung, dia tidak memberikan kesempatan kepadaku untuk berfikir sehat, Sambil terus melumat bibir, ujung jari tangan kanannya beralih mengelus pahaku naik pelan ke arah pangkal paha, kepalang tanggung tubuh bagian bawahku tidak tertutup apa-apa, membuat dada ini makin berdegup dan serasa darahku mendesir, membuatku kembali merintih-rintih nikmat, “Ahh…, ahh…, uhh”, sebelum mencapai pangkal paha jarinya bergerak turun lagi, karena geli aku kembali merintih.

Tanpa menyentuh vaginaku yang mulai basah karena birahiku mulai bangkit, tangan kanan Om Benny terus naik dan meremas-remas lembut tetekku yang masih tertutup handuk, “Ahh.., Omm.., ahh.., Uhh”, aku semakin merintih rintih nikmat, perlahan tangan Benny mulai membuka handuk dari atas dadaku dan tanpa malu lagi kubiarkan hingga terbuka, tetekku menyembul diantara handuk yang tersingkap tanpa ada perlawanan sedikitpun.

Kurasakan udara hangat di telinga, “Kamu benar-benar gadis yang cantik, dan telah tumbuh dewasa Des, tubuhmu begitu indah”, gumamnya lirih, membuat tubuhku makin bergetar dan nafasnya sesak menahan gejolak di dada mendengar pujian itu, kemudian Om Benny menarik kakinya dan merebahkanku di tempat tidur, Akupun mulai merasa sayang untuk menolak, “…ahh”, aku mendesah kecil tanpa disadari.

Om Benny kelihatannya tahu gejolak birahiku semakin membara. Tangannya mengusap lembut dari telinga turun ke leher, mengusap lembut buah dadanya yang terbuka dan sebaliknya beberapa kali. Aku merasa terbuai seakan anganku melambung, aku kembali pasrah saja saat Om Benny mengulum bibir dengan lembut dan hangat, ada perasaan di hati untuk terus menikmati belaian belaian lembut itu. “Ja.. jangan Om.., ahh”, kedua tanganku serasa lumpuh dan tidak berusaha menahan tangan Om Benny yang kemudian merenggut handuk itu serta melemparnya ke sisi ranjang, sekilas kulihat mata Om Benny menyapu ke seluruh tubuh bugilku.

Aku menggelinjang-gelinjang geli dan nikmat saat jemari itu menari dan mengusap lembut di atas buah dadaku yang mulai berkembang lembut dan putih, seraya terus berpagutan, perasaan nikmat, geli dan anganku melambung kembali saat jemari itu mempermainkan puting susu yang masih kecil dan kemerahan itu. “Omm…, aahh…, uuhh…, ahh”, birahiku makin memuncak, “..nggghh..”, vaginaku semakin basah. Tanpa sadar kepalanya makin kudekap.

Perasaannya melambung kembali ketika dirasakan buah dadaku kembali di cium, dijilati dan diisap lembut. “Uuuhh” sehingga dia makin mendekap kepala Om Benny, vaginaku makin basah, dan membuatnya semakin memuncak. “Om…, ahh, terus.., ahh…, ssst…, Uhh”, Aku terus merintih rintih nikmat, semetara Om Benny terus memainkan buah dadaku.

“Omm…, Aahh”, Om Benny tidak mempedulikan rintihanku, bahkan mulai membuka celana dalamnya sendiri. Aku melihat sesuatu menonjol keluar, aku kaget, malu, tapi ingin tahu, “..aahh”. Aku makin terpana ketika melihat tubuh bugilnya. Burung itu berdiri dengan tegak dan gagah dan panjang, bentuknya sungguh menawan dengan ujung bulat dan bersih. Melihat burung itu dadaku bagai diketuk-ketuk dengan palu.

Aku mulai merapatkan kaki, ada perasaan risih sesaat kemudian hilang berganti dengan nafsu yang kembali melambung. “Ahh..”, dia diam saja saat dia kembali mengulum bibir dan nafasku seperti sesak menahan gejolak birahi, saat tanganku dibimbing ke bawah, di antara pangkal paha laki-laki itu, aku hanya menurut saja karena tidak kuasa menolak, kurasakannya sesuatu yang keras bulat, hangat dan panjang, Aku sempat sejenak mengelus-elus benda itu karena keingintahuanku, tapi kemudian perasaan malu muncul, kaget.

Tapi, “Aahh” aku tak sempat berfikir lain, Om Benny tidak memberi kesempatan sedikitpun padaku, ketika puting tetekku yang mungil mulai berdiri tegak dan mengencang dihisap kecil dan dilumat, vaginaku terasa makin geli dan makin basah, dan membuat birahiku memuncak. “Ahh…, ahh.., teruuus.., ahh.., ohh”, sambil terus memainkan putingku, tangan Om Benny terus menari naik turun antara lutut paha sampai pangkal paha yang putih mulus, tanpa sadar karena kenikmatan pangkal pahaku mulai membuka kembali perlahan, dia mengusap-usap lembut di bawah pusar yang mulai ditumbuhi rambut, pangkal paha, dan pantat. “Truuuss.., aahh.., Uuuhh”, karena kegelian yang nikmat aku mulai membuka paha makin lebar, jari Om Benny yang nakal mulai menyusup dan mengelus bibir vaginaku, birahiku memuncak sampai kepala “Om nikmat.., ahh.., terus ahh.., Ohh”. Aku menggelinjang dan berahiku makin membara serasa melayang. “Ahh.., teruusss.., Ooohh”.

Om menempatkan kakinya di antara kedua pahaku perlahan dan aku sudah tidak peduli lagi akibat kepala ini dipenuhi gejolak birahi, bahkan sesekali aku mengangkat pantat mengimbangi elusan lembut di bibir vagina yang basah. “Om…, ahh.., terus Om, ahh.., Uhh”.

Vaginaku yang basah terasa geli dan gatal yang nikmat sampai ujung kepala. Aku kagum melihat burung itu berdiri tegak dengan gagahnya, sedangkan vaginaku semakin geli dan gatal, aku tidak peduli lagi apa yang akan terjadi dengan keperawananku, aku telentang dan mulai mulai membuka lebar-lebar pahaku.

Aku makin tertegun saat Om Benny berada di atasku dengan burung yang tegak berdiri. Sambil bertumpu pada lutut dan sikunya, bibir Benny melumat, mencium, dan kadang menggigit kecil menjelajahi seluruh tubuh yang sensitif. Kuluman di puting yang disertai dengan gesekan-gesekan ujung burung ke bibir vagina tampaknya dilakukan dengan hati-hati, makin membasah membuat nikmat tersendiri. “Omm.., ahh.., terus ssts.., ahh.., uhh”, aku makin memuncak sampai kepala terasa kesemutan, kupegang burungnya. “Ahh…” terasa hangat dan kencang. Vaginaku semakin basah geli dan gatal yang nikmat sampai ujung kepala, “aahh”.

Aku tak tahan lagi, kubimbing dan kuusap-usapkan ujung burung itu ke lubang vaginaku, aku menginginkan burung itu masuk ke lubang dan merojok vaginaku yang sudah terasa sangat geli dan gatal, “Uhh.., aahh”, sambil merintih rintih. Dan dia mulai memainkan ujung burungnya sampai menyenggol-nyenggol selaput daraku. “Ooohh masukkan aahh”.

Setelah beberapa saat, dengan hati-hati dan pelan-pelan ujung burung yang keras, hangat tapi lembut itu mulai masuk dan menembus selaput daraku, hatiku berdesir, “aahh”, aku mengejang saat selaput dara itu robek ditembus benda yang besar dan keras itu, tidak sakit, mungkin karena birahiku telah memuncak, bahkan nikmat, burungnya terasa terus masuk perlahan sampai setengahnya, ditarik pelan-pelan dengan hati-hati. “Ahh..”, terasa asing tapi menyenangkan.

Om Benny tidak mau terburu-buru karena dia tidak menginginkan lubang vagina yang masih agak seret itu menjadi sakit karena belum terbiasa dan belum elastis, burungnya masuk lagi setengah, “Ahh.., Ohh..”, kali ini aku benar-benar melambung, aku hanya merasakan nikmat kegelian yang memuncak saat kurasakan burung itu keluar masuk merojok vagina, dan aku mulai menggelinjang, mengimbangi gerakan-gerakan Om Benny sambil mendekap pinggang, pangkal pahanya kubuka lebar-lebar. “Omm.., ahh.., terus.., ahh.., Uhh”, burungnya terus menghunjam semakin dalam dan leluasa. Ditarik lagi, “Aahh..” dan masuk lagi, lubang vagina itu makin lama makin mengembang, hingga burung itu masuk sampai mencapai pangkalnya beberapa kali.

Aku merasakan nikmat yang memuncak di kepala, perasaan melayang di awan-awan, semakin lama aku menahan gejolak birahi, tubuhku semakin bergetar-getar dan makin mengejang, dan sampai tak dapat tertahankan lagi, “aahh.., ooohh.., uuuhh”, vaginaku berdenyut-denyut melepas nikmat, perasaan ini serasa lega dan tersirat rasa senang, dan tubuhku lemas, karena telah mencapai puncak orgasme. Ada perasaan bangga yang menyelimuti dirinya.

Om Benny kini semakin cepat merojok keluar masuk lubang vaginaku, “Ahh.., terus ahh..”, aku kembali merasakan nikmat yang memuncak. Badanku kembali bergetar dan mengejang, begitu juga dengan Om Benny. “Ahh.., Ooohh.., Ohh.., aahh!”, terasa sesuatu menyembur hangat ke dalam vagina yang masih berdenyut nikmat.

Om Benny mengeluarkan burungnya yang terpercik darah perawanku dan cairan bening, dia berbaring di sebelahku, memeluk dan mengusap kepala, aku merasa impianku jadi kenyataan, merasa aman dan nyaman, tidak ada perasaan menyesal kehilangan keperawanan, apalah gunanya keperawanan dibandingkan kenikmatan yang diberikan Om Benny barusan dan aku tidak ingin merusak keluarganya yang harmonis, aku cukup puas bila Om Benny tetap memperhatikanku. Aku tidak mau menuntut tanggung jawab, karena semua kulakukan dengan rela. Kemudian dia tersenyum puas dan aku merebahkan kepala di atas dada laki-laki yang telah memberi kenikmatan sampai aku tertidur pulas.

Sejak saat itu aku menjadi semakin ketagihan, kami selalu meluangkan waktu, baik di rumah atau di penginapan sepulang sekolah, tanpa setahu Tante Tina tentunya.

Teman Lesbi dari Chatting

Teman Lesbi dari Chatting
Mei 8th, 2007
Hai, namaku Bunga (samaran), umur 21 tahun, aku masih kuliah di salah satu PTN terkenal di Jogja. Terus terang saja aku adalah seorang gadis yang menyukai sesama jenis dan aku menyadarinya semenjak SMP kelas 3. Dan aku mulai bereksperimen dengan dunia lesbianku semenjak kelas 1 SMA. Ini adalah sepenggal kisah pengalaman pribadiku yang benar-benar terjadi. Semua nama orang dan tempat dalam cerita ini sengaja disamarkan untuk menghindari hal-hal yang tidak dinginkan.
Kisah ini diawali dengan kegemaranku akan chatting pakai IRC dari dua tahun lalu. Dengan nick name **** (edited), aku iseng menjelajahi dunia cyber. Akhirnya kutemukan chat room/channel yang cocok denganku yaitu #lesbi, #lesbian, #lesbians, #lezbo, dan masih banyak lagi, bahkan aku sempat menjadi salah satu OP di sebuah channel lesbian. Aku pun mulai berkenalan dengan beberapa orang yang kebanyakan dari luar negeri dan yang dari negeri sendiri. Bisa di katakan 50% orang yang online di channel tersebut adalah laki-laki, hal itu yang membuatku menjadi agak jengkel, mereka semua penipu. Sampai akhirnya aku berkenalan dengan seorang wanita.
(***-devil) Hii.. boleh kenal nggak yah?
(****_girl) Boleh.. boleh.. asl-nya donk.
(***-devil) Aku 30 f jkt.. kamu?
(****_girl) Gue 20 f Jogja city.. hi hi hi, eh udah agak tua hihihihi.
(***-devil) Yee.. emang nggak boleh, eh real name dong biar enak manggilnya.
(****_girl) Gue Bunga.
(***-devil) Met kenal Bunga.. kenalkan aku.. Lina.
Obrolan kami pun terus berlangsung, mulai dari hal-hal yang ringan hingga hal-hal yang berbau seks. Hampir setiap hari kami bertemu di channel, kami pun mulai bertukar alamat, nomor telepon, dan foto beserta biodata melalui e-mail maupun langsung saat online di channel. Mbak Lina adalah wanita karier yang termasuk dalam golongan yuppies (young urban profesional), dia belum berkeluarga dan hidup sendiri di tengah kerasnya kehidupan ibukota. Hingga pada suatu hari telepon di kosku berdering.
“Halo.. bisa bicara dengan Dik Bunga?”
Aku pun menjawab, “Ya, saya sendiri.. mm ini dari siapa yah?”
“Ini aku Dik.. Mbak Lina!”
Aku tersentak, ya ampun suaranya begitu halus dan lembut, suaranya mampu menggetarkan hatiku.
“Ya ampun Mbak Lina.. bikin kaget saja, gimana kabarnya Mbak?”
“Baik-baik aja, eh Mbak bisa minta tolong nggak?”
“Ada apa Mbak?”
“Mbak sekarang ada di Jogja nih.. bisa nggak kamu jemput Mbak di stasiun, sekalian nyari hotel buat Mbak bisa nggak?”
“Oh my god.. kenapa nggak bilang-bilang kalau mau ke Jogja Mbak, iya deh Mbak aku jemput sekarang, Mbak tunggu saja di sana ok?”
“OK.. makasih yah.”
Dengan segera sore itu juga aku menjemputnya di stasiun, tak lupa kubawa fotonya agar aku lebih mudah mengenali dirinya. Sesampainya di stasiun, aku langsung bisa mengenalinya, wanita anggun dengan setelan blazer khas wanita karier. Aku pun menyapanya, “Mbak Lina..!” Dia pun berpaling kepadaku, dan tampaknya dia terperanjat, “Ya ampun.. Bunga.. kamu nampak jauh lebih cantik dibandingkan photomu.” katanya, sembari tanpa malu-malu mengecup pipiku. Aku pun membalasnya dengan agak canggung. “Udah Mbak.. ngobrolnya sambil jalan aja, udah sore nih, entar kemaleman lagi.. yuk!” kataku sambil kugandeng tangannya. Selama perjalanan Mbak Lina bercerita bahwa dia ambil cuti seminggu untuk liburan, dan akhirnya memutuskan untuk pergi ke Jogja, dia ingin mengunjungi Borobudur, Prambanan, pantai Parang Tritis serta daerah wisata lain di sekitar Jogja. Aku mencarikannya hotel yang dekat dengan kosku di sekitar kampus.
Kami pun tiba di hotel T, setelah check in kami berdua segera menuju kamar, tampaknya Mbak Lina sangat lelah akibat perjalanannya.
“Mbak.. kalau Mbak lelah, jalan-jalan ke Malioboronya besok aja Mbak, mendingan Mbak istirahat aja sekarang, OK?” kataku sembari beranjak keluar ruangan.
“Lho Bunga! kamu mau kemana?” tanya dia.
“Mmm.. anu Mbak, Bunga pulang ke kos dulu.. mau mandi, kan udah sore.”
“Kamu ini gimana, mandi di sini kan bisa, habis mandi nanti kita keluar.. anterin Mbak jalan-jalan, gimana mau khan? please!” katanya sambil memohon kepadaku, aku pun mengangguk.
Mbak Lina mulai melepas bajunya satu demi satu hingga tinggal BH dan celana dalamnya saja. “Bunga.. kamu ini gimana, katanya mau mandi, ayo buka bajunya!” katanya sembari melucuti pakaianku, aku hanya bisa pasrah saja dengan tingkah lakunya, dia pun juga menyisakan BH dan celana dalamku saja, meski tubuhku (175 cm) lebih besar dibanding dia (kurang lebih 165 cm) aku tidak banyak berkutik. Aku bisa melihat lekuk tubuhnya yang indah dengan jelas, dadanya seukuran denganku 36B, dan ia memiliki belahan pantat yang sangat indah. “Hei.. disuruh mandi kok malah bengong, ayo..!” dia membimbingku ke kamar mandi, kemudian segera menutup pintu kamar mandi begitu kami berdua berada di dalam. “Mmm.. mandinya bareng aja yah, biar lebih cepet, “katanya sambil tersenyum, sekarang dia mulai melepas BH dan celana dalamnya dan tanpa canggung melepas punyaku juga. Terpampang jelas di depanku wanita cantik dan seksi dengan payudara yang padat dan menjulang ke atas, aku bisa membaui aroma kewanitaanya dari kemaluannya, membuat kemaluanku semakin basah. Tanpa pikir panjang aku langsung menubruk dan memeluk tubuhnya, aku memepet tubuhnya ke dinding sehingga dia tidak dapat berkutik lagi, aku bisa merasakan sensasi yang menakjubkan ketika payudaranya bergesekan dengan payudaraku, aku bisa merasakan nafasnya mulai tidak beraturan. Mbak Lina memejamkan matanya, tampaknya dia pasrah dalam pelukanku.
Tanganku pun mulai bergerilya, menyusuri tubuh indahnya, kulumat bibir indahnya dengan bibirku, dia membalas pagutan demi pagutan, dia merangkulkan tangannya ke leherku, napasnya semakin memburu dan aroma khas kewanitaannya semakin keras menusuk hidungku. Aku pun merasa kemaluanku semakin basah, payudaraku pun semakin menegang. Pelan-pelan tanganku mulai merambat menuju kemaluannya dan.. ya ampun.. kemaluannya sudah sangat basah, kuraba selangkangannya dengan lembut, dan ia sempat tersentak ketika jari-jariku meraba klitorisnya, ketika jariku ingin kumasukkan ke dalam liang kemaluannya dia mencegahku dengan wajah memelas, dia menggelengkan kepalanya, dia tidak ingin aku melakukannya, mungkin dia masih perawan pikirku. Dia pun berkata, “Sayang.. dielus-elus saja yah.. please,” katanya sambil memelas. Aku pun hanya mengangguk. Kulumat lagi bibir indahnya sambil mengusap-usap kemaluannya, dia pun juga mulai mengusap kemaluanku. Beberapa saat kemudian aku merasakan sensasi enak yang menjalari tubuhku, hangat dan mulai memusat ke arah kemaluanku.
“Mbak.. ahh.. ah.. oughh.. terus.. jangan berhentii.. uuhh.. udah mau keluar nih.”
“Bunggaa.. aah.. Mbak juga udah mau keluar nih.. ouughh..”
Sesaat kemudian tubuhku mengejang-ngejang dan aku merasakan cairan hangat mengalir deras dari kemaluanku, begitu juga dengan Mbak Lina dia memelukku dengan erat ketika dia mencapai orgasme, dia melumat bibirku agar tidak berteriak, setelah agak mereda, dia mulai melepaskan pelukannya tapi kemudian ambruk dalam pelukanku, tampaknya dia sangat lelah kemudian aku pun memandikannya dengan lembut dan dia pun juga melakukan sebaliknya kepadaku. Dia tampak pasrah sekali kepadaku, sampai-sampai dia tidak mau melepaskan pelukannya dariku. Kukeringkan badannya dengan handuk sambil sesekali mengelus payudara ataupun kemaluannya dan dia tidak memberikan perlawanan yang berarti sama sekali.
Kurebahkan tubuhnya di atas ranjang, kemudian kuciumi sekujur tubuhnya yang masih bau sabun, kulitnya putih, mulus , halus, lembut, tanpa cacat dan aku suka itu. Mbak Lina sudah tampak pasrah sekali dan dia tidak bisa melakukan perlawanan sama sekali, dan kupikir ini merupakan suatu kesempatan bagiku. Kuikatkan kedua tangannya ke ranjang dengan scarf miliknya, dan dia masih tidak melawan, aku tidak habis pikir, pasti dia menikmatinya, gumamku dalam hati. Kutindih tubuhnya dengan tubuhku, kuciumi bibirnya dengan penuh nafsu. Kembali sensasi menakjubkan itu kurasakan saat tubuhku menghimpit tubuhnya, nafasku menjadi semakin tidak karuan, kedua kemaluan kami saling bergesekan. Oh, aku sudah tidak tahan lagi, langsung saja kuremas kedua payudaranya sambil sesekali kuhisap, berkali-kali ia menjerit lirih. “Ohh.. mm.. uuouugh.. Bunga.. uuhh..”jeritnya tertahan. Desahannya itu semakin membuatku kehilangan akal, tanpa pikir panjang kumasukkan kedua jariku ke dalam liang kemaluannya, dan.. “Bles..” meskipun liang kemaluannya masih rapat, aku tahu kalau dia sudah tidak perawan, sempat terlintas di pikiranku kenapa dia melarangku melakukannya tadi. Sesaat dia ingin mengatakan sesuatu tapi dengan cepat aku langsung membungkam mulutnya dengan tanganku yang lain, dia pun mulai meronta.
Kembali kutindih tubuhnya agar dia tidak bisa berkutik, sembari jariku masih mengobok-obok kemaluannya. Kedua jariku berusaha mencari titik G-spotnya, sampai akhirnya aku menemukannya, kemudian aku tekan kedua jariku. Beberapa saat kemudian Mbak Lina mulai menggeliat-geliat, kedua kakinya dilingkarkannya ke pinggangku, tubuhnya mulai mengejang, bahkan pantatnya sampai terangkat, mulutnya masih kubungkam dengan tanganku. Tubuh Mbak Lina mengejang dengan hebat sampai-sampai Mbak Lina memejamkan matanya. Setelah agak mereda, aku segera lepaskan tanganku dari mulutnya. Saat itu aku baru menyadari kalau Mbak Lina menangis, aku pun melepaskan ikatan tangannya dan.. “Plakk.. plakk..” Mbak Lina langsung menampar wajahku dua kali. Karena aku merasa tidak melakukan suatu kesalahan, aku pun mulai menangis. Belum pernah aku ditampar oleh seorang pun seumur hidupku.
“Hiks.. hiks.. Bunga.. kamu jahat sekali” katanya sambil sesenggukan.
“Mbak.. apa salahku..” kataku sembari berusaha menghapus air mataku yang bertambah deras.
“Kamu.. kamu kan harusnya sudah tahu itu, Mbak kan sudah bilang.. jangan kamu lakukan itu tapi tetap saja kamu lakukan itu. Kamu tuh nggak ngerti perasaan Mbak.. hiks,” katanya sambil menahan tangis.
“Mbak.. Bunga minta maaf, waktu itu Bunga kalap.. jadi Bunga kehilangan kontrol.. maafkan aku ya Mbak!” aku mengiba kepadanya.
Mbak Lina tidak memperdulikan ucapanku, dia membalikkan tubuhnya dan membenamkan wajahnya ke bantal sambil menangis tersedu-sedu. Aku menjadi serba salah. Aku pun segera berpakaian, kurasa Mbak Lina sekarang lagi ingin menyendiri, jadi pelan-pelan kutinggalkan kamarnya. Aku keluar dari hotel dengan berat hati karena merasa sangat bersalah. Dua jam kemudian aku kembali ke kamarnya, ternyata dia tak mengunci pintu kamarnya, aku pun masuk dengan mengendap-endap, aku takut dia masih marah kepadaku. Aku melihatnya masih teronggok di atas ranjang, tampaknya dia kelelahan sampai tertidur, kasihan aku melihatnya. Aku pun mendekat dan berusaha menutupi tubuh telanjangnya dengan selimut. Tapi kemudian ia terbangun, mungkin ia terbangun olehku. Dia membetulkan selimutnya sambil menatapku dalam-dalam, aku tak berani menatapnya, aku hanya bisa tertunduk malu.
“Bunga sekarang jam berapa?” katanya kepadaku.
“Jam sembilan Mbak,” jawabku takut-takut, sambil terus menunduk.
“Ya ampun.. Mbak belum makan malam nih.. temenin Mbak makan yuk!” kata dia.
Aku tidak menjawab, aku hanya mengangguk pelan. Dia pun segera berdandan dan berganti pakaian. Lalu dia menggandeng tanganku keluar kamar, dia menggenggam tanganku dengan erat, entah apa yang dipikirkannya.
Kami pun akhirnya makan di sebuah rumah makan dekat hotel yang kebetulan buka sampai malam. Selama makan pun kami saling berdiam diri, tidak mengucapkan sepatah katapun. Sepulang dari rumah makan itu, Mbak Lina kembali menggandeng tanganku dengan erat, seolah tidak ingin melepaskanku. Kami kembali menuju hotel dan segera menuju kamar. Begitu kami masuk kamar, Mbak Lina langsung mendudukkanku di bibir ranjang, aku sudah siap jika ia ingin memarahiku lagi, aku menundukkan kepalaku, tidak berani menatap wajahnya. Tapi kemudian tangannya yang halus dan lembut mendongakkan kepalaku, dia menatapku dalam-dalam. Karena merasa takut, tanpa sadar air mataku mulai mengalir.
“Lho Bunga.. kenapa kamu menangis?” tanya dia sambil menghapus air mataku.
“Mbak.. Bunga minta maaf, Bunga ngaku salah, maafin aku ya Mbak..!” kataku terisak.
Mbak Lina bersimpuh di hadapanku, diambilnya tanganku, dia genggam erat tanganku.
“Bunga.. harusnya Mbak yang minta maaf sama kamu, Mbak udah ngasarin kamu.. udah sekarang kamu jangan nangis lagi yah.. sayang,” kata dia sambil mengecup keningku.
“Harusnya Mbak memberitahu kamu sejak awal tentang ini.. mm.. begini. Sebenarnya Mbak punya komitmen akan sesuatu..” katanya memecah suasana.
Dia berkata, “Mbak pernah berjanji pada diri sendiri, barang siapa yang pertama kali melakukan seperti apa yang kamu lakukan tadi pada Mbak, maka Mbak akan setia bersama dia sebagai seorang kekasih.”
“Tapi.. tapi Mbak kan sudah nggak perawan lagi..” kataku.
“Iya betul.. tapi aku kehilangan kegadisanku oleh tanganku sendiri, perlu kamu ketahui kamulah orang pertama yang melakukan itu padaku, meski dulu aku punya pacar tapi tidak ada yang seberani kamu dan senekat kamu sehingga mereka tidak pernah berani macam-macam sama Mbak.. kamu mengerti sekarang sayang,” kata dia.
Dia kembali berkata, “Bunga.. maukah kamu menjadi kekasihku?” dia memohon sambil berlutut di hadapanku. Sekali lagi aku tidak ingin membuat kesalahan, aku tidak ingin mengecewakannya lagi, aku pun mengangguk pelan. Mbak Lina pun bangkit, kemudian dia duduk di pangkuanku, lalu dia melepas t-shirt yang dikenakannya, terpampanglah dua gundukan indah di hadapanku, terbalut BH putih berenda. Kami berpandangan, Mbak Lina tersenyum manja, kemudian dia mengecup bibirku, aku pun tersenyum. Kupeluk tubuh indahnya kemudian kubaringkan dia, kemudian.. “Bunga! Jangan ditindih ya.. please.. habis kamu berat sih,” katanya manja. Aku pun cuma mengangguk, aku lalu berbaring di sampingnya, kubelai rambutnya dengan lembut, kukecup keningnya, bibirnya, kemudian lidahku mulai menelusuri tubuhnya, kucium dadanya, pagutan demi pagutan membuatnya tampak kegelian. Kulepaskan BH-nya yang dari tadi masih menutupi gunung kembarnya, puting susunya tegak berdiri, tampaknya dia sudah sangat terangsang. Kujilati puting susunya satu persatu. “Oooh..!” Mbak Lina mendesah kegelian, aku pun mulai menghisap puting susunya yang sebelah kanan sedang yang kiri kupilin-pilin putingnya dengan kedua jariku. Kali ini Mbak Lina mengeluarkan desahan-desahan yang menggairahkanku, dia memejamkan mata sambil menggigit bibirnya, berusaha menahan gairah yang begitu menggelora.
Setelah cukup puas, kubuka t-shirt beserta BH-ku, kupeluk tubuhnya kemudian kubalikkan tubuhnya sehingga kini ia menindihku. Dia duduk di atas tubuhku. Kini tangannya mulai usil memilin-milin kedua puting susuku sambil tersenyum manja, kulingkarkan tanganku ke pinggangnya sehingga tubuhnya semakin dekat denganku. Kuraih punggungnya sehingga ia kembali menindihku, kedua kaki kami saling membelit, tangannya masih meremas-remas kedua payudaraku, dia menatapku dalam-dalam, aku tahu apa maksudnya. Bibir kami pun bertemu, saling melumat, lidah kami saling berpilin, dada kami saling bergesekan, aku pun mulai merasakan kehangatan bunga-bunga cinta di antara kami.
Mbak Lina sudah tidak sabar lagi, ia mulai melepas celana jeans beserta celana dalam yang dikenakannya, dia juga melepas pakaian yang masih menempel di tubuhku. Kini kami berdua sama-sama telanjang bulat, kami mulai bergumul di atas ranjang, berguling-guling ke sana kemari. Aroma kewanitaan dari kemaluan kami mulai terasa keras menusuk hidung. Kemaluan kami berdua benar-benar basah, terbukti ketika kami saling menggosokkan kemaluan kami sampai terdengar bunyi berdecak-decak pertanda kemaluan kami sangat becek. Bibirku terus melumat bibirnya, nafasnya mulai tidak teratur, kumasukkan kedua jariku ke kemaluannya, dia pun tak mau kalah dia juga memasukkan kedua jarinya ke dalam liang kemaluanku, aku mulai mengobok-obok kemaluannya sambil terus memeluknya dengan erat. Tidak.. sekarang tidak hanya kedua jariku, kini kumasukkan tiga jari ke dalam kemaluannya dan dia pun semakin menggila, tangannya yang satu lagi meremas pantatku dengan kuat, tubuhnya semakin mengejang-ngejang.
“Ooohh.. oughh.. aahh.. Bungaa.. mau keluar nihh.. oohh..” dia mendesah dengan keras.
Dan aku pun bisa merasakan cairan hangat keluar dari kemaluannya, aroma kewanitaan pun semakin terasa, membuatku semakin menggila. Tak lama kemudian aku pun mencapai orgasme, tubuhku mengejang dengan hebat, seolah-olah ada yang meledak dalam tubuhku. Kami berdua terkulai lemas dalam pelukan, aku masih sempat melihat dia tersenyum kepadaku, kemudian dia memejamkan matanya dan tidur dalam pelukanku. Keesokan harinya aku terbangun, aku mendapati dirinya masih meringkuk dalam pelukanku, aku sibakkan rambut yang menutupi wajahnya, wajahnya tampak berseri-seri, aku tidak tega membangunkannya, dia begitu cantik dan anggun. Aku pun terus membelainya sampai kemudian ia terbangun. Kukecup bibirnya dengan lembut. “Selamat pagi..” kataku lirih.

Tante Yohana

Kisahku dengan Tante Mira terus berlanjut dengan gaya permainan cinta yang semakin seru karena baik Tante Mira maupun aku saling mengeluarkan fantasi masing-masing (akan saya ceritakan lain waktu), hingga pada suatu saat Tante Mira mengenalkan salah satu temannya yang kebetulan ketemu disebuah restoran dimall daerah jakarta pusat. Sebut saja dia Tante Yohana, dia juga wanita chinese yang berumur hampir 50, sebaya dengan Tante Mira hanya beda 1 atau 2 tahun saja yang sudah ditinggal suaminya karena wanita lain. Postur tubuhnya juga tidak jauh dengan Tante Mira, agak gemuk hanya saja Tante Yohana lebih pendek dari Tante Mira dan wajahnya juga lebih kelihatan tua karena tampak kerutan-kerutan diwajahnya mungkin terlalu banyak pikiran.

Waktu itu dia sedang jalan sendirian akan makan dan kebetulan ketemu dengan kami yang akhirnya dia diajak bergabung oleh Tante Mira, dan aku dikenalkan oleh Tante Mira kepadanya sebagai keponakan jauhnya. Setelah makan kami melanjutkan perbincangan sambil jalan melihat-lihat barang di toko-toko yang ada dimall itu. Entah apa yang dibicarakan oleh mereka berdua secara bisik-bisik karena aku lihat lirikan Tante Yohana yang melihat aku sambil senyum-senyum, dan setelah itu dia sering mencuri-curi pandang melihatku. Setelah lelah jalan-jalan dan hari mulai sore Tante Yohana akhirnya pulang.

“Oke, Mir. Aku pulang dulu ya, hampir sore nih. Sampai ketemu lagi Ferry” kata Tante Yohana sambil tersenyum penuh arti kepadaku yang membuat aku tambah bingung dan dia melenggang menuju carcall untuk memanggil sopirnya.
Sepeninggal Tante Yohana kami menuju food court untuk membeli minum dan istirahat.
“Fer, menurut kamu Tante Yo gimana?” tanye Tante Mira padaku setelah membeli minum dan duduk ditempat yang agak memojok dan meminum minumannya.
“Mmm.. gimana apanya Tante?” jawabku bingung mendengar pertanyaan Tante Mira sambil menyedot minuman ringan yang aku pesan.
“Ah kamu ini, pura-pura nggak ngerti apa emang nggak ngerti? Ya sifat orangnyalah, bodynyalah, facenyalah dan lain-lainnyalah” jawab Tante Mira agak sewot.
“Oo, kalo sifatnya sih saya belum tau bener, kan baru sekali ketemu, tapi keliatannya orangnya baik dan ramah, terus kalo face dan bodinya mm.. biasa-biasa aja tuh” jawabku sambil tersenyum.
“Emang kenapa Tante, kok Tante tanya gitu? Bikin aku bingung aja. Terus tadi ngomongin apa sih? Kok pake bisik-bisik terus Tante Yohana jadi aneh sikapnya” tanyaku pada Tante Mira.
“Fer, kamu tahukan kalo Tante Yo itu sudah lama hidup sendiri sejak pisah sama suaminya. Nah tadi waktu Tante Yo lihat kamu dia langsung tertarik sama kamu, dan dia nanyain tentang kamu terus ke Tante sebab dia nggak percaya kalo kamu itu keponakan jauh Tante, jadi Tante terpaksa cerita dech kedia siapa kamu sebenernya. Kamu jangan marah ya, abis Tante Yo itu suka maksa kalo keinginannya belum kesampaian” jawab Tante Mira.
“Terus.. mm.. dia pengen sama kamu Fer.. gimana? Kamu mau nggak?” tanya Tante Mira dengan wajah serius.
“Wah gimana ya, repot juga nich kalo sampai dia ngomong-ngomong ke orang lain, bisa tercemar nama Tante. Kalo menurut Tante dia bisa jaga rahasia kita dengan cara gitu ya sudah, saya akan layani dia” jawabku serius juga.
“Tapi nanti kamu jangan lupain Tante ya kalo sudah dekat sama dia” kata Tante Mira was-was.
“Ah Tante ini ada-ada saja, nggak mungkinlah saya lupa sama Tante, sayakan kenal Tante dulu baru Tante Yo” jawabku menghibur Tante Mira yang terlihat agak sedih dari ekspresi mukanya.
“Yah.. sapa tahu kamu bisa dapet lebih dari Tante Yo dan lupain Tante deh” katanya lagi sambil menghembuskan nafas.
“Jangan kuatir Tante, saya bukan tipe orang yang gampang ngelupain jasa baik orang kepada saya, jadi Tante tenang saja” jawabku kemudian.
“Okelah kalo gitu nanti Tante hubungi Tante Yo, biar dia nanti hubungi kamu” kata Tante Mira kemudian.
Setelah itu Tante Mira lebih banyak diam entah apa yang ada dalam pikirannya dan tak lama kemudian kamipun pulang.

Malamnya Tante Yo menghubungi aku lewat telepon.
“Hallo Ferry, ini Tante Yo masih ingatkan?” tanya Tante Yo dari seberang.
“O iya masih, kan baru tadi siang ketemu, ada apa Tante?” jawabku sambil bertanya.
“Tadi Tante Mira sudah cerita belum sama kamu tentang Tante?” tanyanya lagi.
“Sudah sih, mm.. memang Tante serius?” tanyaku lagi pada Tante Yo.
“Serius dong, gimana kamu okekan?” tanya Tante Yo lagi.
“Kalo gitu oke dech” jawabku singkat.
Lalu kami bercakap-cakap sebentar dan kami akhirnya kami janjian besok pagi dilobby hotel “XXX” didaerah jakarta barat dan dia akan datang lebih awal karena akan check-in dulu, setelah itu teleponpun ditutup. Keesokannya seperti biasa aku memakai baju rapi seperti orang kerja supaya tidak terlalu menyolok dan aku menunggu di lobby hotel tersebut karena aku juga datang lebih awal, tak lama aku menunggu teleponku berdering.

“Hallo Ferry, ini Tante Yo. Tante sudah ada diatas, kamu langsung naik aja di kamar 888 oke? Tante tunggu ya” kata Tante Yomemberitahukan kamarnya.
“Oke Tante saya segera kesana, saya juga sudah di lobby” jawabku singkat dan menutup pembicaraan.
Setelah mematikan teleponku agar tidak diganggu, aku naik lift menuju kamar Tante Yo. Sampai didepan pintu kutekan bel dan Tante Yo membukakan pintu.
“Ayo masuk, udah daritadi Tante sampai dan langsung check-in. O ya, kamu mau minum atau mau pesan makan apa? tadi sih Tante sudah pesan makan dan minum untuk dua orang, tapi kalau kamu mau pesan yang lain pesan saja, jadi sekalian nanti diantarnya” kata Tante Yo sambil mempersilahkan aku masuk dan menutup pintu.
“Yah sudah kalau Tante sudah pesan, nggak usah pesan lagi, nanti kebanyakan makanan malah bingung” jawabku.
“Kok bingung kan buat gantiin tenaga kamu he he he” jawab Tante Yo bercanda.

Kemudian Tante Yo duduk di sofa besar yang ada didalam kamar itu dan aku duduk di sebelahnya, kami berbincang-bincang sambil menonton tv lalu aku mendekati Tante Yo dan memeluk pundaknya, kemudian Tante Yo merebahkan kepalanya kepundakku, kubelai rambutnya dan kukecup kening Tante Yo.
“Mmm.. kamu romantis ya Fer, pantes Mira suka sama kamu. hh.. sudah lama Tante nggak merasakan suasana romantis seperti ini” kata Tante Yo sambil menghembuskan nafas.
“Ya sudahlah Tante, yang penting hari ini Tante akan merasakan hangat dan romantisnya cinta, karena hari ini aku milik Tante sepenuhnya” jawabku menghibur dia sambil kukecup lagi keningnya.
Tante Yo menatapku sendu sambil tersenyum.
“Terima kasih sayang” kata Tante Yo.
Dan kutatap matanya yang sendu dalam-dalam lalu kukecup bibirnya.

Kecupanku dibibirnya perlahan berubah menjadi ciuman lembut yang dibalas Tante Yo dengan lembut juga, sepertinya Tante Yo benar-benar ingin merasakan nikmatnya berciuman yang sudah lama tidak dirasakannya. Kami saling cium, saling kulum, dan saling memainkan lidah kemulut pasangan kami. Kugelitik lidah Tante Yo dengan lidahku dan kusapu langit-langit mulutnya sambil kupeluk tubuhnya dan kuraba wajah dan tengkuk serta lehernya dengan tanganku yang lainnya.
“Ahh sayang, aku suka sekali ciuman kamu, mm.. ciuman kamu lebut dan merangsang, mm.. kamu memang pintar berciuman, ahh.. ayo sayang beri Tante yang lebih dari ini” kata Tante Yo disela-sela ciuman kami dan berciuman lagi.

Tanganku mulai bergerak meremas kedua payudara milik Tante Yo bergantian. Tapi aksi kami terganggu oleh pelayan yang mengantar makanan yang dipesan oleh Tante Yo. Setelah pelayan keluar dan Tante Yo memberikan tip, tiba-tiba Tante Yo menabrak aku dan mendorong aku hingga terjatuh diatas tempat tidur dan dengan buas dia langsung memelorotkan celana dan celana dalamku, hingga penisku yang masih tidur terbebas dari sarangnya dan langsung diterkam olehnya. Disedot, dikulum dan digigitnya penisku yang mulai bangkit dengan napsu dan buas, dan kedua tangannya tak henti-henti mengocok dan memainkan kedua bolaku.

“Ahh Tante.. pelan-pelan Tante.. ahh.. enak sekali Tante.. ohh” desahku menahan nikmat yang diberikan oleh Tante Yo padaku.
Tanganku hanya bisa meremas rambut Tante Yo dan seprei kasur yang sudah mulai berantakan, tak lama kemudian kulepaskan kepala Tante Yo dari penisku, kuangkat Tante Yo dan kurebahkan dikasur.
“Sekarang giliranku, Tante diam saja dan nikmati permainan ini ya” kataku sambil mengecup bibir Tante Yo dan mulai mencumbu Tante Yo sementara Tante Yo hanya diam saja sambil menatapku dengan sendu.

Kumulai cumbuanku dengan menciumi bibirnya dan perlahan turun kelehernya sambil kubuka kancing baju Tante Yo satu persatu sambil terus turun kedadanya. Setelah kancing bajunya terbukan semua, kuraih pengait BH yang ada dibelakang dan kubuka sehingga ikatan bhnya terbuka dan ku lepaskan BH Tante Yo lewat kedua tangannya tanpa melepas baju Tante Yo, setelah lepas langsung kuciumi kedua payudara Tante Yo, kuciumi seluruhnya kecuali putingnya yang sudah berdiri mengacung minta dikulum tapi tidak pernah kukulum, setiap kali ciuman dan jilatanku sudah dekat dengan putingnya ciuman dan jilatanku turun lagi kepangkal payudaranya dan terus turun sampai ke perut dan bermain-main dipusar sambil kujilati lubang pusar Tante Yo lalu naik lagi terus berulangkali, kusingkap rok yang dipakai oleh Tante Yo kemudian tanganku mulai bekerja meraba-raba paha dan lutut Tante Yo lalu mulai melepaskan celana dalam yang dipakai oleh Tante Yo.

Ketika permainan mulutku mencapai perutnya kutarik celana dalam Tante Yo, dan Tante Yo mengangkat pantatnya sehingga celana dalamnya dengan mudah lepas dari tempatnya. Kupelorotkan celana dalam Tante Yo sampai sebatas lutut lalu ciumanku naik lagi kearah payudaranya, dan ketika jilatanku mendekati puting Tante Yo tangankupun mendekati vagina Tante Yo dan ketika bibir dan lidahku mulai memainkan puting Tante Yo tangan dan jari-jariku juga mulai bermain dibibir vagina Tante Yo yang ternyata sudah basah. Ketika kukulum puting Tante Yo yang sudah berdiri dari tadi kumainkan juga kelentitnya dengan jari-jari tanganku yang seketika itu juga membuat tubuh Tante Yo melengkung keatas.

“Akhh.. Ferry.. kamu benar-benar gila sayang, kamu kejam sekali mempermainkan Tante.. akhh.. ferry enak sekali sayang.. akhh.. gila.. kamu bener-bener gila sayang” teriak Tante Yo histeris sambil tangannya meremas seprei dan rambut kepalaku bergantian.
Tak kuhiraukan teriakan Tante Yo dan aku terus mengulum kedua puting dan menjilati kedua payudara Tante Yo bergantian. Tak lama kemudian kurasakan vagina Tante Yo bertambah basah dan tubuhnya mulai bergetar keras yang disertai erangan-erangan, akhirnya Tante Yo mendapatkan orgasme pertamanya.

Pada saat tubuhnya mulai tenang, kulepaskan cumbuanku di payudaranya dan langsung kuangkat kedua kakinya sehingga kepalaku dengan mudah menuju kevaginanya dan langsung kujilat dan kukulum serta kusedot-sedot vagina dan kelentit Tante Yo.
“Akhh.. ahh.. gila.. ini namanya penyiksaan kenikmatan.. ahh.. kamu memang gila sayang.. ahh.. aku nggak kuat lagi sayang.. ahh.. terus sedot yang kuat sayang.. ahh.. tusuk dengan jarimu sayang.. ahh.. tusuk yang kuat.. ahh sayang.. Tante mau.. ahh.. mau dapet lagi sayang.. ahh.. kamu benar-benar gila” teriak Tante Yo histeris memohon, lalu tubuhnya mulai bergetar lagi merasakan orgasme kedua yang datang menghampirinya.

Kuturuti permintaanya dengan menusukan jariku dan kumainkan jariku dengan menyentuhkan jariku kedinding vaginanya yang berkedut-kedut sambil terus bibir dan lidahku memainkan perannya dikelentit Tante Yo. Tubuh Tante Yo bergetar keras dan pinggulnya bergoyang-goyang mengikuti irama tusukan jariku sambil tak henti-hentinya menjerit-jerit histeris sambil kedua tangannya meremas dan menjambak-jambak rambutku.

“Ahh.. Ferryyy.. sayang.. ahh.. enak sayang.. ahh.. sodok yang keras sayang.. ahh.. sedot itilku yang kuat.. ahh.. yang kuattt.. ” jerit histeris Tante Yo mengantar orgasmenya yang kedua itu.
Dan ketika tubuh Tante Yo sudah hampir tenang lagi, kuhentikan juga semua aktivitasku dan kulepas celana dalam Tante Yo yang masih sebatas lulut sehingga lepas semua, lalu kuatur posisiku dan kutusukkan penisku kedalam lubang vagina Tante Yo.
“Okhh.. jangan dulu sayang.. jangan.. ahh.. stop sayang.. stop.. biar Tante istirahat dulu” pinta Tante Yo padaku, tapi aku tidak menghiraukan permintaanya sambil terus kutusukan penisku sampai masuk seluruhnya dan mulai kugoyang, kuputar dan kukocok penisku dalam vagina Tante Yo.

Tak lama kemudian kuangkat tubuh Tante Yo hingga posisi Tante Yo kini dalam pangkuanku, dan dalam posisi Tante Yo sedang menaik turunkan pantat dan menggoyangkan pinggulnya kulepas baju Tante Yo yang masih melekat dan kulemparkan entah kemana lalu kubuka pengait dan resleting rok Tante Yo dan kulepas rok Tante Yo dari atas dan kulemparkan juga entah kemana hingga kini tidak ada selembar benangpun yang menempel ditubuh Tante Yo lalu akupun melepaskan bajuku sendiri dan kulemparkan sembarangan. Setelah melepaskan baju mulai kuputar-putar pantatku hingga penisku lebih menggesek dinding vagina Tante Yo.
“Akhh.. sayang.. ahh.. kamu memang gila sayang.. ahh.. kamu.. ahh.. kamu memang gila.. ohh.. penis kamu benar-benar.. ahh.. kamu pintar sekali sayang.. pintar dan gila.. ahh.. Tante mau.. ahh.. mau keluar lagi.. ahh.. Tante nggak kuat lagi sayang.. ahh” jerit Tante Yo histeris dan tubuhnya mulai bergetar mendapat orgasmenya yang ketiga, kurasakan cairan diliang vagina Tante Yo bertambah banyak dan kurasakan juga kedutan-kedutan dari dinding vagina Tante Yo.

Lalu kurebahkan tubuh Tante Yo dan terus kugenjot penisku didalamnya yang sekali-kali kuputar-putar pinggulku, tubuh Tante Yo tambah bergetar dengan kencang, goyangan dan kocokan penisku juga tambah kencang, lalu kumainkan tanganku dikelentitnya sambil kurebahkan kepalaku kedadanya dan kusedot dan kukulum dengan kuat juga kedua puting Tante Yo bergantian dan kedutan-kedutan dinding vagina Tante Yo juga bertambah kuat sehingga penisku merasakan sensasi yang membuat aku merasakan sesuatu yang akan segera meledak keluar.
“Akh.. Tante aku mau keluar Tante.. akhh.. aku keluar Tante” kataku disela-sela kuluman mulutku diputingnya sambil terus mengocok penisku dengan cepat dan kuat dalam liang vagina Tante Yo.
“Ahh.. iya sayang.. ahh.. keluarkan saja.. ahh.. Tante juga.. ahh.. sudah nggak kuat lagi.. ahh” teriak Tante Yo dan memelukku dengan erat sambil tubuhnya terus bergetar, kurasakan kuku-kukunya mencakar punggungku.

Lalu meledaklah cairan kenikmatan yang kukeluarkan dalam vagina Tante Yo yang sudah basah sehingga bertambah basah lagi, ketika kenikmatanku meledak dan tubuhku bergetar kenikmatan kukocok dengan keras dan kuat penisku dalam vagina Tante Yo sehingga ada cairan yang keluar dari dalam vagina Tante Yo yang kurasakan dari tanganku yang basah karena masih memainkan kelentit Tante Yo. Tubuh kami sama-sama bergetar dengan kencang, keringat kami bersatu dan seluruh ruangan dipenuhi oleh suara erangan dan jeritan kenikmatan yang kami dapatkan pada saat bersamaan.

Setelah tubuhku dan Tante Yo mulai tenang kembali, kulepaskan penisku dari vaginanya yang sudah sangat basah, lalu kubersihkan vagina yang penuh dengan cairan kenikmatan kami berdua dengan sedotan dan jilatanku, kujilati sampai bersih dan sayup-sayup kudengan erangan pelan Tante Yo yang memejamkan matanya merasakan kenikmatan yang baru saja dia dapatkan. Setelah bersih kurebahkan tubuhku disamping Tante Yo, lalu kupeluk dia dan kukecup pipi Tante Yo.

“Ahh.. terima kasih sayang.. terima kasih daun mudaku.. uhh.. rasanya tubuhku ringan sekali bagaikan kapas yang masih terbang diawang-awang, ahh.. nikmat sekali tadi kurasakan, kamu memang pintar sayang, baru sekali ini kurasakan orgasme beruntun seperti tadi, sampai lemas tubuh Tante” kata Tante Yo sambil membuka matanya dan tersenyum padaku.
“Ah Tante Yo bisa aja.. aku juga tadi nikmat sekali, kedutan dinding vagina Tante Yo membuat penisku merasakan seperti diremas-remas, nikmat sekali” balasku sambil kuusap keringat yang ada di keningnya dan kukecup kening Tante Yo, lalu aku bangkit dan menuju kamar mandi untuk membersihkan tubuh yang penuh dengan keringat dan disusul oleh Tante Yo dan kamipun saling membersihkan tubuh.

Selesai membersihkan tubuh dan dalam keadaan masih bugil kami lalu menyantap makanan yang tadi dipesan oleh Tante Yo sambil bercakap-cakap dan bercanda, sedangkan tangan Tante Yo tidak pernah lepas dari selangkanganku. Selesai makan kami melanjutkan percakapan kami diatas tempat tidur sambil saling memeluk hingga akhirnya kamipun tertidur untuk memulihkan tenaga yang akan membuat pertarungan berikutnya lebih seru lagi. Dan mulai sejak itu jadilah aku daun muda kesayangan Tante Yohana dan Tante Mira.

Tahun Baru Yang Indah

Tahun Baru Yang Indah

Ini aku buat untuk sayangku neng Andani Citra yang baik, caem, sexy dan yang pasti sangat menggairahkan juga pada temen-temennya. Sebelumnya aku sangat berterima kasih pada nyamuk.com yang telah menampilkan tulisanku ini.

Pada tahun baru yang lalu aku berkenalan ama cewek yang namanya Angelina yang biasa dipanggil lina, lina adalah cewek yang masih duduk kelas 2 smp dengan tinggi 165 cm, dan dengan dada yg tak terlalu besar tetapi kencang dan mancung kedepan kira-kira 34, kulit putih, dengan pantat yang sexy. Yang pasti setiap cowok yang melihatnya akan menelan ludah.

Hubungan kami berawal ketika malam itu lina mengajakku tuk nginap dirumah tante susan adik dari ibunya. Malam itu memang cukup dingin, lalu kupinjamkan jaketku untuk menutupi tubuhnya yang hanya memakai kaos merah dan rok mini warna hitam. menurutku lina sungguh sexy sekali malam itu, dia memakai kaos merah tanpa lengan, dan bra putih yang semakin menunjukkan kemolekkan dari tubuhnya. Dan rambut panjangnya yang terawat dibiarkan tergerai. dan entah kenapa dia langsung mengajukku kekamar, trus lina bilang wa?, panggilan namaku dewa.apa!, kataku? Kita kekamarku aja yah, sambil dia menarik tanganku. Kamarnya sungguh rapi, ya, maklum kamar cewek. Singkat cerita dia, bercerita padaku bahwa dia baru saja baru memutuskan pacarnya karena mendua. Dia menangis dan kuberanikan diriku untuk memeluknya dan menenangkannya, Lina tak menolaknya. Setelah agak tenang kubisiki dia bahwa dia tampak cantik dan sexy sekali malam ini. Lina tersenyum dan menatapku dalam, lalu me mejamkan matanya. Kucium bibirnya, yang hangat, dia menerimanya. Kucium dia dengan lebih galak dan dia membalasnya dengan lebih ganas lagi, lalu tangannya merangkul pundakku. Kami berciuman dengan cukup ganas lalu aku turun ke lehernya, Lina pun mendesah “aaaahh…wa..” Mendengar itu kuberanikan meremas payudaranya yang montok. Lina mendesah lagi,wa…trus…remas yah.. dan menjambak rambutku. Lina sayang kita kan baru kenal ko kamu langsung….? Langsung apa yoo…??nafsu maksud kamu ?tanyanya lagi. iya.. kataku. Aak…dia memanggilku seperti itu tidak lagi manggil namaku, iya ada apa lina cantik?, pujiku. Setelah beberapa saat kulepaskan dia. Lina sudah terangsang banget, kulucuti pakaiannya, kaosnya kulepas, sekalian bra-nya, tapi dia tidak marah dan diam saja, tampaklah gunung kembar yang pas dalam genggaman tanganku, dengan punting merah coklat yang telah mengeras. Kubasahi dengan ludahku lalu ku cium dan menjilatnya, dia hanya memejamkan matanya dan menggigit bibir bawahnya. Kulanjutkan me lucuti celananya, dia memakai CD putih yang transparan sehingga tampak sebagian rambut kemaluannya yang lembab dan indah. ternyata jembutnya tidak terlalu lebat dan rapi, rambut di sekitas bibir kemaluannya besih, Dan vaginanya tampak kencang dengan clitoris yang cukup besar dan mulai basah. Serta montok dibagian bibir memeknya. Kupangku dia dan mulai menciuminya lagi, dan sapuan lidahku mulai kukonsentrasikan di puntingnya, ku jilati, kutekan bahkan kugigit kecil dengan gigiku, Lina menggelinjang keasikkan, dan mendesah-desah merasakan rangsangan kenikmatan yang belum pernah ia rasakan. Tangan kananku mulai memainkan clit-nya, dan ternyata sudah banjir, kugesek klitorisnya dengan jari tengahku, perlahan-lahan tapi pasti, desahan dan lenguhannya semakin sering kudengar. Seirama dengan sapuan lidahku di puntingnya, Lina makin terangsang hebat, dia bahkan menjambak rambutku dan menekan kepalaku ke payudaranya, “aaakk, enakh…banget…enakh…trus emut tetek aku aak sayang ??” bebera pa menit, badannya mulai mengejang dan “aak…Lina…mo…keluaaaarrr..nih..!” Sambil berteriak Lina orgasme, denyutan vagina kurasakan di tangan kananku semakin bergetar sekali. Lina kemudian berdiri.

“Sekarang giliran aak, akan aku buat aak jadi ketagihan” katanya. Celanaku langsung dilucutinya dan akupun disuruhnya berbaring. Salah satu tangannya memegang penisku dan yang lain memgang zakarnya, dia mengelus-ngelusnya dengan lembut “mmmmhhh…ooohhh…bbaaguusss…lina,” desahku. “Enak ya,.aak?” Akupun mengangguk. “Kamu hebat sekali sayang”, jawabku. Lina mulai menciumi penisku dan mengelus zakarnya, dan mengemutnya dan mengocoknya dengan mulutnya. kocokannya sungguh nikmat. Kupegang kepalanya, kuikuti naik turunnya, sesekali kutekan kepalanya saat turun. Sesaat kemudian dia berhenti. “Don, penismu lumanyan besar dan panjang yach, keras lagi, aku makin terangsang nich.” Aku hanya tersenyum, lalu kuajak dia main 69, apa tuh 69..?katanya. sini aku ajarin deh,kataku. Akhirnya dia mau. Vaginanya yang banjir itu tepat diwajahku, merah dan kencang, sedang Lina udah mengocok penisku. Saat itu aku baru menikmati vagina seorang cewek, aku mulai menjilati vaginanya, ha rum sekali dan bau cairan vagina, dan clitorisnya sampai memerah dan kuhisap cairan yang sudah keluar, tiba tiba dia berteriak saat kuhisap vaginanya keras-keras. “aak…aku suka banget, trus…jilat dan hisap kletitku”, dia menjerit dan aku tahu kalau dia lagi klimaks karena vaginanya sedang kujilat dan saat itulah saat pertama aku rasakan cairan wanita.

“aak…udah cepetan masukin kontol aak kememek lina, aku dah gak tahan lagi pengen dientot, ceracaunya?”.aku mulai melakukan gaya dog style dan aku mulai memasukkan penisku ke pantatnya yang besar dan menggiurkan dan aku tarik dorong selama beberapa lama, tapi aku masukin kememeknya, karena dia bilang gitu. kemudian, aku bosan dengan gaya itu, dan kusuruh dia untuk berada di bawahku dan aku mulai memasukkan penisku ke dalam vaginanya yang ternyata sudah basah lagi, perlahan kumasukkan, terasa sekali denyutan vaginanya. Vaginanya agak susah kumasuki, setelah penisku masuk kira-kira ½, ada sedikit darah mengalir, ternyata dia perawan batinku, kubisiki dia “Lin, sebentar lagi kamu akan merasakan kenikmatan yang sesunguhnya “. Pelahan kugoyang penisku, maju mundur, rintihan kesakitan berubah menjadi desahan kenikmatan, aku lihat lina merem melek merasakan kenikmatan yang tiada taranya, “lin…kenapa ko..kamu nangis?tanyaku. gak ko, aak aku saking nikmatnya hingga air mataku tak trasa mengalir”.oooo ….??sambil aku kocok trus memeknya, dia bilang, aak…iyah sayang. Jawabku. Aak mau kan ngentot memekku, kalau lagi gatel..?tanyanya lagi. Mau sayang, jawabku, Trus dia tersenyum sambil dia mendesah kras karena sodokanku yang makin cepat. Saat aku berada di atas Lina, kujilati dan kukecup payudaranya yang memerah dan dia menjerit perlahan dan mendesah-desah di telingaku dan membuatku tambah bernafsu dan tanpa pikir panjang lagi, aku mulai menekannya dengan nafsu dan tentunya penisku sudah masuk ke dalam vaginanya yang sangat nikmat itu. “Ooohh nikmat sekali rasanya”, dia juga menjerit “Ssshh..oohh…yeess…”, “aak…rasanya memek lina ketagihan nih…ma kontol aak.??”sama lina sayang aku juga.

beberapa kemudian, dia memelukku kuat-kuat dan aku bingung tapi aku juga mengalami perasaan yang aneh karena sepertinya ada yang mau keluar dari kemaluanku, “Dewa… aku mauuu keluaarrr” dan aku juga menjawabnya “Lin… kayaknya akuu jugaa maauu…keluuuaarrr…” badanku dan Lina sama-sama bergetar hebat dan aku merasakan ada yang keluar dari penisku ke dalam vaginanya dan aku juga merasa ada yang membasahi penisku dengan amat sangat. “Ooohhh….aarrgghhhh…enak banget sayang, eranganku ketika orgasme. “Sama aak…. aku nikmat sekaliiiii….jawabnya” Setelah itu, Lina terdiam karena kelelahan dan aku mulai mencium-ciumi bibirnya yang kecilnya. Aku mulai membelai-belai rambutnya dan karena dia terlalu kelelahan dia pun tertidur pulas.

Karena aku nggak mau mengganggu dia, aku keluar dari kamarnya dan kulihat di ruang tengah, ada seorang wanita kira-kira 29 tahunan sedang mengusap-usap clitorisnya sambil menonton VCD dan aku menghampirinya dan dia berbicara kepadaku.” Ayoo…kamu apain tuh Keponakanku itu…?” Terus aku berkata ke dia, “Tante.. kemari dech aku mau bilang sesuatu!” Dia mengikutiku, Tantenya Lina hanya memakai kaos dan rok mini. “Ada apaan sih!” katanya padaku. Tanpa banyak omong kudekati vaginannya yang sudah basah, pikirku ini adalah kesempatan. Ku elus vaginanya perlahan, dan kucium bibirnya, tanpa penolakan, lalu desahan yang kudengar. “Enaaakh…dik, siapa namamu…?” tanyanya “Dewa” jawabku. “Ohh… dewa please!!…puasin…tante…sayang malam…ini” sambil mendesah dan melenguh. “Iya pasti dong tante, masa memek keponakan tante aja yang ngerasain kontolku, memek ini juga pengen kan?”tanyaku. “yah udah sekarang kamu entot memek tante yah ampe puas, please..!!yah sayang? aku dah lama memekku gak ngerasian kontol lagi, sambil terus mengocok kontolku, karena aku dah entotan ama lina tadi masih bugil. beberapa menit kemudian kulepaskan dia dari belaianku, kulucuti pakaiannya, kondisi badannya sama dengan Lina, hanya saja payudaranya sedikit lebih besar. Kugandeng dia ke kamarnya Lina, ternyata dia sudah terbangun, dan sedang membersihkan vaginanya. “Udah bangun, Lin” dia menjawabnya dengan senyuman manisnya. “kontol Temanmu ini kupakai dulu ya, memek tante dah gatel banget” tantenya berkata, “silahkan tante, enak banget lo…!!kontolnya, aku kan tadi udah dientotnya?”.kata lina. “Kamu bandel banget yah, masih smp dah ngerasain entotan.” Tante susan jangan bilangin ibu yah?tanyanya lagi. “Oke!!asal kalau kamu mau ngentot lagi ajak tante yah?balasnya.”iyah tante”.jawabnya. lina pun langsung keluar, rupanya dia takut mengganggu tantenya yang akan kuentot. kubaringkan dia, kutabrak vaginanya dengan penisku, ternyata sedikit lebih mudah, karena dia sudah tidak perawan pik irku tetapi masih cukup kencang. Kumulai gerakan penisku, dan kucium lagi bibirnya, dan kunikmati payudaranya. Kami saling bersahutan merasakan kenikmatan bersama.

beberapa kemudian aku mulai menghisap dan menjilat vaginanya dan clitorisnya sampai dia benar-benar mau klimaks dan setelah dia bilang dia mau klimaks, kumasukan penisku ke dalam vaginanya lagi dan blesss. Setelah beberapa lama, aku sepertinya mau keluar dan karena aku nggak bisa tahan kenikmatan ini makanya aku langsung saja, croottt… crottt… sampai beberapa kali dan setelah aku selesai Tantenya Lina gantian memelukku dengan eratnya dan dia berteriak “Masss… aku keeelurrr ooohh”, dia bergetar hebat dan setelah itu dia mencium bibirku dan melumat habis bibirku, “trima kasih ya sayang kamu telah muasin tante…kapan kapan kita entotan lagi yah?rasanya memekku jadi ketagihan ma kontol kamu, gimana?”tanyanya lagi mempertegas. “Baik tante, aku kan selalu mengentot tante,” jawabku dan setelah dia kecapaian aku tidur bersamanya dan paginya aku, tante susan dan keponakannya Angelina, kami pun entotan lagi. Aku sangat beruntung, sekali ngentot dapat dua memek sekaligus.

Bagi cewek2/mba2/tante2 yang memeknya lagi gatel cepat hubungi aku, Kalau ingin merasakan kontolku atau teman teman wanitanya yang ingin merasakan pelayananku hubungi aku lewat email: co_pengen69@yahoo.com Aku akan berusaha untuk dapat memuaskan kalian semua dengan berbagai cara yang aku lakukan. Salam kenal buat penulis ceweknya dari aku DEWA.

Supir Jahanam dan Ai Ling

Peristiwa ini terjadi tiga tahun yang lalu. Kejadiannya di Jakarta, di daerah Sunter, aku yang berumur 14 tahun tinggal bersama kakak perempuanku, menempati salah satu rumah yang dimiliki paman mereka. Kebetulan rumah itu tidak ditempatinya. Saat itu kakakku, Ai Ling berumur 19 tahun dan telah kuliah tingkat satu di salah satu perguruan tinggi swasta di Jakarta. Kedua orang tua kami tinggal di Jawa Tengah, dimana mereka mengelola sebuah toko. Karena dirasa Jakarta lebih kondusif sebagai tempat menuntut ilmu, maka mereka mengirim kami ke Jakarta untuk bersekolah.

Kakakku Ai Ling wajahnya cukup cantik mirip dengan bintang film dari Hongkong atau Taiwan. Kulitnya putih mulus, karena memang kami adalah dari keluarga keturunan chinese. Dengan tinggi di atas 160 cm bobot 50 kg, tubuhnya cukup ideal untuk seorang gadis remaja. Sehingga tidaklah mengherankan kalau teman-teman cowoknya banyak yang mendekatinya. Bahkan yang menyukainya tidak hanya cowok keturunan chinese saja. Banyak pula teman-teman kuliah cowoknya yang pribumi juga terang-terangan mendekatinya. Di kampusnya memang antara pribumi dan non pribumi jumlahnya seimbang. Namun Ai Ling tidak menanggapinya, karena sebetulnya Ai Ling telah mempunyai pacar yang pada waktu itu sedang kuliah di Amerika. Selain aku dan Ai Ling, rumah tersebut juga dihuni oleh seorang pembantu perempuan dan seorang sopir pribadi yang rutin bertugas mengantar kami sekolah dan kuliah. Sopir kami bernama Sudin. Sebelumnya ia bekerja sebagai tukang ojek.

Beberapa saat sebelum terjadi peristiwa tersebut, sebenarnya aku telah mempunyai firasat yang kurang mengenakkan mengenai Sudin. Beberapa kali aku memergoki Sudin sedang menatap dengan tajam bagian tubuh tertentu dari Ai Ling, jika kebetulan Ai Ling sedang tidak menyadarinya. Memang kadang-kadang jika berada di rumah dan sedang santai, Ai Ling sering mengenakan baju rumah yang cukup ketat. Apalagi setelah pembantu perempuan kami pulang ke desanya, karena ada salah satu anggota keluarganya yang sedang sakit keras, kadang-kadang Ai Ling hanya sendirian dengan Sudin di dalam rumah karena jam sekolahku berbeda. Tetapi untungnya pada malam hari Sudin tidak menginap di rumah kami.

Suatu malam saat aku dan Ai Ling sedang santai menonton TV di ruang tamu, tiba-tiba Sudin muncul bersama dua orang temannya tukang ojek yang biasa beroperasi di sekitar daerah itu. Sudin rupanya telah lama berniat akan merampok rumah majikannya tersebut, karena hanya Nico dan Ai Ling saja yang tinggal di rumah itu. Untuk melancarkan rencana tersebut, Sudin telah mengontak 2 orang temannya yang bekas sesama tukang ojek, untuk membantunya melaksanakan maksud tersebut. Pada hari dan waktu yang telah ditentukan mereka melaksanakan rencana tersebut, karena itulah mengapa tiba-tiba mereka muncul malam itu di rumah kami. Sambil mengancam dengan pisau, mereka memaksa kami untuk menunjukan barang-barang berharga dan uang yang disimpan dalam lemari. Dengan ketakutan Ai Ling menyerahkan barang-barang berharga milik kami seperti uang, arloji, handphone, dll. Mereka kemudian masuk ke kamar Ai Ling untuk mengambil perhiasan dan barang-barang berharga lainnya.

Melihat kegarangan mereka hati kami menjadi ciut. Kami berdoa dalam hati biarlah barang-barang tersebut diambil asalkan kami tetap selamat. Setelah selesai mengambil semuanya, tiba-tiba salah seorang teman Sudin berkata: “Eh, ngomong-ngomong cewek ini boleh juga ya. Mending kita sikat saja sekalian.”, “Iya nih. Wajahnya cakep dan kulit mukanya putih, nggak tahu kalau bagian tubuh yang lainnya”, kata yang lain sambil memandang kakakku dengan tersenyum-senyum. “Wah, bener juga kata lu. Susunya montok tuh, ngelihatnya saja sudah bikin orang ngaceng…, kita bisa pesta nih. Mimpi apa kita semalam. Apalagi kita belum pernah ngerasain amoy. Yuk dah, kita garap rame-rame”, timpalnya lagi.

Saat itu kakakku baru pulang setelah pergi bersama temannya dan mengenakan kaos berwarna merah yang cukup ketat. Sudin segera mendekati Ai Ling yang berdiri ketakutan di pinggir tembok. Tangannya dengan cepat meraba-raba pipi Ai Ling yang putih mulus, sambil ia berkata pada teman-temannya, “Cewek manis ini, namanya Ai Ling. Aku sendiri sebenarnya sudah lama pengen ngerasain dia. Apalagi dia suka banget pake pakaian yang bikin orang terangsang. Hari ini kita bakalan puas deh”. Dengan segera Ai Ling menampik tangan Sudin dan sambil menatap wajahnya dengan menguatkan hatinya, Ai Ling mencoba menggertak Sudin, “Kurang ajar kamu yah. Aku ini kan majikanmu, tega benar kamu hendak berbuat kurang ajar padaku!” Bukannya takut Sudin malah makin berani, sahutnya, “Aku memang kacungmu yang biasa diperintah-perintah, tapi kali ini kamulah yang akan menuruti kemauan kami”, kata Sudin. Tiba-tiba kedua tangannya dengan cepat meraih payudara Ai Ling dan segera meremas-remasnya dengan ganas. Ai Ling yang telah tersandar pada tembok, tidak dapat mengelaknya, “Adduhhhh…, jangaaann…!”, jeritnya kaget mendapat perlakuan kasar dari Sudin tersebut. Melihat itu akupun menjadi emosi, seketika kuterjang Sudin dan memukulinya. Tapi mereka kemudian mengeroyokku dan memukuliku sampai babak belur. Sementara Ai Ling menjerit-jerit menyaksikan aku dipukuli oleh bajingan-bajingan itu. “Kamu jangan macam-macam kalau tidak ingin kami bunuh!” hardik Sudin sambil menampar mukaku. “Jo, ikat dia. Biar dia ngeliat kita ngerjain kakaknya”, kata Sudin memerintah temannya.

Kemudian mereka menyeretku ke kamar Ai Ling dan mengikatku di kursi dekat ranjangnya. Setelah itu mereka menggotong Ai Ling yang terus memberontak, kedalam kamarnya dan melemparnya ke atas tempat tidurnya. “Ai Ling, dengar baik-baik, kalian akan kuampuni kalau kamu mau menuruti kemauan kami. Kalau kamu melawan, adikmu akan kubunuh dan kau pun akan kubunuh setelah kami puas menikmatimu. Saat ini tidak ada yang dapat menolong kalian”, kata Sudin.

Sementara karena ketakutan diancam hendak dibunuh, akhirnya Ai Ling tidak berani berteriak keras-keras dan pasrah dengan nasibnya. Segera dengan tidak membuang-buang waktu mereka langsung mendekati Ai Ling yang masih terkapar di atas tempat tidur dan mulai mengerubutinya. Sudin langsung mencium muka Ai Ling, mula-mula hidung dan pipinya dijilat-jilatnya, seakan-akan sedang menikmati betapa licin dan mulusnya pipi Ai Ling tersebut, akhirnya bibir Ai Ling dilumatnya dengan ganas. Sementara kedua tangannya tidak tinggal diam, dengan nafsu meraba-raba buah dada yang mulus padat itu, kemudian meremas-remasnya dengan sangat bernafsu. Dari mulut Ai Ling hanya terdengar jeritan lirih, “Aaagghhh…., aaggghhh…, jaangaannn…, jannngaannn…, aaammmpunnnnn…, aammmppunnnnnn…!”, “…Jaaanngaaannn…, peerrkoossssaaaa…, saaayyaaaaa…!”, akan tetapi sambil tertawa-tawa Sudin berkata, “Tenang saja, nanti juga lo akan merasa keenakan, niiihhhh…, gimana rasanya, enak khan pijitanku. Susumu benar-benar nikmat”, katanya sementara aktifitas kedua tangannya tetap masih meremas-remas payudara Ai Ling.

Badan Ai Ling menggeliat-geliat, tapi dia tidak dapat menghindar karena kedua teman Sudin masing-masing memegang kaki dan tangannya erat-erat sambil tertawa-tawa. Lalu mereka tidak mau kalah dengan Sudin, salah seorang di antaranya yang memegang kedua kaki Ai Ling, langsung menyingkap dan menarik lepas rok Ai Ling, sehingga terlihat celana dalam merah muda dan kedua belah paha Ai Ling yang putih mulus. Kemudian sambil menduduki kedua kaki Ai Ling, kedua tangan orang tersebut segera mengelus-elus kedua paha Ai Ling yang sudah setengah terpentang itu dengan bebas. Tangannya mula-mula hanya bermain-main di kedua paha, naik turun, tapi akhirnya secara perlahan-lahan mulai mengelus-elus belahan di antara kedua pangkal paha Ai Ling yang masih ditutupi CD itu. Tidak cukup sampai di situ, bahkan salah satu jari tengahnya dimasukan ke celana dalam Ai Ling dan dipaksakan masuk kedalam kemaluan Ai Ling yang masih sangat rapat itu. Badan Ai Ling hanya bisa menggeliat-geliat saja dan pantatnya bergerak menggeser ke kiri ke kanan mencoba menghindari tangan-tangan yang menggerayangi paha dan kemaluannya itu. Dari mulutnya tetap terdengar jeritan”,Jaaangannnn…, jjannngann…, aadduuhhh…, aaddduhhhhh….!” dan dari kedua matanya mengalir air mata putus asa, kepalanya digeleng-gelengkan ke kiri ke kanan, menahan rasa geli yang mulai merambat ke seluruh tubuhnya. Secara perlahan-lahan pada bagian CD-nya yang menutupi belahan liang kewanitaannya mulai terlihat membasah.

Rupanya tubuh Ai Ling tidak dapat menyembunyikan reaksinya atas perasaan terangsangnya menerima perlakuan tersebut. Dengan kedua tangan yang dipegang di atas kepalanya dan kedua kaki diduduki dan di saat bersamaan mulutnya dilumat-lumat dengan ganas dan buah dadanya diremas-remas, serta elusan-elusan disertai sentuhan-sentuhan jari pada klitorisnya, membuat suatu sensasi yang tidak dapat dilukiskan dengan kata-kata, tiba-tiba melanda perasaan Ai Ling, perasaan putus asa, perasaan terhina dan ketidakberdayaan secara bersamaan menimbulkan suatu penyerahan dan kepasrahan total yang mengakibatkan suatu kenikmatan yang maha dahsyat melanda perasaan dan tubuh Ai Ling. Sungguh menyakitkan memang menyaksikan peristiwa itu. Dimana sebuah tubuh putih mulus dan cantik, sedang telentang lemas tanpa daya dikerubuti oleh tiga lelaki kasar sopir dan tukang ojek yang bertubuh hitam tidak terawat dengan tangan-tangan yang berkeliaran kemana-mana, benar-benar terlihat sangat kontras.

Akhirnya Sudin menyobek lepas kaos yang dikenakan Ai Ling, sehingga sekarang Ai Ling hanya mengenakan BH dan celana dalam saja. Sudin meraba-raba dan mengelus-elus buah dada Ai Ling yang masih tertutup BH-nya sambil berkata, “Wah penasaran nih pingin lihat susunya amoy”. katanya sambil tersenyum-senyum. Kemudian dengan perlahan-lahan Sudin membuka BH Ai Ling. Dan dengan terpesona mereka menatap payudara Ai Ling yang sangat indah itu. Buah dada Ai Ling putih mulus, tidak terlalu besar, masih sangat kencang berdiri tegak dengan ujung putingnya yang coklat muda kecil, tapi terlihat sudah mengeras karena dielus-elus dari tadi. “Wah susu Ai Ling sangat bagus ya!” kata salah seorang dari mereka sementara kedua tangannya mengusap-usap payudara Ai Ling dengan perlahan-lahan seakan-akan terpesona, karena baru sekarang dia pernah melihat buah dada indah, yang sedemikian putih dan halus itu. “Wah putingnya coklat muda. Bikin tambah nafsu saja”, kata yang lain. “Coba lihat ukuran BH-nya, eh BH-nya Triumph ukurannya 34 C”, kata salah seorang dari mereka. Kemudian ganti Sudin yang meraba-raba dan meremas-remas perlahan buah dada Ai Ling. Yang seorang lagi yang dari tadi duduk pada kedua kaki Ai Ling, tidak mau kalah juga, segera saja CD merah muda Ai Ling ditarik dengan kasar sehingga sobek dan segera dicampakkannya ke pinggir, sehingga sekarang Ai Ling benar-benar telah berada dalam keadaan polos, telanjang bulat tanpa selembar benang pun yang melekat di tubuhnya, terkapar tak berdaya dengan tangan-tangan hitam kasar mirip tangan-tangan gurita yang sedang menggerayangi lekuk-lekuk tubuh yang molek itu.

Pada bagian bawah tubuh Ai Ling yang membukit kecil di antara kedua pahanya yang putih mulus itu, kemaluannya yang kecil berbentuk garis memanjang yang menggelembung pada kedua pinggirnya, tampak ditutupi oleh bulu kemaluannya yang lebat yang berwarna coklat muda. “Hehehe, lihat tuh jembutnya lebat sekali. Aku suka sama cewek yang satu ini”. Kemudian teman Sudin langsung meraba-raba dan mengelus-elus bulu kemaluannya sambil membuka kedua paha Ai Ling makin melebar. Terlihatlah liang vaginanya yang masih rapat. Tangan hitam dan kasar itu segera menjamah liang yang sempit itu sambil menggesek-gesekan jempolnya pada tonjolan daging kecil yang terletak di bagian atasnya. Sementara puting susu Ai Ling sedang diisap-isap oleh Sudin dengan lahapnya sambil sesekali mempermainkan putingnya dengan ujung lidahnya. Sedangkan temannya yang satu lagi, yang dari tadi memegangi kedua tangan Ai Ling, sekarang sedang melumat mulut dan kedua bibir Ai Ling dengan rakus dan lidahnya dengan paksa dimasukkan ke dalam mulut Ai Ling dan mempermainkan lidah Ai Ling. Mendapat perlakuan seperti itu, Ai Ling yang benar-benar telah tak berdaya, hanya bisa menggeliat-geliat dan mendesis lirih, “Aaaghhh…, sshhhhh…, sshhhhh…, mmhhhh….!”.

Kemudian salah seorang dari mereka berkata kepada Sudin, “Din, kamu mulai duluan aja yah…!”, “OK…” kata Sudin dengan cepat dan segera menghentikan kegiatannya untuk membuka baju sampai celana dalamnya. Tampaklah batang kemaluannya yang telah tegang, berwarna hitam pekat, besar dengan bagian kepalanya yang bulat mengkilat dan bagian batangnya yang dikelilingi oleh urat-urat menonjol, terlihat sangat mengerikan. Setelah selesai melepaskan seluruh bajunya, dengan cepat Sudin kembali naik ke tempat tidur dan merangkak di atas badan Ai Ling. Sudin berjongkok di antara kedua paha Ai Ling, yang dengan paksa dibuka melebar oleh teman Sudin yang memegang kedua kaki Ai Ling. Mata Ai Ling terlihat terbelalak melihat benda hitam besar di antara kedua paha Sudin itu. Badan Ai Ling terlihat bergetar halus, rupanya belum-belum Ai Ling telah merasa ngilu pada kemaluannya membayangkan benda hitam besar itu nantinya akan mengaduk-aduk kemaluannya dengan ganas.

Dengan sebelah tangan bertumpu pada ranjang di samping badan Ai Ling, tangan Sudin yang satunya memegang batang penisnya dan dengan perlahan-lahan digosok-gosokkannya pada bibir kemaluan Ai Ling. Begitu kepala penis Sudin menyentuh klitoris Ai Ling, terlihat badan Ai Ling menjadi kejang dan agak berkelejotan serta dari mulutnya yang sedang dilumat oleh teman Sudin terdengar suara, “Eeehhmm…”, Sudin terus melakukan kegiatannya menggesek-gesek kepala penis pada bibir kemaluan Ai Ling, yang akhirnya menjadi licin dan basah oleh cairan yang keluar dari penis Sudin dan juga dari dalam kemaluan Ai Ling sendiri. Merasakan bibir kemaluan Ai Ling yang telah basah itu, Sudin berkata, “Oohhhh rupanya lo udah terangsang juga yaaa..!” Kemudian dengan perlahan-lahan Sudin mulai menekan kepala penisnya membelah bibir kemaluan Ai Ling. Mendapat tekanan dari kepala penis Sudin, bibir kemaluan Ai Ling tertekan ke bawah dan mulai terbuka dan karena kemaluan Ai Ling telah basah, akhirnya kepala penis Sudin mulai terbenam ke dalam lubang kewanitaan Ai Ling dengan mudahnya.

Disebabkan penis Sudin yang sangat besar, maka klitoris Ai Ling ikut tertarik masuk kedalam lubang kemaluannya dan terjepit oleh batang penis Sudin yang berurat menonjol itu. Hal ini menimbulkan perasaan geli dan sekaligus nikmat yang amat sangat pada diri Ai Ling, sehingga disertai badannya yang menggeliat-geliat, dengan tanpa sadar dari mulutnya terdengar suara, “Ooohhhhhh…”, yang panjang, mengikuti tekanan penis Sudin pada kemaluannya. Kedua pahanya terlihat mengejang dengan kuat. Merasakan hal ini, tanpa menyia-nyiakan waktu Sudin langsung menekan habis rudalnya ke dalam vagina Ai Ling dengan ganas. “Aadduuuhh…, sakiittt…!”, terdengar Ai Ling menjerit saat rudal Sudin itu menerobos masuk ke dalam liang vagina Ai Ling. Kemudian Sudin segera mendorong dengan sekuat tenaga sehingga seluruh barang miliknya amblas seluruhnya, sampai kedua pahanya yang hitam itu menekan dengan ketat paha putih mulus Ai Ling yang terkangkang itu.

Memang ini bukan pertama kalinya Ai Ling disetubuhi orang, karena sebelum pacarnya keluar negeri, mereka sudap pernah melakukannya sekali, akan tetapi penis Sudin ini jauh lebih besar dan panjang daripada penis pacarnya, sehingga ketika penis Sudin menerobos masuk, meski kemaluan Ai Ling telah sangat basah, akan tetapi tetap saja Ai Ling merasa pedih. Tanpa mengenal belas kasihan, Sudin mulai memaju-mundurkan pantatnya, sehingga penisnya yang besar itu, keluar masuk berulang-ulang kedalam kemaluan Ai Ling. Sambil melakukan itu ia berkata, “Waahh, eenaak niih masih seret…!” Sementara kedua temannya tetap sibuk mengelus-elus dan meremas-remas payudara serta membelai-belai seluruh badan Ai Ling, sambil tertawa-tawa mendengar perkataan Sudin.

Sementara itu terlihat vagina Ai Ling memerah menerima tekanan dan gesekan-gesekan dari penis Sudin yang besar itu. “Waaah…, gila sempit benar niihhh, mimpi apa aku semalam”, kata Sudin. Sambil terus menyetubuhi Ai Ling dengan ganas, Sudin berkata lagi, “Hey non.., enak sekali lhhhoo, benar-benar puas aku atas servismu ini.., ha.., ha.., ha..!” Sambil tertawa-tawa dia mengocok tubuh Ai Ling habis-habisan. Sementara Ai Ling hanya bisa merintih-rintih dan menjerit-jerit. Suara jeritannya makin lama makin lemah, diganti oleh suara mendengus-dengus, “Oohh…, oohhh…, aadduhh…, aadduuhh…!”, dan badan Ai Ling tiba-tiba mengejang dengan hebat sehingga bagian pinggangnya tertekuk ke atas, rupanya tanpa dapat dicegahnya, Ai Ling mengalami orgasme dengan hebat, ada beberapa detik lamanya badannya tersentak-sentak dan akhirnya Ai Ling terkulai dengan lemas dengan kedua kakinya terkangkang lebar. Benar-benar Ai Ling mengalami kenikmatan yang hebat yang tidak terelakkan walaupun sebenarnya itu bertentangan dengan kemauannya, membuat pikirannya serasa melayang-layang.

Sekarang Sudin memegang kedua pinggul Ai Ling dan menariknya keatas, sehingga pantat Ai Ling tidak terletak pada kasur lagi. Dengan posisi ini Sudin dengan leluasa menancapkan penisnya dalam-dalam ke lubang kemaluan Ai Ling dengan tanpa halangan. Sambil pantatnya dimajumundurkan, sekali-sekali Sudin menekan pantat Ai Ling rapat-rapat ke tubuhnya dan memutar-mutar pinggul Ai Ling, sehingga kemaluan Ai Ling mengocok-ngocok penis Sudin yang terbenam habis di dalamnya. Terlihat bahwa tubuh Ai Ling menggeliat-geliat dan bergerak-gerak mengikuti gerakan Sudin. Dan saking kerasnya dorongan pantat Sudin menekan pinggul Ai Ling, kedua payudara Ai Ling mengikuti goyangan tersebut dengan bergerak-gerak berputar-putar. Sementara mulut Ai Ling mendesah setiap kali Sudin menekan penisnya dalam-dalam ke lubang kemaluannya. “He.., he.., he.., akhirnya lo takluk juga yaa? Kalau nggak gini kan kamu nggak tahu enaknya yang sebenarnya!” kata Sudin tanpa berusaha menghentikan aktifitasnya. Kedua teman Sudin menyaksikan hal tersebut sambil tertawa-tawa. “Lihat susunya berputar-putar”, katanya. Kemudian akhirnya mereka semua menanggalkan pakaiannya masing-masing sehingga akhirnya keempat orang di ranjang tersebut semuanya telanjang bulat. Tubuh Ai Ling yang putih mulus tersebut tampak kontras dengan tubuh hitam ketiga lelaki yang sedang menggumulinya.

Sementara Sudin menikmati kemaluan Ai Ling sambil meremas-remas kedua payudaranya, yang lainnya juga ikut menggesek-gesekkan penisnya pada tubuh Ai Ling. Bahkan salah seorang di antaranya memasukkan penisnya ke mulut Ai Ling, memaksa Ai Ling untuk melakukan oral sex. Pada saat yang bersamaan, Sudin memerintahkan Ai Ling untuk melakukan pijit ala Thai yaitu memijat dengan kedua payudaranya. Ai Ling yang telah takluk dan pasrah itu, hanya bisa menuruti kemauannya dengan menekan dan menggesek-gesek susunya ke seluruh tubuh Sudin. Sambil tertawa puas Sudin berkata, “Wah, baru kali ini aku ngerasain dipijat sama susu amoy. Rasanya lebih enak daripada di Kramat Tunggak”. Tak lama kemudian Sudin mengalami ejakulasi dan menumpahkan seluruh spermanya ke dalam vagina Ai Ling. Tampak ia terengah-engah. Setelah itu giliran rekan Sudin satunya, Jo yang merasakan vagina Ai Ling. Mula-mula ia melakukannya dalam posisi Ai Ling terduduk lalu dalam posisi doggy style. Sambil melakukannya ia menepuk-nepuk payudara Ai Ling yang bergerak-gerak. Sementara ia melakukan itu, teman satunya yang berambut Gondrong berada di depan Ai Ling, memaksanya untuk memasukkan penisnya ke dalam mulut Ai Ling, sehingga akhirnya Ai Ling terpaksa mengulum penisnya. Goyangan orang yang di belakang menggerakkan seluruh tubuh Ai Ling sehingga si Gondrong di depan jadi merem melek nikmat karena penisnya dikocok oleh mulut Ai Ling.

Selang sesaat mereka berganti posisi, si Gondrong yang mulanya dikulum sekarang berganti menikmati vagina Ai Ling sementara Jo dikulum penisnya. Setelah itu ia berdiri dan menyuruh Ai Ling untuk berlutut di depannya dan memasukkan penisnya ke dalam mulut Ai Ling. Ai Ling diperintahkan mengulum dan menjilati penisnya seolah-olah seperti permen lolipop. Ketika Ai Ling melakukannya, ia berkacak pinggang dan tertawa-tawa. Sementara itu si Gondrong asyik meraba-raba dan menggesek-gesek klitoris dan bibir vagina Ai Ling, sehingga hal ini membuat badan Ai Ling menggelinjang-gelinjang dan dari mulutnya yang tersumbat penis Jo, terdengar erangan tertahan, “Eehhmm…, eehhhmmm..”, setelah itu kedua tangan Jo yang semula berkacak pinggang, mulai meremas-remas buah dada Ai Ling yang tergantung bebas itu. Setelah puas dengan permainan itu, kemudian mereka menelentangkan Ai Ling di atas ranjang dan lelaki yang Gondrong menggesek-gesekkan penisnya ke buah dada Ai Ling dan kemudian dia menduduki dada Ai Ling dan menjepitkan penisnya diantara kedua gundukan daging kenyal tersebut, sambil mendorong pantatnya maju mundur, sehingga penisnya menggesek-gesek di antara kedua gundukan buah dada Ai Ling tersebut.

Kemudian mereka berganti posisi lagi. Kali ini giliran si Gondrong yang memasukkan penisnya ke dalam vagina Ai Ling. Ia melakukannya pada Ai Ling yang dalam posisi tidur miring. Sementara itu Jo bersimpuh di depan wajah Ai Ling dan lagi-lagi memasukkan penisnya ke dalam mulut Ai Ling. Kemudian ganti Jo yang memasukkan barangnya ke dalam kemaluan Ai Ling. Pada saat akan ejakulasi, ia mengeluarkan penisnya dan memuncratkan air maninya di payudara Ai Ling. Si Gondrong berkata, “Eh, sialan lu padahal gua mau ngemut susunya. Eh lu semprot dengan peju lu”. Mendengar itu, mereka semua pada tertawa. Setelah itu Jo ‘meratakan’ spermanya ke seluruh bagian dada Ai Ling, sehingga tubuh Ai Ling menjadi basah mengkilap oleh spemanya. Akhirnya kembali si Gondrong yang menikmati Ai Ling. Ia melakukannya dalam posisi duduk sementara Ai Ling telentang di depannya. Ia merentangkan kedua paha Ai Ling lebar-lebar dan memegangi pinggulnya sementara ia memasukkan penisnya ke dalam kemaluan Ai Ling. Setelah itu ia memasukkan penisnya ke mulut Ai Ling yang duduk di depannya. Pada saat akan ejakulasi, ia menyemprotkan air maninya ke muka dan rambut Ai Ling dan melapnya ke seluruh bagian muka Ai Ling. Kemudian ia menyuruh Ai Ling untuk menjilati sisa sperma di batang penisnya sampai bersih.

Setelah itu kembali Sudin meminta Ai Ling mengulum penisnya sampai ia mengalami ejakulasi kedua. Pada saat ejakulasi, ia menumpahkan seluruh spermanya di dalam mulut Ai Ling, sehingga Ai Ling terpaksa menelan seluruh sperma yang dikeluarkannya. Setelah itu Sudin memerintahkan Ai Ling menjilati sisa sperma di penisnya sampai licin mengkilat. Dengan demikian maka akhirnya puaslah sudah ketiga laki-laki bejat tersebut menikmati tubuh mulus Ai Ling. Sambil tertawa-tawa si Gondrong berkata, “Kita puas deh hari ini. Kamu memang dapat memuaskan laki-laki. Kami semua senang bisa menikmati kamu”, “Kamu tentunya puas juga khan merasakan nikmatnya kontol-kontol kami. Gimana rasanya, enak khan dinikmati oleh supir dan tukang ojek..!”, kata Sudin. “Gila nih cewek. Cakep-cakep gini ternyata suka nenggak peju”, timpal Jo. Mereka semua tertawa mendengar perkataan Jo. “Ayo ah kita cabut. Kita udah puas nih. Terima kasih ya atas barang-barangnya serta ‘bonus istimewanya’”, kata Sudin. Setelah puas akhirnya mereka membawa barang-barang jarahannya dan meninggalkan Ai Ling dalam keadaan lemas dan telanjang bulat serta menangis terisak-isak.

Masih terlihat bekas cairan air mani belepotan di seprei. Sejak saat itu Sudin dan kawan-kawannya menghilang dari daerah itu. Untunglah Ai Ling orangnya cukup tegar. Setelah menjalani terapi dengan dokter ahli, Ai Ling akhirnya secara perlahan-lahan dapat sembuh dan dapat melupakan peristiwa tragis itu. Setelah cuti satu tahun Ai Ling melanjutkan kuliahnya lagi. Ia juga dapat bergaul dengan teman-temannya seperti sebelumnya. Hal yang paling menguntungkan adalah Ai Ling tidak hamil oleh peristiwa itu. Walaupun satu hal yang tidak dapat disangkal lagi adalah bahwa Ai Ling pernah diperkosa, hal ini kami rahasiakan, hanya keluarga terdekat kami saja yang mengetahuinya.

TAMAT

Sukabumi, Kota Kenangan

Sabtu malam minggu, 20:00 WIB, menjelang liburan sekolah.

Dengan kondisi badan yang cukup letih, kucoba konsentrasikan perhatian untuk mengendalikan mobil kecil biruku di keramaian jalan Tol Jagorawi. Masa liburan sekolah menyebabkan jalan bebas hambatan itu menjadi sangat ramai dan padat. Masih terbayang lambaian tangan istri dan ketiga anakku melepas kepergianku, pulang kembali ke kota dimana kami menetap. Aku yang tidak memperoleh cuti, terpaksa tidak dapat menemani mereka yang kusayangi, berlibur di kota tempat mertuaku tinggal.

Lepas gerbang tol, kubelokkan mobil ke kiri, menuju Ciawi. Kondisi lalulintas yang masih cukup lancar walaupun padat beriringan, membuatku lega. 2-3 Jam lagi tentunya aku sudah sampai di rumah dan tidur dengan nyaman.

Keadaan langsung berubah beberapa kilometer menjelang Cipayung. Lalulintas yang semula lancar, mendadak berhenti sama sekali. Jalan menuju Puncak dipenuhi kendaraan sampai 3 jalur, dan belum ada tanda-tanda akan bergerak. Tanpa berpikir dua kali, kuputar kemudi, berbalik arah mengambil jalur Sukabumi. Sambil menggerutu dalam hati, kuperkeras suara radio di mobilku dengan harapan dapat mengusir rasa kantuk.

Di perempatan jalan menuju Sukabumi, mobilku terhalang Angkot yang berhenti seenaknya mencari penumpang. Bahkan supirnyapun tidak berada di belakang kemudi. Kutekan klakson berulang-ulang, sambil berusaha mencari celah untuk melepaskan mobilku dari keruwetan itu. Hampir berhasil ketika aku dikagetkan oleh suara klakson dari sebelah kanan. Kutahu pasti berasal dari Angkot yang berhenti itu. Kurang ajar, sudahlah menghalangi jalan, masih berani pulak membunyikan klakson. Niatku untuk memaki seketika pudar setelah melihat senyum manis dari 2 orang gadis dalam Angkot tersebut. Sambil berulang-ulang menekan tombol klakson, mereka seperti berusaha untuk bertanya melalui gerakan jari dan tangan. Sadar telah berhasil menarik perhatianku, salah seorang dari mereka mengeluarkan kepalanya lewat jendela dan bertanya, “Mau ke Sukabumi ya Om. Boleh ikut?”

Sejenak aku bimbang antara membolehkan atau menolak. Beberapa pertanyaan lain juga berkelebat dalam pikiranku: Apakah mereka baik-baik? Akankah mereka merampokku? Akankah mereka menyusahkanku? selain pikiran-pikiran nakalku setiap melihat wanita.

Akhirnya pikiran nakal dan jiwa petualangku yang menang. Kupinggirkan mobilku sambil menekan tombol Central Lock. Kedua gadis itupun masuk, sambil menyodorkan tangan untuk bersalaman. Kamipun saling berkenalan dan bertukar nama. Yang seorang bernama Euis dan yang lain bernama Nyai (sebut saja begitu, untuk menggantikan nama-nama sebenarnya yang juga “berbau” Sunda). Mereka berdua tidaklah secantik kesan pertama saat melihatnya, tetapi cukup manis dan menarik. Keduanya masih mengenakan baju seragam SMEA dengan nama salah satu sekolah di Bogor yang tertulis jelas pada Badge di dada. Mereka terlihat masih sangat muda walaupun aku tidak terlalu yakin. Jaman sekarang ini, mudah saja mengubah penampilan dan menyamar untuk menjadi muda. Aku sempat memperhatikan tubuh mereka yang langsing dengan kedua payudara yang baru tumbuh. Pikiran-pikiran nakal langsung menari-nari dalam kepalaku, yang membuat kemaluanku perlahan membesar dan mengeras. Tentunya akan menjadi pengalaman yang menyenangkan bila dapat meniduri mereka berdua. Tapi bagaimana caranya?

Perjalananku menjadi meriah dan ramai. Mereka berdua cerewet sekali, dengan logat asli Jawa Barat yang masih kental. Dari cerita mereka, kutahu bahwa mereka bersekolah di Bogor dan pada saat liburan, mereka pulang ke orang tua mereka di Sukabumi. Dasar pikiran kotor, sesekali kulontarkan kalimat-kalimat yang agak menjurus, yang dibalas dengan cubitan-cubitan. Pembicaraan semakin panas saat aku berhasil membuat mereka bercerita pengalaman masing-masing saat berpacaran. Euis, yang menurutku lebih manis dan seksi, baru saja putus dari pacarnya yang Mahasiswa, sedangkan Nyai masih berhubungan dengan kakak kelasnya. Diluar dugaan, Nyai ternyata sudah sering berhubungan seksual dengan pacarnya, sedangkan Euis baru sampai tahap “Heavy Petting”. Tidak adanya pengawasan di tempat mereka Kost menyebabkan mereka bebas berbuat apa saja. Nyai kehilangan kegadisannya saat hubungan dengan pacarnya baru berjalan 2 bulan. Mereka sengaja bolos sekolah saat itu. Di kamar kost dimana Nyai tinggal, mereka berciuman, saling meraba, meremas, sampai telanjang bulat dan hilang kendali. Hilanglah pula selaput daranya. Nyai bercerita dengan enteng dan terkesan tanpa perasaan bersalah atau menyesal. Dari cara duduknya yang gelisah, aku tahu kalau Euis yang kebetulan berada di bangku depan terpengaruh oleh cerita Nyai. Kupegang tangannya sambil kogoda, “Kenapa? Pengen ya?” Sambil tersipu-sipu dan berusaha menyangkal, Euis mencubiti aku di beberapa bagian badanku. Kutangkap tangannya dan berkata, “Awas lho, kalo sampai kena ‘itu’ bisa bahaya.” “Itu apa?” tanyanya sambil terus mencubit. Pikiranku semakin kacau.

Di kota Cibadak, kubelokkan mobilku ke sebuah rumah makan. Turun dari mobil, kugandeng keduanya, tidak bereaksi. Kurangkul mereka berdua, tidak keberatan. Beberapa pasang mata pengunjung yang melihat kami dengan terheran-heran, tidak kami indahkan. Kami sepakat untuk memesan Sate Kambing sebagai makan malam. Sambil menunggu pesanan datang, kugoda mereka, “Awas lho, abis makan Sate Kambing biasanya pengen nanduk.” Mereka tertawa sambil kembali mencubit. Pikiranku terus mencari jalan, bagaimana caranya membawa mereka berdua ke tempat tidur. Jalan ke arah sana kelihatannya sudah agak terbuka, tapi bagaimana kalau mereka menolak? Lalu kabur? Lalu melaporkanku pada pihak berwajib? Bisa runyam. Ini adalah satu cara untuk membuktikan cerita teman-temanku tentang gadis-gadis dari kota tempat asal mereka yang katanya “agak nakal”. Kuhabiskan makanku dengan cepat, lalu kugoda mereka. Kugelitik pinggang mereka, kuelus leher mereka, seakan tidak sengaja, kusenggol payudara mereka, dan kuletakkan kedua tanganku di kedua paha yang ada di kanan kiri tempatku duduk. Walau mereka berusaha mengelak, tapi tidak terlihat keberatan atau marah. Mereka tertawa sambil tersipu-sipu dan kadang membalas. Membuat pikiranku semakin tidak menentu.

Kembali ke lalu lintas jalan, aku terus berpikir. Kota Sukabumi semakin dekat, tapi belum juga ketemu akal yang jitu, bagaimana ini?

Dikejauhan terlihat Papan Penunjuk Arah. Terus, ke Sukabumi Kota dan Bandung, kiri Selabintana. Tiba-tiba muncul ide di kepalaku. Kutanya mereka, “Selabintana itu apa? Perkebunan? Sebelah mana Pelabuhan Ratu?” Walaupun aku tahu persis bahwa itu adalah daerah tujuan wisata yang berhawa dingin dan tidak ada hubungannya dengan Pelabuhan Ratu. Mereka berlomba menjelaskan bahwa itu adalah daerah wisata, tempat rekreasi, tempat anak muda Sukabumi pacaran, dan lain sebagainya. Dengan nekad aku bertanya, “Gimana kalau kita ke sana sebentar? Aku penasaran ingin tahu.” Tanpa kuduga, mereka tidak keberatan, bahkan terkesan senang. Waktu sudah menunjukkan pukul 22:30. Yess… kelihatannya niatku tercapai.

Segera kubelokkan mobilku ke kiri, lalu kuikuti liku-liku jalan menuju ke tempat itu. Perlahan mulai terlihat beberapa penginapan di kiri kanan jalan. Aku masih khawatir, kalau kubelokkan mobilku masuk ke salah satunya, akankah kedua gadisku ini akan protes?

Saat kulihat penginapan “Se…..” yang agak terpisah dari yang lain, nekad kubelokkan mobilku memasuki halamannya. “Kita istirahat dulu ya, capek,” kataku sambil keluar dari mobil menuju ruang Receptionis. Setelah membereskan administrasi dan langsung membayar penuh, aku kembali ke mobil sambil membawa kunci kamar. Penginapan ini memungkinkan mobil parkir pas di depan pintu. Kuparkir mobilku, kupastikan semuanya aman, lalu kamipun turun. Kuperhatikan muka mereka, agak kikuk tetapi tetap tidak terlihat menolak. Langkahku tinggal sedikit lagi.

Kamar yang kami masuki cukup besar. Ini adalah kamar termahal di penginapan ini. Terdiri dari 2 tempat tidur berukuran nomor 2, ada TV 21 Inchi, ada kamar mandi dengan air panas, tetapi tanpa AC. Bisa dimaklumi karena udara sekeliling sudah sangat dingin. Kukatakan pada mereka, bahwa mereka berdua tidur di satu tempat tidur, sedang aku di tempat yang lain. “Jangan saling mengganggu ya,” kataku pada mereka. Kubuka tasku, kuambil perlengkapan mandi, dan juga piyama. Istriku tidak pernah lupa untuk menyiapkan segalanya. Istriku? Aku adalah pria beristri, lalu, apa yang kukerjakan di kamar ini? Bersama dengan gadis-gadis yang bukan muhrimku? Tapi setan nafsu ternyata lebih kuat. Akupun mandi dengan gejolak dan birahi yang sangat tinggi. Kemaluanku mengacung besar dan keras, ingin diremas, dihisap, lalu masuk ke rongga empuk yang basah dan hangat. Ach, pasti sangat menyenangkan. Kubersihkan dan kusegarkan seluruh tubuhku dengan air hangat. Selesai berhanduk, kusapukan pewangi yang menurutku baunya sangat maskulin ke sekujur tubuhku, termasuk di sekitar kemaluanku. Tanpa mengenakan pakaian atasan, akupun keluar kamar mandi sambil mengeringkan kepalaku yang berambut cepak dengan handuk. Kubiarkan kedua gadisku melihat otot dan dadaku yang lumayan kekar dan bidang, walaupun tidak dilatih. Dengan sudut mata, kulihat bahwa kedua gadisku terpesona melihat pemandangan yang kusodorkan. Sambil pura-pura protes, kutegur mereka, “Heh!! Bengong aja. Udah sana mandi! Pakai bajuku nich, daripada terus-terusan pakai seragam itu. Kotor khan?” Kulemparkan pada mereka 2 buah Sweater, yang berbentuk leher V. Aku membayangkan, dengan baju hangatku yang pasti kebesaran untuk mereka, dada beserta garis payudara pasti akan terlihat menggemaskan. Seperti terkaget, mereka melompat dari tempat tidur menuju kamar mandi. “Hey, masak mandi berdua?” teriakku, yang tidak diindahkan oleh mereka. Kuhidupkan TV, lalu kubaringkan tubuhku di tempat tidur sambil membayangkan 2 tubuh telanjang yang sedang berlumuran sabun di dalam sana. Kemaluankupun semakin besar, keras dan berdenyut-denyut.

Aku hampir tertidur saat mereka keluar dari kamar mandi, sambil menenteng seragam masing-masing di tangan. Sempat kulihat bahwa mereka berdua tidak lagi menggunakan BH, tapi mungkin masih menggunakan celana dalam. Sayang sekali. Pasti baunya akan menempel kembali ke kemaluan mereka masing-masing. Setelah menggantungkan baju seragam di lemari, mereka naik ke tempat tidur, masuk ke bawah selimut. Muka-muka kedua gadis muda yang sudah bersih dan segar semakin merangsang. Aku harus berhasil meniduri mereka malam ini, tekadku dalam hati.

Aku dan mereka sama-sama diam, sambil menatap TV walaupun aku yakin, pikiran mereka sama dengan pikiranku, tidak tertuju ke tayangan Angin Malam. Suasana di luar sangat sepi, membuat suasana semakin sunyi. Detak jantungku semakin keras, pikiranku semakin tidak menentu, sementara kemaluanku semakin mengeras, besar dan berdenyut. Aku masih khawatir. Akankah mereka teriak? Akankah mereka melawan? Ach, kalau tidak dicoba, bagaimana bisa tau? Kulemparkan bantal ke arah mereka, sambil berkata, “Hey, koq pada diem?” “Abisnya harus ngapain?” tanya mereka. Sambil kurentangkan tangan, aku berkata dengan sedikit nekad, “Mending ke sini yuk, biar anget.” Tanpa kusangka, mereka berhamburan naik ke tempat tidurku. Euis di samping kiri, Nyai di samping kanan. Keduanya langsung kurangkul, masuk ke dalam pelukanku. Perlahan tanganku mengelus rambut mereka yang basah (rupanya mereka keramas tadi di dalam), turun ke telinga, leher, tangan, dan dengan sangat perlahan, tanganku yang sudah sangat berpengalaman ini mengarah ke payudara. Sentuhan perlahan dan hati-hati, perlahan menuju ke puncak, ke tonjolan yang semakin lama semakin keras. Kujepit dengan kedua jariku sambil kupelintir perlahan.

Desahan mulai terdengar dari mulut kedua gadisku ini. Kulihat mata mereka terpejam, dengan bibir mungil yang terbuka sedikit, membuatku semakin terangsang. Kucium kening Euis, perlahan turun ke mata, hidung, sampai ke bibirnya. Mulutnya yang wangi pasta gigiku itu kemudian kuciumi. Dengan perlahan dan hati-hati, kutelusuri bibir dan giginya dengan lidahku, lalu kumasukkan lidahku ke dalam mulutnya. Dia semakin mendesah dan menggelinjang. Kedua tangannya memelukku erat. Sementara itu, Nyai kutarik dan kusandarkan kepalanya ke dadaku. Kuelus rambutnya, belakang lehernya, dan belakang telinganya. Tangannya yang bebas mengelus dadaku, turun ke kedua putting dadaku, lebih turun lagi, dan dengan berani menyelusup ke bawah karet celana piyamaku. Aku sengaja tidak memakai celana dalam, supaya praktis pikirku. Berani sekali dia. Elusan tangannya yang halus di permukaan batang kemaluanku, membuatku semakin bernafsu. Kepalanya yang menghadap ke bawah perlahan turun. Diturunkannya celana piyamaku, dan perlahan diciumnya kepala batang kemaluanku. Dijilatnya perlahan, kemudian dimasukkan ke dalam mulutnya yang kecil. Gesekan naik turun membuatku terpaksa mengangkat pinggangku ke atas. Dan itu dipergunakan Nyai untuk melepaskan celanaku sama sekali. Batang kemaluanku yang besar dan keras itu mengacung gagah, bebas lepas. Kuhentikan ciumanku, lalu kubuka Sweater yang dikenakan Euis. Hal yang sama kulakukan juga pada Nyai, sebelum aku sendiri membuka piyama atasku. Aku sudah telanjang bulat sekarang, sedangkan mereka berdua masih bercelana dalam. Tidak salah dugaanku.
Kurebahkan Euis, kemudian dengan rakus kukulum putting payudaranya yang belum terlalu besar. Kugigit perlahan, kutarik dan kuhisap kuat, membuat Euis sedikit berteriak. Sementara Nyai masih saja sibuk mengulum kemaluanku di bawah. Nafsuku sudah tidak tertahankan. Kubuka celana dalam Euis, lalu kujilati klitorisnya. Bulu kemaluannya masih sangat jarang. Kugelitik klitorisnya dengan jari tengahku, dan perlahan kucoba untuk menusukkan jariku itu ke dalam kemaluannya. Euis menghindar, dan berkata pelahan, “Jangan Kang.” Dia benar-benar masih perawan karena jariku tidak bisa masuk, terhalang oleh selaput daranya.

Euis mendesah tidak karuan, kemudian mengangkat pinggulnya tinggi-tinggi sebelum terhempas diam. Dia sudah sampai di puncak kenikmatannya.

Kutinggalkan Euis telentang diam, kuserang Nyai. Kutelentangkan dia, kutarik celana dalamnya kemudian kujilati kemaluannya. Kepalanya mendongak karena berada di ujung bawah tempat tidur, sedang tangannya sibuk meremas-remas kepalaku yang cepak. Kumasukkan jari tengahku, bisa masuk. Kubengkokkan dan kutelusuri bagian atas kewanitaannya. Aku mencari daerah yang menurut istriku sangat nikmat bila disentuh. Kulihat gerakan perutnya semakin cepat, tanda bahwa titik itu sudah ditemukan. Kujilati klitorisnya sambil jari tengahku menekan-nekan bagian atas kewanitaannya yang hangat, basah dan lembut. Gerakannya semakin liar, semakin liar, sambil mulutnya mendesah kuat. Kuhentikan kegiatanku, lalu kudaki tubuhnya perlahan-lahan. Nyai membuka matanya, terlihat agak kecewa. Tapi itu tidak lama, karena segera kucium bibirnya, dan kutelusuri mulutnya dengan lidahku. Sementara itu, tanganku membimbing kemaluanku menuju liang kewanitaannya. Kugosok-gosokkan kepala kemaluanku ke klitorisnya, kemudian perlahan dan hati-hati kudorong masuk. Kuku jari Nyai yang agak panjang menancap kuat di punggungku, dan kulihat mukanya meringis seperti menahan sakit. Batang besar dan keras itu sedang berusaha menguak lubang kecil dan sempit, yang sudah sangat basah. Baru masuk tiga perempat, mata Nyai mendelik ke atas, sambil mulutnya mengeluh keras, “Aaaaaaccchhhh…” Rupanya lubang kewanitaannya tidak cukup dalam untuk menerima kemaluanku. Kalau kupaksakan, tentu akan menimbulkan kesakitan yang amat sangat. Jadi kubiarkan sejenak agar otot-otot vaginanya terbiasa, sebelum kegerakkan naik turun. Setiap kali tertancap, Nyai mengeluh keras, “Aaaaccchhh…” Aku tidak tahu pasti, apakah itu karena kesakitan atau menahan kenikmatan. Kemaluanku serasa dipijat dan dicengkeram karena sempitnya. Seluruh permukaan batang menggesek dinding gadis muda itu.

Lima menit kami bertempur, membuat tubuh mungilnya basah oleh keringat. Kepalanya semakin liar menggeleng kekiri dan kekanan, sambil kukunya mencakar kasar punggungku. Aku yakin pasti menimbulkan luka. Mudah-mudahan bisa sembuh sebelum ketahuan oleh istriku nanti. Dalam keadaan seperti itu, masih sempat aku teringat akan istriku. Nyai menggelepar kapayahan setelah melepas puncak kenikmatannya, kemudian telentang pasrah menerima terjangan dan tusukan yang semakin lama semakin cepat. Semakin cepat… semakin cepat… semakin cepat, dan dengan denyutan yang keras berirama, kemaluanku memuntahkan lahar putih kental yang banyak, ke atas perutnya. Pikiran jernihku masih bisa menahan untuk tidak ejakulasi di dalam. Akupun ambruk menimpa tubuh Nyai. Kukecup mulut mungilnya sambil berucap, “Terima kasih Nyai, kamu hebat sekali.” Dia tersenyum, menarik kepalaku, menciumku lalu berujar, “Ampun Kang, Nyai nggak kuat. Terima Kasih juga.”

Aku bangkit berdiri, masuk ke kamar mandi membersihkan diri. Satu kebiasaan yang selalu kulakukan setiap kali selesai bersetubuh. Kubersihkan kemaluanku yang masih basah oleh lendir. Kepalanya yang merah keunguan, sudah mulai mengecil. Nafsu birahiku sudah lepas seiring dengan lepasnya sperma. Kepalaku serasa enteng, dan mulai bisa berpikir jernih, dan mulai lagi berandai-andai. Pikiran Negatif selalu ada, dan itulah yang mungkin membuatku selalu selamat dalam petualanganku selama ini.

Kembali ke kamar tidur, kulihat keduanya sudah masuk ke bawah selimut. Aku masuk ke antara mereka berdua, kemudian kucium bibir mereka bergantian. Akhirnya berhasil juga aku membawa kalian ke tempat tidur, senyumku dalam hati.

Ternyata ketenanganku hanya bertahan sebentar. Pikiranku langsung tergoda pada Euis yang masih perawan. Aku terbayang nikmatnya pengalaman menembus selaput dara seorang gadis. Sampai saat ini, sudah 4 gadis yang berhasil kuperawani, termasuk istriku. Aku memang keterlaluan. Batang kemaluanku kembalu mengeras, besar dan berdenyut. Perlahan kugeser badanku menyamping mengadap Euis. Gadis manis yang seksi ini tengah tertidur dalam damai, sampai tidak sadar kalau tubuh telanjangnya sudah terbuka dari lindungan selimut. Kuperhatikan, payudaranya yang baru tumbuh. Pinggangnya yang ramping dan seksi, bulu kemaluannya yang baru tumbuh sedikit, dan kewanitaannya yang masih sangat rapat. Aku harus mencobanya, tekadku dalam hati. Perlahan kuelus lembut rambutnya, kemudian kuciumi keningnya, matanya, hidungnya, lalu sampai ke bibirnya. Perlahan kusapu bibir mungilnya yang merekah merah itu dengan lidahku. Terdengar desahan dari mulutnya. Rupanya dia terbangun karena aktifitasku ini. Kulumat mulutnya, yang mendapat perlawanan setimpal darinya. Tangannya yang satu mengelus dadaku, perlahan turun ke bawah. Berani juga anak ini, mungkin belum tau apa akibat yang akan ditimbulkannya. Tangan kiriku mengelus dadanya, kemudian meremas payudaranya. Desahannya semakin kuat. Kipindahkan mulutku perlahan ke dadanya, kemudian kuhisap kuat payudaranya sambil kupelintir putingnya dengan lidahku. Kepalanya mendongak ke atas menahan nikmat. Kutindih tubuh mungilnya, lalu perlahan kutelusuri tubuhnya ke arah bawah. Pusarnya kujilat membuat Euis menggelinjang kegelian. Kuteruskan penelusuranku semakin ke bawah, sampai ke kemaluannya yang sudah kembali basah. Kujilat klitorisnya yang menonjol keras, membuat kepalanya bergerak liar ke kiri ke kanan. Tidak mau rugi, akupun merubah posisi hingga mulutnya bisa bermain di kemaluanku.

Tapi rupanya dia belum terbiasa, hingga diam saja. Kuantar dia sampai ke puncak kenikmatannya yang pertama, yang membuat Euis memelukku dengan kuat dan berbisik, “Nikmat sekali kang.” Merasa mendapat “angin”, kubisikkan ketelinganya, “Euis sayang, boleh dimasukkan?” Dia menatapku lekat-lekat, membuatku ragu. Tapi dengan tidak ada reaksi lainnya, dalam hati kuyakinkan bahwa dia tidak menolak (walaupun tidak mengiyakan). Akupun kembali bergerilya dengan mulutku, mulai kedua payudara, sampai ke kemaluannya. Kubuat ia hampir sampai puncak selanjutnya, sebelum kuhentikan. Itu adalah satu rahasia kecil untuk membuat seorang wanita ketagihan dan mau menyerahkan segalanya. Saat hampir sampai, hentikan. Seakan dia akan memelas dan mau berbuat apapun agar kita memuaskannya. Kucium bibirnya sambil salah satu tanganku membimbing batang kemaluanku menuju ke liang senggamanya. Euis menatapku lekat-lekat, tetapi tidak berkata apa-apa. Perlahan kudorong, memasukinya. Baru kepalanya, kepala Euis sudah mendongak ke atas, dan mukanya menampakkan kesakitan. Ditembus saja sudah sakit, apalagi dengan batang sebesar itu. Aku tidak menyerah, perlahan tapi pasti kudorong batang kemaluanku memasukinya. Euis menggigit bibirnya keras, mungkin supaya tidak berteriak. Perlahan tapi pasti, selaput itupun terkuak. Kenikmatan tiada tara kurasakan saat penghalang itu tertembus. Butir air mata terlihat di kedua sudut mata gadisku ini, menandakan kesakitan yang amat sangat. Tiga perempat sudah batang besar dan keras itu masuk, hampir jebol pertahananku karena sempit dan nikmatnya kemaluan Euis. Kuhentikan beberapa saat, sebelum kupompa naik turun. Aku yakin, Euis pasti tidak bisa menikmatinya karena belum terbiasa. Dia hanya telentang pasrah menerima genjotanku. Akupun tiba-tiba punya ide yang lebih gila, aku ingin ejakulasi di mulutnya. Ide itu membuatku cepat sampai ke puncak. Dan sebelum sempat memuntahkan lahar, kukeluarkan lalu kumasukkan ke dalam mulut mungilnya yang terbuka. Dia kaget, tetapi tidak dapat berbuat apa-apa. Tidak lama, akupun memuntahkan cairan kental dan putih itu dalam mulutnya, yang segera dimuntahkannya ke lantai. Segera kupeluk Euis yang menangis terisak-isak, sambil kuciumi dan kuusap ubun-ubun kepalanya. Seprai merah jambu yang berantakan bernoda darah yang lumayan banyak. “Terima Kasih Euis,” kataku. Dia diam saja, tapi balas memelukku erat. Sementara Nyai tetap tertidur lelap kelelahan. Dari mukanya terlihat kepuasan yang amat sangat. Malam itu, aku menyetubuhi Euis sekali lagi, sebelum kami berdua tidur berpelukan sampai pagi. Dalam pergumulan yang kedua ini, Euis tidak lagi terlihat kesakitan, walau kurasa, dia belum bisa menikmatinya.

Esok harinya, kami baru terbangun saat matahari sudah tinggi. Kupeluk kedua gadisku sambil kutanyakan, “Mau lagi?” Euis menggeleng pelan, sedangkan Nyai menjawab ingin, hanya harus pulang. Ya sudah, setelah masing-masing mandi membersihkan diri, kamipun meninggalkan penginapan itu. Pada saat kedua gadisku mandi, diam-diam kusisipkan lima lembar seratus ribuan ke dalam masing-masing tas sekolahnya. Aku sudah membayangkan bagaimana komentar Room Boy-nya saat melihat tempat tidur berantakan dan bernoda darah. Setelah mengantarkan mereka ke rumah orang tua masing-masing, kupacu mobil biru kecilku menuju ke kota tujuan.

Siska dan Sisti

Siska dan Sisti

Nama saya James. Sekarang saya kuliah di US. Kejadian ini waktu saya masih SMA di Jakarta. Waktu itu saya sudah punya pacar namanya Sisti. Kita sudah pacaran kurang lebih 2 tahun semenjak awal masuk SMA di Bandung. Gara-gara saya berantem sama kepala sekolah akhirnya saya pindah ke Jakarta. Hubungan kita masih lancar-lancar saja waktu itu. Kalau nggak saya yang telepon kadang dia. Dan kalau saya kangen, pulang sekolah langsung cabut ke Bandung untuk menengok dia, pagi-pagi jam 2 langsung dari Bandung ke sekolah lagi. Soal menginap, biasanya saya sering tidur di kamarnya kalau di rumah sepi banget. Ibunya sih sudah liberal banget, maklum blasteran bule. Masih muda banget tuh ibunya. Waktu itu masih 35 tahun, kadang malah kalau jalan sama saya berdua menemani dia belanja disangka teman-teman.. “Eh James, siapa tuh cewek loe, tua amat?” Hahahahhaha… dia punya anak dua, kembar, Sisti dan Siska. Kembar, putih, tinggi, lucu, soal body nggak usah saya ceritakan deh, tahu Jeniffer Lopez? nah kayak gitu tuh si kembar. Siska juga sudah punya pacar kebetulan sobat saya juga.

Hubungan kita sudah dekat banget. Sejak awal memang saya sudah “ngeseks” sama dia. Dan orang tuanya sama saya sudah nggak ada masalah kalau misalnya salah satu datang terus menginap (soal “ngeseks” nggak tahu tentu saja). Ceritanya nich kembar berdua datang ke Jakarta mau belanja. Jadi minta ditemani oleh saya untuk jalan-jalan keliling Jakarta. Kebetulan di Jakarta rumah mereka lagi direnovasi. Saya suruh saja menginap di rumah saya. Lagian orang tua saya lagi pergi, jadi kosong. “Ok deh”, kata mereka. Malamnya terus kita jalan-jalan ke Zanzibar, janjian sama teman. Saya nggak berani minum banyak-banyak soalnya pulangnya nyetir. Tapi tuh si kembar dicekokin sama teman-teman banyak banget sampai nggak kepalang maboknya. Akhirnya jam 4 kita pulang dan setelah berusaha keras merayu Siska buat turun joget-joget dari meja, terus menggotong Sisti ke mobil bla.. bla.. bla.. sampai deh di rumah. Sampai di kamar akhirnya tanpa ba bi bu lagi kita langsung tidur bertiga, biarpun AC jalan tapi gara-gara mabok tetap saja kepanasan. Akhirnya saya buka celana panjang saya hingga tinggal CD saja, terus saya menggeletak di tengah-tengah mereka. Tapi berhubung kepala saya pusing dan tahu dong, kalau mabok bawaannya tegang mulu. Saya mulai meraba-raba Sisti (biar mabok tapi saya bisa bedain pacar saya yang mana).

Pertama-tama saya selipkan tangan saya kedalam kemejanya. Terus jemari saya menjelajah kemana-mana di dalam BH-nya. Lama banget saya memainkan putingnya, dipelintir-pelintir terus dielus-elus lagi. “James… buka saja belakangnya biar lega”, kata Sisti tiba-tiba. “Tapi jangan ribut ya, nggak enak sama Siska, lagian kamu gila ya… sodaraku disebelah!” bisiknya. “Ah biar saja, kamu juga mau khan…” kata saya nggak sabar sambil melepaskan tali BH-nya sama buka kemejanya, habis itu saya cium-ciumi payudaranya, kadang-kadang saya jilat-jilat pentilnya pakai lidah membuat lingkaran di buah dadanya. Kemudian naik lagi ke lehernya, saya cium-ciumi belakang kupingnya sampai si Sisti menggelinjang-gelinjang. Lalu turun lagi ke bawah mencium-ciumi ujung dadanya yang merah kecil sambil saya cubit-cubit kecil ujung satunya dengan tangan kanan saya. “Sudah James… cepet donk… buka celanaku sudah nggak kuat nih, ahh James… tega ih kamu! jangan lama-lama dong say…!” Karena saya juga nggak tahan, saya buka juga celana hipster hitamnya sekalian sama celana dalamnya. Terus terang saya paling suka memainkan kelentit wanita, bukan karena nikmat tapi saya suka banget lihat tampang mereka kalau dimainin pakai lidah terus bibir vaginanya digigit-gigit, sepertinya kejatuhan surga, nikmat banget.

Sekitar sepuluh menit saya memainkan vaginanya sampai kepala saya didekap sama kakinya, keras banget. Tangannya mendorong-dorong kepala saya buat menjilat lebih dalam lagi. “Jamesss, masukiin dongg! cepet!” katanya. “Mm… tapi basahin dulu punyaku… mau nggak?” kata saya. “Iya… sini Sisti isepp!” Akhirnya kita tukar posisi, saya di bawah dan dia mulai menghisap penis saya. Biarpun saya sering senggama sama wanita lain, kalau soal menghisap kayaknya cewek saya masih paling jago. Penis saya sih nggak panjang-panjang amat hanya 15 cm tapi gede dan berhubung bibir cewek saya kecil jadi dia rada-rada kesusahan buat menghisapnya. Ujungnya sama dia dijilat-jilat dulu terus dimasukan sebagian. di dalamnya sama Sisti dimainkan pakai lidah, dikeluarkan lagi, dihisap lagi sampai ke ujungnya terus didiamkan di mulutnya. Yang membuat saya paling nggak kuat kalau sama dia penis saya dikenyot-kenyot kayak menghisap jolly. Serasa isinya mau keluar semua. Saking saya keenakan sampai nggak sadar tangan saya pegang kepalanya buat menahan agar penis saya nggak dikeluarkan dari mulutnya. “Aahh mm… terusss sayangg!” desah saya sambil masih menahan kepalanya, kayaknya dia sudah mulai kesusahan napas.

Tiba-tiba bibir saya dicium dan begitu buka mata ternyata Siska. Dia ternyata kebangun mendengar erangan kita tapi diam saja, tapi nggak kuat juga akhirnya. Saya cium juga dia. “James, jahat ih kamu berdua… nggak mikir apa aku lagi bobo?” katanya. “Sis… sorry habis sudah konak neh…” “Tahu nggak James jadinya… Siska khan jadinya horny banget!” “Ok deh Sis… ma’ap… jadi mesti gimana dong?” “mm… kamu cium-cium punyaku kayak ke Sisti lagi dong? mau nggak?” “Ok… buka gih celananya aku isepin sini…” Siska buka celana sama kaosnya, terus naik ke atas mukaku. Sisti ternyata nggak keberatan, sama-sama sudah horny berat sih berdua. Akhirnya kita main threesome, saya hisap vagina Siska terus Sisti naik ke penis saya. “Aahh Jamesss… emang kamu top banget deh… terusss jilat itunya sayang…!”

Enggak lama kita tukar posisi, saya suruh Sisti tiduran, terus Siska saya minta telungkup. Jadi saya masukin penis saya lewat belakang (doggy style), ahh ternyata nggak kalah sama vagina kembarannya, sama-sama masih rapat! Sambil saya mensetubuhi si Siska, tangan saya menjelajah vagina Sisti, saya masukan jari tengah saya kedalam sambil jari saya yang lain mulai berusaha memegang analnya, saya nggak pernah senggama lewat anal cuma kalau sekarang pegang-pegang doang sih sering, nambah sensasi. Ternyata saking keenakan, mereka berdua ciuman, sambil tangannya memegang payudara kembarannya, saya jadi tambah napsu sekali melihatnya. Akhirnya saya pindah ke Sisti, saya angkat salah satu kakinya terus saya masukan penis saya dari samping. Huwiii, ini salah satu favorit saya juga. Enggak kebayang rasanya paha saya kegesek-gesek sama pahanya, terus penis saya masuk lewat pinggirnya, rasanya lain banget daripada saya di atas. Siska kemudian mulai memainkan lidahnya di payudara Sisti sambil memegang vaginanya. “Ahh Jammesss bentar lagi sayanggg… aahh…” ternyata Sisti sudah sampai klimaks, saya pindah untuk melakukan hal yang sama-sama Siska cuma kali ini saya minta dia membalikkan badan sambil tiduran, terus saya masukan dari belakang. “Aahh Jamesss tegaa ih kamu… nikmat banget tuhh truss trusss!” “Siska… rapetin kaki kamu donk… iya gitu sayang…!” Ini posisi yang buat saya cepat keluar. Kakinya dirapatkan terus saya kocok-kocok dari belakangnya. “Siska aku mau keluar nich.. di dalem yaa…” kata saya. “Jangan Jamesss!” kata Siska. “Sini aku isep saja ya.. dikeluarin di mulut Siska!” saya masukan ke mulutnya, ternyata Sisti juga nggak mau kalah, yang ada kayak rebutan. Gila juga ternyata Siska menghisapnya. Sambil menghisap tangannya mengocok-ngocok penis saya. Sisti lagi menciumi biji saya. “Ahh Siss… Jamess keluarrr nichh!” Akhirnya saya keluarkan sperma saya di mulutnya sambil saya tahan kepalanya dia agar menghisap terus.

Selesai itu kita bertiga langsung tidur kecapaian. Pagi-paginya bangun, yang ada malah cekikikan. “Eh Siska bandel ya! ngapain saja sama si Aryo kalau berdua yo hahahah”, goda saya sama Sisti. “Ah kalian juga sama hihihihhih”, katanya.

Lain kali saya ceritakan pengalaman saya sama pacar saya yang lain, juga sama ibuya. Sorry kalau saya ceritanya rada-rada ngelantur kemana-mana, tapi ini kejadian benar.

Sexual Journey

Sexual Journey (1)

Hari itu sudah jam 8 malam, dan Laudia masih sibuk mengetik proposal. Belakangan ini kantor konsultan asing di mana dia bekerja sebagai sekretaris memang sedang sibuk-sibuknya. Banyak perusahaan lokal yang meminta jasa dalam mereorganisasi perusahaan mereka.Di sela-sela kesibukan mengetik proposal, sesekali Laudia layangkan pandangan ke ruang tengah yang masih benderang. Di sana terdapat Mr. Maurice, Mrs. Elisabeth dari Philipinnes, Bapak Edwin dan Mr. Gregory dari England. Rupanya mereka masih membicarakan rapat untuk besok hari.Satu jam berlalu, terlihat Mrs. Elisabeth meninggalkan ruangan untuk pulang. Begitu pula Mr. Gregory. Tinggal Mr. Maurice dan Bapak Edwin yang masih terlihat serius berdiskusi. Proposal yang dibuat Laudia pun sudah selesai, sekarang tinggal menge-print-nya. Sambil menunggu selesainya hasil print, Laudia membuka kancing kemeja. sambil mengelus-elus sendiri buah dadanya di balik kemeja biru yang dia pakai hari itu.beberapa hari itu libido Laudia memang meninggi. dipejamkan matanya sambil menaikkan kakinya ke atas meja dan menyelipkan tangan kanannya ke dalam celana dalam.dibayangkannya Mr. Maurice lah yang sedang mengusap-usap puting payudara dan klitorisnya. Sesekali Laudia memasukkan kedua jari ke dalam lubang vaginanya, dan dirasakannya kontraksi nikmat dari kedua paha.Tiba-tiba Laudia tersadar bahwa printer telah selesai bekerja, dan saat dia membuka mata untuk melihatnya. 
Hati Laudia terperanjat sekali ketika mendapati Mr. Maurice dan Bapak Edwin sedang terpana melihat dirinya. Entah kapan mereka masuk ke dalam ruangannya.Wajah Laudia merah membara dan segera dia merapikan kemeja dan rok pendeknya sambil mengambil proposal yang baru selesai diprint.Tiba-tiba Mr. Maurice memeluk dari belakang, dengan tangannya yang kekar dia berusaha menolehkan wajah Laudia. Bibir Laudia dilumatnya dengan kasar.Laudia tersentak dan berusaha melawan. Pada saat itu juga Edwin memegangi kedua tangannya, membuat Laudia semakin memberontak ketakutan. Laudia menjerit minta tolong, tapi tidak ada yg mendengar jeritan itu,Mr. Maurice menutupi mulut Laudia dengan tangannya, dan dengan bantuan Bapak Edwin, mereka menyeret Laudia ke sofa di ruangan Mr. Maurice. Rontahan Laudia sia-sia saja. Tangan Bapak Edwin sedemikian keras memegangi pergelangannya, sampai sakit rasanya. Mr. Maurice kemudian membuka paksa kemejaLaudia sampai beberapa kancingnya copot, kemudian dia menurunkan BHnya, dan tanpa ragu-ragu melumat puting payudara Laudia.Oohh.., Laudia tidak tahu apa yang dia rasakan. Antara rasa marah, kesal, benci, juga rasa nikmat bercampur aduk. 
Puting susu Laudia dipermainkan oleh lidah bulenya yang lebar dan panas. Ah.., membuat Laudia terpejam-pejam menahan nikmat. Sementara itu mulut Laudia dicium secara ganas oleh Pak Edwin.Pak Edwin kemudian menggunakan kemeja satin Laudia untuk mengikat kedua pergelangan tangannya di sofa. Jilatan mulut Mr. Maurice sudah turun sampai ke vagina. Laudia meronta-rontakan kaki dengan sepenuh tenaga, namun dia tidak berdaya melawan desakan tangannya membuka kedua paha.Sekarang kedua dengkulnya menindihi kaki Laudia.lelaki itu mulai membuka celana panjangnya. Tidak lama kemudian terbukalah batang kemaluan besar miliknya yang sudah sedemikian tegang dan memerah. Pak Edwin juga sudah mengeluarkan penisnya yang panjang dan besar, dia paksakan senjatanya memasuki mulut Laudia.”Pak Edwin..! Jangan Pak..!” rintih Laudia penuh iba.Namun Pak Edwin tidak mendengarkan ocehan Laudia. Batang kemaluannya yang besar segera memenuhi mulut hingga tenggorokan. Agak susah bernapas jadinya. Pantatnya dimaju-mundurkan, membuat mulut Laudia tersedak-sedak oleh penis panjangnya. Di bagian bawah Laudia merasakan sebuah benda tumpul yang besar dan panas memasuki vagina dengan paksa. Ouughh..! Besar sekali, agak susah masuknya. Laudia sudah tidak dapat menjerit karena mulutnya sibuk dengan batang kemaluan Pak Edwin.Walaupun Laudia mencoba terus meronta, namun sebenarnya dia sangat menikmati perbuatan kasar kedua atasannya itu. 
Tangan Mr. Maurice memegangi paha Laudia lebar-lebar dan menancapkan batang besarnya secara cepat dan berulang-ulang.Laudia merintih sakit bercampur nikmat setiap kali ujung kemaluannya menyentuh liang peranakannya.”Ohh.., oh.. ah..! Ampun Mister.., please stop it..! You hurt me..!” Laudia berusaha menjerit di antara batang kemaluan Pak Edwin yang keluar masuk mulutnya dengan cepat.Mereka menikmati posisi itu selama 5 menitan, kemudian Mr. Maurice mengambil inisiatif untuk menunggingkan posisi Laudia. Tangan Laudia yang masih terikat di pinggir sofa. Wanita itu agak terpelintir ketika dengan paksa dia menarik pantat Laudia dalam posisi dogie style. Sekali lagi dia memperkosa Laudia dari belakang. Batang kejantanannya terasa lebih besar dengan posisi ini.Tidak terasa vagina Laudia menjadi basah karena sebenarnya diapun menikmati permainan ini. Mulut Laudia mulai merintih-rintih nikmat.”Oh God..! Ssshh..! Ahh..! Ooh..! Sshh..!” desah Laudia tidak ragu lagi.Laudia merasakan kenikmatan yang sangat dengan posisi itu, apalagi Pak Edwin sekarang mengulum puting payudaranya yang tergantung ke bawah sambil meremas-remasnya.Giginya yang rapi sesekali menggigit halus puting Laudia, membuat Laudia serasa di awang-awang.”Oh Yeaahh.., sshh.. oh..!”Laudia mengoyang-goyangkan pinggul untuk mengimbangi hempasan pinggul Mr. Maurice. 
Sesekali dia menampar pantat Laudia yang menungging ke arahnya dengan keras. Ah..! Nikmat sekali tamparan itu.Pak Edwin rupanya tidak sabar ingin merasakan lubang kenikmatan Laudia. Dengan kasar dia membuka ikatan di pergelangan tangan, dan kemudian Mr. Maurice duduk di sofa. Pak Edwin mendorong tubuh Laudia untuk naik ke pangkuan Mr. Maurice sambil menghadap ke sofa. Sambil mencekram tengkuk Laudia, Pak Edwin meraih vagina Laudia dari pantat yang membuatnya dalam posisi menungging. Mr. Maurice di depan dan Pak Edwin di belakang. Laudia hanya tersanggah oleh kedua dengkul yang terlipat di atas sofa,Mereka kemudian memasukkan batang kemaluannya di vagina dan lubang anus Laudia.”Oohh..!” Laudia menjerit panjang ketika batang kemaluan Pak Edwin memasuki lubang pantatnya dari belakang.Sakit, tapi saraf-saraf pinggul sangat terangsang oleh tusukannya. Sementara itu penis Mr. Maurice sudah kembali memasuki lubang kemaluan Laudia. Nikmat sekali rasanya digauli oleh kedua pria ini, baru sekarang inilah Laudia merasakan dua batang kemaluan memasuki tubuh ini sekaligus dari depan dan belakang.Mulut Mr. Maurice menghisap-hisap puting payudara Laudia dengan kasar sambil terus menusukkan penis raksasanya. Pak Edwin menjambak rambut Laudia dari belakang sambil terus menghela batang kejantanannya keluar masuk lubang pantat. Laudia meremas rambut pirang Mr. Maurice karena tidak tahan oleh kenikmatan yang dia rasakan. Dari mulutnya keluar desisan-desisan nikmat. Begitu pula deruhan napas pendek dan tidak beraturan dari Pak Edwin yang membuat Laudia juga semakin bernafsu.
Keduanya menggauli Laudia dengan semakin cepat dan semakin panas, seperti sedang mengejar sesuatu. Akhirnya pertahanan kemaluan Mr. Maurice pecah, dan kedua tangannya menekan bahu Laudia ke bawah untuk memaksakan batang penisnya tetap di dalam liang kewanitaan Laudia ketika air maninya keluar. Oooh.., Laudia merasakan semprotan air maninya di dalam liang peranakannya. Mr. Maurice mengerang kuat dengan mata terpejam dan meremas kuat-kuat susu Laudia,Sementara itu Pak Edwin sudah hampir mencapai puncak kenikmatannya! Helaan pantatnya semakin cepat, dan akhirnya ditumpahkan air maninya di dalam pantat Laudia sambil mengerang dan mencakari punggung Laudia. Baru kali ini Laudia merasakan semburan sperma di lubang pantatnya, sungguh nikmat.Bagian bawah pinggul Laudia basah kuyup oleh keringat dan air mani kedua pria tampan itu. Pak Edwin menghempaskan dirinya di sofa, di sisi Mr. Maurice yang masih merasakan dirinya berada di langit ketujuh menikmati orgasmenya. Mereka kemudian memeluk dan menciumi Laudia dengan sangat lembut dan mesra, sambil meminta maaf atas perbuatan mereka itu. Laudiapun mengakui kepada mereka bahwa sebenarnya ia sangat menikmati ‘perkosaan’ itu.Kejadian malam itu tidak berhenti sampai disitu, karena sejak malam itu Laudia jadi ketagihan melakukan seks dengan lebih dari 1 lelaki. Dan Laudia mulai dijadikan sebagai pemuas dan sarana pelampiasan nafsu lelaki-lelaki maniak.

Sexual Journey (2)

Setelah Kejadian itu Laudia sering termenung membayangkan apa yg sudah terjadi gairah seksnya jadi tak terkendali sering dia membayangkan persetubuhan seperti itu hingga satu hari Laudia mengajak seorang lelaki untuk pergi ke karaoke. Sesampai di sana mereka langsung membooking sebuah ruangan VIP,Sementara mereka berdua mulai memilih lagu untuk didengar. satu saat mereka terkejut melihat gambar-gambar hot yg mulai muncul setelah jam 23.30 WIB. Melihat gambar-gambar wanita telanjang itu membuat leo mulai tinggi nafsu seksnya. dia mulai merapatkan duduknya dengan Laudia dan mulai melingkarkan tangannya di pinggangnya.Laudia rupanya peka akan perubahan keadaan yang terjadi dan ia pun mulai menyandarkan tubuhnya ke dada leo sambil terus bernyanyi. leo sudah sulit berkonsentrasi dengan teks-teks yang tertulis di layar TV, tangannya pun mulai menjalankan tugasnya.Pertama dia mulai meraba-raba punggungnya dan kemudian perlahan tapi pasti tangan leo mulai berpindah ke bagian depan dan mulai menyentuh gumpalan daging yang terbungkus rapi oleh BH berenda yang agak tipis.leo mulai meremas-remas ke dua gumpalan daging dengan bernafsu, Laudia mulai mengeluarkan desahan-desahan lembut yang menggoda. Desahan Laudia itu semakin membuat nafsu seks leo semakin meningkat dan segera tangannya menyelinap di balik kaosnya yang ketat dan langsung dilepaskannya cantelan BH di punggungnya yang mulus. “Kunci dulu pintunya sayang, entar kalo ada yang masuk gimana”, kata Laudia, bergegas Leo menghampiri pintu dan pura-pura dia mengunci pintu tsb padahal leo sudah menyiapkan sebuah kejutan buat Laudia.setelah itu leo Langsung balik ke sofa dan mulai melepaskan kaos dan beha yang dikenakan Laudia. 
Begitu kaos dan BH itu terlepas saya terlihat dua buah gumpalan daging yang sangat menggemaskan, ukurannya tidak terlalu besar tapi sangat proporsional dengan tubuh Laudia yang ramping.tanpa menunggu lama langsung diraihnya buah dada Laudia yang sudah menantang untuk diremas-remas dan dihisap-hisap. Desahan halus kembali terdengar ketika tangan Leo mulai meremas-remas buah dada Laudia dan disertai dengan hisapan maupun jilatan. “Ahh… ahh… ahh…, nikmat, nikmat, teruskan sayang jangan dilepaskan hisapannya”, Leo bergumam dengan penuh nafsu.Melihat Laudia yang sudah mulai tinggi nafsunya, segera tangan leo pun berpindah ke paha. Tangan leo pun mulai menyusup di bawah rok mini dan mulai meraba-raba paha Laudia yang putih mulus, sampai tangan leo meyentuh CD Laudia yang juga berenda. Segera dipelorotkan CD itu dan tangan leo pun kembali bergerilya di paha Laudia sampai di sebuah bukit kecil yang kemerahan, Laudia baru saja memotong bulu rambut kemaluannya, sehingga leo dapat dengan leluasa menemukan celah di bukit itu. Segera tangan leo mulai menyusup masuk ke dalam celah dan mulai memainkan clitoris laudia yang empuk dan legit.Laudia mulai bergetar sambil terus mengeluarkan suara desahan-desahan nikmat, ahh… ahh… ahh…, nikmat sayang, nikmat sekali, sambil disertai dorongan pantatnya. Leo pun semakin bernafsu untuk meremas-remas kemaluan Laudia.Tiba-tiba Laudia bangkit dari duduknya tapi leo yg sudah bernafsu langsung menubruk tubuh Laudia sambil meremas-remas buah dadanya dari belakang. Tangan leo dengan cepat langsung menyusup ke celah di bukitnya yang tandus. Laudia pun menjerit kenikmatan, “Aahh… ahh… ahh… nikmat, nikmat sekali teruskan, teruskan ahh, ahh, ohh… Mas, segera leo melepaskan baju dan celana jeans yang dikenakannya.
Tiba-tiba leo teringat bahwa dia membawa seutas tali dan penutup mata yang akan digunakan untuk mengikat tangan Laudia dan juga menutupi kedua matanya. Segera disampaikan gagasannya itu sambil terus merangsang Laudia dengan remasan-remasan di buah dadanya maupun di kemaluannya.Laudia mengangguk-angguk tanda ia menyetujui, segera Leo mendudukkan tubuh Laudia kembali di sofa dan mulai mengikat kedua tangan dan mata laudia dengan selembar kain. Nafsu Leo benar-benar memuncak melihat Laudia yang dalam keadaan telanjang bulat, terikat dan tertutup matanya. Melihat Laudia yang sudah tidak berdaya dan pasrah, leo langsung membuka CD yang dikenakan dan mengacunglah penis yang keras dan gagah.lalu leo bergegas menuju pintu dan memenggil 2 temannya yang lain, ketiga laki-laki itu mulai menghampiri tubuh Laudia yang masih telanjang dan duduk bersandar dengan pasrahnya menunggu untuk disetubuhi.Melihat tubuh Laudia yang telanjang bulat tanpa seutas benang, dengan buah dadanya yang sekal dan menantang serta bukit kemaluannya yang tandus telah membuat nafsu seks ketiga laki-laki itu meninggi. Mereka pun lalu melakukan undian terlebih dahulu untuk menentukan siapa yang berhak menikmati Laudia terlebih dahulu. Ternyata yang menang adalah laki-laki yang agak kekar dan berkulit gelap yg biasa dipanggil tedy, tedy tersenyum menyeringai dan segera menghampiri Laudia dan mulai meremas-remas buah dadanya. Laudia tidak menyadari bahwa yang meremas-remas buah dadanya bukanlah leo lagi,Laudia hanya mengeluarkan lenguhan-lenguhan nikmat, “Ahh, ahh, ahh, nikmat, nikmat sayang terus, terus, hisap, hisap sayang.” Mendengar permintaan laudiah itu,langsung saja tedy menghisap-hisap buah dada Laudia yang menantang.
Hisapan dan jilatan tedy semakin membuat Laudia bernafsu, terlihat dari tubuhnya yang mengejang-ngejang dan juga puting susunya tampak menegang. Laudia sudah tidak dapat lagi menahan nafsunya, “Ayo sayang masukkan barangmu, cepat sayang, ahh, ahh, aah, aku sudah tidak tahan lagi nich”, seru Laudia. Permintaan Laudia segera disambut dengan tusukan kemaluan tedy yang berukuran cukup besar, panjangnya sekitar 17 cm dan tebalnya sekitar 4 cm. Mulanya ujung kemaluan tedy hanya menempel di kemaluan Laudia dan perlahan tapi pasti ia mulai menggoyangkan pantatnya sehingga kemaluannya mulai menusuk ke dalam kemaluan Laudia. Setelah yakin kemaluannya pada arah yang benar, langsung tedy menghentakkan pantatnya dengan keras sehingga amblaslah seluruh kemaluannya ke dalam kemaluan Laudia. Ahh… ah… ahh, ooohh, nikmat sayang, nikmat, ohh… nikmatnya.” Desahan Laudia semakin membuat tedy mempercepat gerakan pantatnya sehingga juga semakin membuat Laudia menjerit nikmat.Melihat temannya sedang asyik menikmati tubuh telanjang Laudia, membuat kedua laki-laki yang lainnya menjadi tidak tahan juga. Mereka pun akhirnya menghampiri dan mulai ikut menikmati tubuh Laudia dengan meremas-remas dan menjilati serta menghisap buah dada Laudia. Karena nafsu sexnya yang sudah memuncak, Laudia tidak menyadari bahwa yang menikmati tubuhnya tidak hanya satu orang melainkan tiga orang. Laudia hanya terus mengeluarkan suara desahan-desahan nikmat, sampai suatu saat tubuh Laudia tiba-tiba mengejang dengan kuat yang menandakan bahwa ia telah mencapai puncak kenikmatan yang ternyata dibarengi oleh tembakan dari kemaluan tedy. 
Satu menit tubuh laudia mengejang-ngejang dengan nikmat dan kemudian tubuh Laudia pun mulai melemas menikmati sisa-sisa orgasmenya Setelah selesai menunaikan tugasnya tedy mencabut senjatanya dan duduk di sofa dengan tubuh berkeringat. Leo yg mendapat giliran kedua pun mulai melakukan tugasnya dengan mulai merangsang Laudia lagi dengan jilatan-jilatan di buah dadanya dan juga remasan-remasan di kemaluannya. Setelah beberapa lama Laudia mulai terangsang lagi dan mulai terdengar kembali suara desahan nikmatnya. Tanpa membuang waktu, leo pun mulai menancapkan kemaluannya di lubang kemaluan Laudia. Walaupun ukurannya tidak sebesar tedy tapi karena lubang kemaluan Laudia yang masih sempit maka tetap saja Laudia merasa nikmat dan mulai mendesah, “Ahh, ah, ahh, ooh… nikmat, nikmat, ahh… ahh… nikmat sekali.”Setelah beberapa menit leo tidak lagi dapat menahan semburan lahar panas. Rupanya Leo belum mendapatkan orgasme yang kedua sehingga cepat-cepat zaki menancapkan kemaluannya ke lubang kemaluan Laudia yang sudah basah oleh cairan dari leo dan juga cairan dari kemaluan Laudia sendiri. zaki langsung menggempur Laudia dengan kecepatan tinggi sehingga nafsu Laudia kembali meninggi dan kembali mengeluarkan desahan, “Ahh, ahh, ough… terus, terus, makin cepat, makin cepat, ahh… ooogh… nikmat, nikmat, nikmat, ahh…” Setelah beberapa menit kemaluan Laudia terus digempur akhirnya tubuh Laudia mengejang dengan keras sambil menjerit nikmat, “Aahh… ooogh…” Laudia telah mencapai klimaksnya yang kedua yang juga dibarengi dengan semburan dari zaki.Setelah ketiga laki-laki itu menikmati tubuh Laudia, muncul niat mereka untuk membagi kenikmatan itu dengan teman-teman mereka yang lain yang ada di ruangan VIP yang lain.
 “Bagaimana kalo kita bawa wanita ini ke tempat teman-teman kita dan kita nikmatin bersama-sama”, kata leo. “Setujuuu…” kedua laki-laki itu menyahuti ajakan tersebut. “zaki, cepat ambil kamera di tempat anak-anak, kita foto dulu nich wanita biar dia nanti nurutin kemauan kita”, segera zaki mengenakan kembali pakaiannya dan bergegas keluar dari ruangan. Tak lama kemudian ia sudah kembali dan menenteng sebuah kamera.”Bangun manis”, kata leo seraya melepaskan tutup mata yang masih menempel di mata Laudia. Rupanya laudia tertidur setelah merasakan kenikmatan orgasme sebanyak dua kali. Tubuh laudia terlihat menggeliat perlahan dan mulai membuka matanya. Ketika laudia membuka matanya, betapa terkejutnya ia melihat ternyata ada tiga laki-laki ada di samping tubuhnya yang telanjang. Tubuh laudia meronta-ronta sambil berkata, “Lepaskan saya, lepaskan saya.apa-apaan ini leo” “Sabar manis, kami akan melepaskan ikatan kamu setelah kami selesai membuat foto tubuhmu yang telanjang.” Segera leo memotret tubuh telanjang laudia dari berbagai arah dan laudia pun tidak dapat berbuat banyak untuk menutupi mukanya ataupun kemaluannya karena kedua tangannya masih terikat.Setelah leo selesai membuat foto telanjang laudia segera ia mengeluarkan film dari kamera dan mengantunginya. “Ok, manis kami sudah selesai membuat foto telanjangmu jadi sekarang kamu nurut aja sama kami atau kami cuci film ini dan kami sebarin ke suami lu dan juga orang tua lu!” Mendengar perkataan leo Laudia tersadar bahwa ia tidak mempunyai pilihan lain selain menuruti kemauan mereka atau film itu akan membuatnya malu di kemudian hari.”zaki lepasin ikatannya.” Setelah ikatannya terlepas segera Laudia mencari pakaiannya, tapi ternyata pakaiannya sudah berada dalam genggaman salah satu laki-laki itu. “Ini yang kamu cari manis”, sambil tedy menunjukkan pakaian laudia. “Udech lu nggak usah mikirin buat make pakaian lu lagi, kami semua justru pengen ngeliat tubuh lu yang mulus itu tanpa sehelai benang pun. Ayo sekarang lu ikut kami ke ruang yang lain.” kata leo. 
Laudia pun digiring dalam keadaan telanjang bulat keluar dari ruangan itu dan menuju ke sebuah ruangan lain yang ada di ujung. Sesampai di ruangan itu ternyata di situ ada tiga orang laki-laki yang sedang asyik berkaraoke sambil minum-minuman keras yaitu bruno,samin dan bari. “Hay teman-teman, gue bawain oleh-oleh nich buat kita nikmati bersama-sama sampe puas”, seraya leo mendorong tubuh telanjang laudia ke tengah-tengah ruangan. Melihat tubuh laudia yang telanjang bulat, segera semua laki-laki itu berteriak-teriak kegirangan. “Wow, ok bener nich oleh-oleh lu, dapat dari mana? tanya temannya.”Eh, lu nari-nari dulu dech buat kami makin nafsu’ seru salah seorang bruno. Mendengar perintah itu Laudia hanya bisa pasrah dan mulai menggoyangkan tubuhnya yang putih mulus itu. “Ayo narinya yang semangat donk, rupanya tedy sudah mengintip kami dari awal. Dengan terpaksa Laudia pun mulai menggoyang-goyangkan tubuhnya dengan lebih bersemangat dan laudia pun berusaha menikmati keadaan itu. Lama kelamaan pun Laudia semakin hot menggoyangkan tubuh sambil meremas-remas buah dadanya dan juga kemaluannya, sambil mengeluarkan suara desahan, “Aahh, ahh, aahh, ahh, .”Melihat Laudia yang menari-nari dengan hot, maka semua laki-laki itu mulai melepaskan pakaiannya satu-persatu hingga telanjang bulat. Laudia sempat terkaget-kaget ketika melihat kemaluan laki-laki itu yang sudah berdiri tegak semua dan sebagian besar berukuran besar, lebih kurang 18 cm dan ketebalannya sekitar 4,5 cm. “Ayo manis silakan pilih yang mana yang mau lu pake duluan”, sambil keenam laki-laki itu merubungi tubuh telanjang Laudia. 
Rupanya dikelilingi laki-laki telanjang telah membuat sensasi lain bagi laudia, ia merasakan suatu keinginan yang selama ini terpendam dalam dirinya, yaitu berhubungan seks dengan beberapa orang laki-laki sekaligus dapat terwujudkan walaupun keadaan ini sebenarnya tidak ia inginkan. Melihat keenam penis mengacung di dekatnya seakan-akan meminta untuk dielus dan diremas, maka laudia sengaja memainkan penis-penis itu sehingga membuat para laki-laki itu semakin tidak dapat menahan nafsunya.”Ayo cepetan pilihnya manis atau lu mau kita semua sekaligus menikmati tubuh lu.” Laudia hanya diam saja sambil ia memainkan dua buah kemaluan yang ukurannya paling besar sehingga membuat kedua laki-laki itu blingsatan keenakan, “Oohh… ohh… nikmat juga remesan lu manis.” Tetapi hanya sebentar saja Laudia memainkan kedua kemaluan itu segera ia berpindah ke kemaluan yang lainnya lagi. “Rupanya lu minta dikerjain sekaligus dengan beberapa laki-laki, ok kalo itu maunya lu maka akan kami berikan manis.”laudia pun disuruh berlutut dan menghisap kemaluan bruno dan setelah cukup basah maka laudia pun disuruh berjongkok di atas kemaluan bari yang berdiri tegak, dengan perlahan laudia mulai memasukkan kemaluan itu ke dalam kemaluannya, dengan perlahan tapi pasti kemaluan itu terbenam semuanya ke dalam kemaluan laudia yang diiringi jeritan nikmat dari laudia, “Ahh… ahh… ahh.” Kemudian laudia disuruh menumpukkan tubuhnya dengan kedua buah tangannya sehingga pantat laudia agak menungging yang segera disambut dengan kemaluan bruno yang telah ia jilati, perlahan tapi pasti kemaluan bruno menerobos masuk ke lubang pantatnya, tubuh laudia mengejang karena lubang pantatnya terasa nyeri dengan masuknya kemaluan bruno, tiba-tiba bruno menghentakkan dengan keras pantatnya sehingga seluruh kemaluannya amblas ke dalam lubang pantat laudia, dan laudia pun menjerit antara nikmat dan sakit.
Melihat mulut laudia yang terbuka lebar,zaki yang tepat berdiri di depan muka laudia langsung memasukkan kemaluannya ke dalam mulut laudia sehingga laudia pun tersedak karena sekarang mulutnya tersumpal dengan kemaluan zaki. Selain itu samin dan leo tidak mau menyia-nyiakan buah dada laudia yang ranum dan sekal itu, segera kedua laki-laki itu pun menjilati dan menghisap-hisap dengan penuh nafsu.Jadilah laudia dinikmati oleh lima orang sekaligus yang membuat laudia tidak dapat menahan nikmat yang dirasakan, sakit yang dirasakan di lubang pantatnya pun telah berubah menjadi kenikamtan yang tiada taranya. Dengan penuh semangat kelima laki-laki itu pun menikmati tubuh mulus laudia sehingga membuat laudia sampai orgasme tiga kali sedang tedy yang hanya melihat lalu mendekati mereka dia mulai mengesek-geseka penisnya ke punggung laudia,secara beraturan bruno zaki dan bari mengocok setiap lubang tubuh laudia sementara samin dan leo makin keras meremas remas payudara laudia yang menggantung indah setelah 30 menit mereka merubah posisi tedy ganti tidur terlentang lalu dia menyuruh laudia untuk memasukan penisnya ke lubang anusnya, laudia menjerit saat penis tedy mulai menyeruak kwdalam anusnya setelah amblas seluruhnya tubuh laudiah berbaring diatas tubuh tedy dan samin mulai menusuk vagina laudiah sedang leo mengangkangi kepala laudia dan menjejalkan penisnya kemulut laudia bari dan bruno tak mau kalah mereka menunutun tangan laudia untuk mengocok penis mereka, gerakan mereka sangat brutal shg laudia tampak kesakitan berkali-kali laudia mencapai orgasme setelah 45 menit mereka menghentikan aksinya mereka mengerubungi laudia yang berlutut dihadapan mereka sambil mengocok penis mereka masing-masing leo yang pertama maju sambil menekan tenggorokan laudia agar wanuta itu membuka mulutnua leo menyemburkan spermanya ke mulut laudia.laudia merasakan cairan itu menerobos mulunya dan memenuhi tenggorokannya lalu berturut-turut zaki,bruno,tedy.samin dan bari menyemprotkan sperma mereka semua kedalam mulut laudia,sperma mereka tampak menetes diantaera mulut laudia ke5 lelaki itu tampak puas mereka tersenyum melihat laudia beleptan sperma, laudiah tampak terengah-engah wajahnya penuh sperma dia tampak menikmati “perkosaan” yang kedua dialaminya kelima lelaki itu menjanjikan permainan yang lebih hebat untuk laudia dan juga Dwi adik ipar laudia

Newer entries » · « Older entries
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 51 pengikut lainnya.